Andorra 0 vs 5 Inggris: Phil Foden Bintangnya

ANDORRA LA VELLA – Gareth Southgate tidak terkejut dengan penampilan luar biasa Phil Foden di Inggris melawan Andorra di kualifikasi Piala Dunia di Estadi Nacional d’Andorra. Sang pelatih juga mendukung Jadon Sancho untuk memulihkan performa terbaiknya di Manchester United.

Foden masuk ke jeda internasional setelah tampil memukau di sayap kiri untuk Manchester City dalam hasil imbang 2-2 pekan lalu melawan Liverpool, mencetak satu gol dan memiliki andil dalam gol lainnya.

Pemain berusia 21 tahun itu tidak masuk dalam daftar pencetak gol dalam kemenangan kualifikasi Piala Dunia 5-0 pada Minggu (10/10/2021) dini hari WIB itu. Namun dia mengendalikan permainan dari lini tengah.

Setelah memainkan operan yang membuka peluang bagi Andorra untuk gol pembuka Ben Chilwell, Foden mendapat assist untuk gol kedua Bukayo Saka. Duo Inggris terakhir yang berusia 21 tahun ke bawah yang berkolaborasi untuk gol kualifikasi Piala Dunia adalah Steven Gerrard dan Michael Owen melawan Jerman pada 2001.

Tammy Abraham, James Ward-Prowse dan Jack Grealish menambah gol setelah turun minum. Namun Foden tetap menjadi bintang.

Meskipun ada satu tembakan liar, dia menciptakan tiga peluang dan menyelesaikan 94,7 persen dari 76 umpannya, termasuk 93,1 persen dari 58 di babak Andorra.

Inggris telah dituduh kurang kontrol di tengah lapangan dalam permainan terbesar mereka, sehingga manajer Southgate tertarik dengan penampilan Foden—bahkan dia berharap pria City itu akan berkembang.

“Kualitas yang kami tahu,” kata Southgate tentang Foden dalam konferensi pers dikutip radarsports.id dari Livescore. “Bagi kami, sangat menarik kemungkinan dengan dia dalam hal posisinya bergerak maju,” ucapnya.

“Hari ini adalah pertandingan yang sempurna, karena seluruh tim tidak perlu bertahan. Jadi Anda hanya menganalisis satu bagian dari permainan melawan level lawan tertentu,” tuturnya.

“Namun demikian, untuk melihat operan dan memiliki kualitas untuk melakukan operan yang dia lakukan jelas untuk semua orang,” ujarnya.

“Bukan hanya dia, tetapi ketika satu atau dua pemain lain di lini tengah itu semakin kuat, saya pikir sangat menarik untuk melihat bagaimana kami dapat berkembang sebagai tim dalam pertandingan tertentu dan bagaimana keseimbangan dan kreativitas itu dapat terus berkembang,” katanya.

“Saya tidak terkejut bahwa penampilannya sangat menonjol malam ini. Kami benar-benar setengah mengharapkannya ketika kami menamai tim,” ucapnya.

“Saya pikir (mengidentifikasi posisi terbaiknya) sulit, karena sejujurnya dia adalah salah satu pemain yang efektif di lini depan, jika Anda memainkannya tujuh, 11, 10, delapan,” tuturnya.

“Formasi tradisional 4-3-3, dengan enam, delapan, 10, (dia akan) menjadi 10 di dalamnya. Namun dengan kemampuan untuk turun lebih rendah dan membangun permainan pada waktu seperti yang dia lakukan malam ini,” katanya.

“Saya pikir sebagian dari itu adalah saat dia menjadi lebih kuat, dan sebagian dari itu adalah keseimbangan dari tipe pemain yang mungkin bermain sebagai delapan pemain lainnya, juga, dan kualitas mereka,” ujarnya.

“Dengar, itu sangat menarik, bukan, ketika Anda mencoba untuk menghancurkan pertahanan seperti Anda malam ini dan Anda memiliki pemain yang bisa melihat umpan yang dia lihat dan mengenainya dan mengeksekusinya dengan cara  yang dia lakukan,” ucapnya.

“Menjelang akhir pertandingan, ada beberapa kombinasi yang indah—Foden, Mount, Grealish, Saka—jenis permainan yang mampu dihasilkan oleh para pemain kami benar-benar menarik,” tuturnya.

Peran Sancho

Sementara Foden mencetak dua gol dan dua assist dalam enam pertandingan klub musim ini di satu sisi Manchester, pemain baru Manchester United, Sancho, belum mencatatkan satu pun dari sembilan pertandingan.

Dia mendapat dua assist pada Minggu, termasuk gol Chilwell setelah umpan Foden.

“Tidak mudah bagi pemain sayap dalam pertandingan malam ini, karena cukup sering Anda menerima bola dengan dua, terkadang tiga pemain bertahan sangat dekat,” kata Southgate.

“Anda harus memilih momen yang tepat untuk melepaskan bola dan momen yang tepat untuk mendukung diri Anda sendiri untuk mengeluarkan satu atau dua pemain itu. Saya pikir dia melakukannya dengan sangat baik,” tuturnya.

“Penting baginya untuk mendapatkan assist, karena Anda juga harus memiliki produktivitas itu, dan umpan yang tepat atau umpan silang yang tepat di akhir paket permainan itu,” ujarnya.

“Ketika saya berbicara dengannya minggu ini, kami seharusnya tidak terkejut bahwa bagi seorang pemain muda untuk memiliki perubahan besar dalam hidupnya—liga baru, klub baru, gaya permainan yang berbeda, rezim pelatihan yang berbeda, kembali tinggal di  Manchester, pindah rumah, semua yang terlibat di dalamnya— banyak hal yang harus diperhatikan,” ujarnya.

“Ini akan membutuhkan waktu. Namun dia menunjukkan banyak kualitas yang dia miliki, dan saya tahu itu akan datang dengan klub juga,” ucapnya. (Sandy AW)

Fakta Opta
  • Inggris tidak terkalahkan dalam 17 pertandingan di semua kompetisi (menang 14, seri 3), rekor tak terkalahkan terpanjang mereka sejak 17 pertandingan antara September 1988 dan Mei 1990.
  • The Three Lions telah memenangkan semua enam pertandingannya melawan Andorra, mencetak 25 gol dan tidak kebobolan, dengan semua pertandingan datang dalam kualifikasi baik untuk Euro atau Piala Dunia.
  • Abraham menjadi pemain Inggris pertama yang mencetak gol untuk Three Lions saat berafiliasi dengan tim Italia sejak David Platt (Sampdoria) vs Swedia pada Juni 1995.
  • Gol Saka (assist oleh Foden) adalah pertama kalinya dua pemain berusia 21 tahun ke bawah bergabung untuk menciptakan gol bagi Inggris di kualifikasi Piala Dunia sejak Steven Gerrard memberi assist kepada Michael Owen melawan Jerman pada September 2001.
  • Chilwell mencetak gol pertamanya dalam penampilan ke-15 di semua kompetisi untuk Inggris. Bek Chelsea terlibat dalam lima gol dalam enam penampilan internasional terakhirnya (satu gol, empat assist).

Sumber: Livescore

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!