Ancelotti tentang Koeman: Dipecat Adalah Bagian dari Pekerjaan

Pelatih kepala Real Madrid Carlo Ancelotti mengatakan pemecatan adalah bagian dari pekerjaan setelah rekannya Ronald Koeman dipecat oleh Barcelona pada Kamis (28/10/2021).

Koeman dipecat oleh Blaugrana menyusul awal buruk mereka di musim baru, ditutup dengan kekalahan 1-0 pada Kamis dari Rayo Vallecano, membuat mereka berada di urutan kesembilan di LaLiga.

Spekulasi dan tekanan yang intens telah meningkat tentang masa depan pelatih asal Belanda itu selama sebulan terakhir dan mantan bos Chelsea dan Paris Saint-Germain Ancelotti menanggapi hal tersebut.

“Saya telah dipecat beberapa kali dan saya masih di sini, hidup dan bahagia,” kata Ancelotti kepada wartawan setelah Madrid bermain imbang 0-0 melawan Osasuna di kandang, dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Dipecat adalah bagian dari pekerjaan dan Anda harus memberikan semua yang Anda miliki sampai hari Anda dipecat,” tuturnya.

“Anda harus melihat ke depan sambil menjaga hati nurani yang bersih. Dia memberikan semua yang dia harus berikan,” ujarnya.

Sulit Cetak Gol

Hasil imbang Madrid melawan Osasuna memindahkan mereka ke posisi teratas di LaLiga tetapi membuat mereka hanya mengumpulkan empat poin dari empat pertandingan liga terakhir mereka.

Tim Ancelotti juga tanpa kemenangan dari tiga pertandingan kandang terakhir mereka, termasuk kekalahan kandang 2-1 dari Sheriff di Liga Champions.

Kebuntuan melawan Osasuna mengikuti hasil imbang tanpa gol melawan Villarreal di LaLiga, yang berarti Los Blancos telah mencatat hasil imbang 0-0 berturut-turut di pertandingan kandang di liga untuk keempat kalinya, dan pertama sejak November 1996 di bawah Fabio Capello.

“Dari tiga pertandingan, kami pantas memenangkan dua di antaranya,” kata Ancelotti. “Kami harus memahami bahwa itu adalah pertandingan yang sulit untuk skuad ini. Karena dalam pertandingan ini kami tidak memiliki kehadiran di dalam kotak,” tuturnya.

“Namun apakah Anda menginginkan kebenaran? Anda bisa menyebut saya gila. Namun saya menyukai penampilannya. Terutama di babak kedua. Para pemain saya telah memberikan segalanya dan kami harus terus melaju,” ujarnya.

Penolakan Penalti

Ancelotti meratapi insiden babak pertama di mana penalti Los Blancos ditolak setelah Vinicius Junior diinjak di dalam kotak oleh Lucas Torro dari Osasuna. Bos Madrid juga merasa dirugikan dengan kurangnya waktu tambahan di babak kedua.

“Penalti adalah masalah yang rumit. Yang saya lihat, adalah Vinicius meminta wasit untuk melihat VAR dan dia tidak mengerti mengapa,” kata Ancelotti.

“Lalu saya mengerti mengapa, dia menginjaknya dan saya pikir itu penalti. Mengapa VAR tidak campur tangan, saya tidak tahu,” tuturnya.

“Saya memberi tahu wasit bahwa saya merasa dia tidak menambahkan cukup waktu tambahan mengingat bagaimana pertandingan berjalan. Saya meminta penjelasan kepadanya tetapi itu tidak terlalu meyakinkan,” katanya.

Vinicius Junior sibuk sepanjang pertandingan. Dia mencoba 71 operan (64 selesai), yang merupakan yang tertinggi dalam satu pertandingan untuk Madrid di semua kompetisi. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief