Atalanta 2 vs 2 Manchester United: Lagi-Lagi Ronaldo

BERGAMO – Ole Gunnar Solskjaer memuji pengaruh luar biasa dari Cristiano Ronaldo setelah penyerang superstar itu mencetak dua gol—termasuk gol telat lainnya—untuk sekali lagi menyelamatkan Manchester United di Liga Champions, Rabu (3/11/2021) dini hari WIB.

Ronaldo membatalkan gol dari Josip Ilicic (12’) dan kemudian Duvan Zapata (56’) di waktu tambahan di akhir setiap babak ketika Setan Merah dua kali bangkit dari ketinggalan untuk bermain imbang 2-2 melawan Atalanta di Gewiss Stadium.

Gol pertama mengakhiri gerakan passing apik yang juga melibatkan pemain pengganti Mason Greenwood dan Bruno Fernandes. Sedangkan yang kedua adalah tendangan voli yang dieksekusi dengan sempurna dari jarak jauh yang ditepis kiper Atalanta Juan Musso.

Ronaldo kini telah mencetak gol di keempat pertandingan Grup F United, setelah juga mencetak gol kemenangan pada menit ke-95 melawan Villarreal dan gol kemenangan pada menit ke-81 dalam kemenangan 3-2 bulan lalu melawan Atalanta di pertandingan sebelumnya.

Dua gol terakhir pemain internasional Portugal itu mencegah United dari kekalahan tandang keempat berturut-turut di Piala Eropa/Liga Champions untuk pertama kalinya dan menjaga timnya tetap di puncak grup mereka, sejajar dengan Villarreal dan dua poin lebih baik dari Atalanta.

Merefleksikan rekor pencetak gol terbanyak sepanjang masa kompetisi, Solskjaer mengatakan kepada BT Sport: “Cristiano luar biasa. Itulah yang dia lakukan. Jika ada peluang Anda ingin jatuh di menit terakhir, dan peluang sulit, maka itu dia.”

“Dia mengawasi bola dan tekniknya pada tendangan voli itu luar biasa. Itulah sepak bola. Tidak ada yang bisa mempertanyakan karakter para pemain ini karena mereka tidak menyerah, mereka tidak mengalah dan mereka terus maju,” tuturnya dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Kami harus membuat beberapa perubahan dan itu berhasil. Gol pertama adalah gol tim yang tepat dengan kualitas bagus dalam passing dan itu adalah momen pertama kami memainkan sepak bola yang seharusnya kami lakukan,” ujarnya.

Sangat Ketat

Gol pembuka Atalanta diberikan setelah pemeriksaan VAR untuk kemungkinan pelanggaran offside terhadap Mario Pasalic, yang berdiri di dekat David de Gea ketika kiper entah bagaimana membiarkan tendangan Ilicic menggeliat melalui genggamannya.

Tendangan Zapata awalnya dianulir karena offside. Sementara itu, hanya wasit yang memutuskan dengan benar penyerang itu onside setelah pemeriksaan VAR yang berlangsung dua menit.

Atalanta mengungguli lawan mereka 1,55 banding 1,04 dalam hal nilai gol yang diharapkan. Namun Solskjaer senang dengan cara timnya menolak untuk menyerah dalam hasil imbang yang penting di Stadion Gewiss.

“Terkadang, Anda tidak berencana untuk kebobolan gol dan kami berada di tempat yang sulit,” ujar Solskjaer. “Suasananya sangat menggairahkan dan mereka adalah tim yang sangat fisik dan agresif. Karakternya tepat lagi. Mereka terus melaju,” ucapnya.

“Itu adalah pertandingan yang ketat. Dua gol mereka sangat ketat karena offside. Saya merasa untuk yang pertama, sangat dekat dengan pemain yang mengganggu pandangan David, dan untuk yang kedua sangat dekat,” tuturnya.

United sudah tanpa bek Victor Lindelof, yang mengalami cedera dalam latihan minggu ini, dan kehilangan bek tengah Raphael Varane—membuat start keduanya sejak kembali dari istirahat tiga pertandingan—karena cedera sesaat sebelum turun minum melawan Atalanta.

Memberikan pembaruan tentang pemain internasional Prancis menjelang pertandingan derb Liga Premier, Sabtu, melawan tetangga Manchester City, Solskjaer mengatakan: “Dia merasakan hamstringnya dan tentu saja Anda tidak dapat mengambil risiko apa pun.”

“Rapha telah menjadi pengaruh yang menenangkan ketika dia berada di lapangan dan kami kehilangan dia. Jadi itulah sepak bola,” katanya. (Sandy AW)

Fakta Opta
  • Atalanta hanya memenangkan satu dari enam pertandingan melawan tim Inggris di Liga Champions (seri 2, kalah 3), dengan kemenangan itu di kandang Liverpool musim lalu.
  • Hanya Norwich City (28) dan Leicester City (25) yang kebobolan lebih banyak gol di semua kompetisi di antara tim-tim Liga Inggris musim ini daripada Man United (23).
  • Ronaldo (36 tahun 270 hari) adalah pemain tertua yang mencetak dua gol atau lebih dalam satu pertandingan untuk United di kompetisi Eropa.
  • Sejak debutnya di United pada Februari 2020, Fernandes terlibat langsung dalam lebih banyak gol di semua kompetisi daripada pemain Premier League lainnya (77—44 gol, 33 assist).
  • Ilicic telah mencetak gol Liga Champions paling banyak untuk Atalanta (tujuh), sementara Zapata sekarang memimpin perolehan assist untuk mereka di kompetisi (lima).

Sumber: Livescore

Baca Juga:

Ronaldo: Awalnya Memang Berat

Dibobol Ronaldo, Gasperini Memendam 1.000 Kekecewaan

Ronaldo Dibandingkan dengan Michael Jordan oleh Solskjaer

Sandy AW

Editor in Chief