Ancelotti Harap Barca Ramaikan Persaingan di Bawah Xavi

Pelatih kepala Real Madrid Carlo Ancelotti mengharapkan Barcelona bangkit kembali dari awal buruk mereka musim ini di bawah pelatih kepala baru Xavi.

Xavi telah ditugaskan untuk memimpin raksasa LaLiga Barca keluar dari masa sulit mereka setelah penunjukannya sebagai pengganti Ronald Koeman di Camp Nou.

Barca terpaut 10 poin dari Madrid setelah menyia-nyiakan keunggulan tiga gol saat Celta Vigo mengamankan hasil imbang 3-3 yang dramatis pada menit ke-96 pada Sabtu (6/11/2021) malam WIB. Sementara pemimpin liga Ancelotti mengalahkan Rayo Vallecano 2-1.

Ancelotti ditanya tentang kembalinya Xavi ke raksasa Catalan—yang berada di urutan kesembilan dalam klasemen—menyusul kemenangan Madrid di Santiago Bernabeu, Minggu.

“Jelas saya tidak ingin berbicara tentang Barcelona. Saya tahu mereka berada dalam situasi yang sulit, dan saya telah mengatakan itu lebih dari satu kali karena saya sangat menghormati mereka sebagai klub, dan saya menghormati Xavi juga,” kata Ancelotti kepada wartawan dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Saya mendoakan yang terbaik untuknya karena saya tidak bisa mengatakan apa pun secara pribadi jika Barca memiliki masalah atau tidak. Namun mereka memiliki kualitas lebih dari cukup untuk keluar dari situasi sulit ini,” tuturnya.

Ancelotti mengaku terkejut bahwa saat ini Los Blancos unggul 10 poin dari Blaugrana. “Namun saya pikir Barcelona dapat dengan mudah kembali ke perburuan gelar karena musimnya sangat panjang,” katanya.

“Dan seperti yang saya katakan, ini adalah liga yang sangat kompetitif. Anda tidak perlu 100 poin untuk memenangkan divisi ini. Anda membutuhkan lebih sedikit karena itu kompetitif,” tuturnya.

Bermain Baik

Madrid terus mengatur kecepatan setelah Toni Kroos dan Karim Benzema membawa Los Blancos melewati Rayo di ibu kota Spanyol.

Benzema telah mencapai 10 gol dalam 11 dari 13 musimnya di LaLiga (10 pada 2021-22)—hanya Lionel Messi (15) yang mencetak 10 gol lebih dalam lebih banyak kampanye di kompetisi di abad ke-21 daripada pemain Prancis itu.

Duo Madrid Benzema (10) dan Vinicius Junior (tujuh) telah mencetak 17 gol di LaLiga musim ini, angka yang hanya dilampaui oleh pasangan Bayern Munich (19) Robert Lewandowski (13) dan Serge Gnabry (enam) di lima liga utama Eropa.

“Saya melihat tim yang bermain sangat baik. Selama sekitar 80 menit, saya pikir kami bermain sangat baik,” kata Ancelotti tentang kemenangan timnya. “Kami memiliki banyak peluang dan saya pikir kami harus mencetak satu gol lagi untuk mematikan permainan dan kami masih terus menciptakan peluang dan gol ketiga itu tidak datang. Dan kemudian ketika Rayo mencetak gol, kami memiliki beberapa menit ketakutan,” tuturnya.

“Saya tidak punya kata lain untuk menggambarkannya, dan kami menderita. Namun saya pikir kami harus menganalisis semuanya sebagai sebuah tim, dan kami menderita di kemudian hari dalam permainan. Namun kami bermain sangat baik selama sebagian besar pertandingan,” ujarnya.

“Kami juga gagal di depan gawang, yang merupakan sesuatu yang biasanya tidak kami lakukan. Ini sesuatu yang sangat aneh, misalnya, Karim (Benzema) gagal di depan gawang. Namun dia mencetak gol kedua. Jadi dia menebus kesalahannya untuk itu,” katanya.

“Namun secara keseluruhan, saya senang karena kami meraih tiga poin dan kami mendapat tiga poin juga melawan tim Rayo yang bermain bagus. Mereka menekan dengan baik, mereka sangat bagus bermain dari belakang. Dan kami berusaha menjadi sangat berbahaya dalam serangan balik ketika kami memiliki kemungkinan untuk melakukannya. Namun saya pikir pertandingan mungkin berakhir pada menit ke-80. Itu mungkin salah satu penampilan terbaik kami musim ini, tetapi kami harus bekerja keras pada akhirnya,” tuturnya. (Sandy AW)

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!