Barcelona 1 vs 0 Dynamo Kiev: Koeman Kesal dengan Peluang yang Sia-Sia

BARCELONA – Ronald Koeman menyesalkan ketidakmampuan Barcelona untuk mencetak lebih dari satu gol dalam kemenangan 1-0 melawan Dynamo Kiev di Liga Champions pada Rabu (20/10/2021) malam WIB.

Gerard Pique mencetak gol pada menit ke-36. Namun Blaugrana melewatkan sejumlah peluang dan dengan mudah bisa dihukum dengan serangan balik Dynamo yang jarang terjadi.

“Saya pikir Anda harus menyadari bahwa setelah turun minum kami menciptakan tiga peluang bersih. Kami tidak boleh menyia-nyiakan banyak hal. Kami bermain untuk hidup kami dan kami membiarkan peluang-peluang itu hilang,” kata Koeman usai pertandingan dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Syukurlah kami sempurna dalam bertahan. Kami unggul, tetapi kami harus menyelesaikan pertandingan. Setelah satu jam kami seharusnya unggul 3 atau 4-0,” ujarnya.

Ansu Fati mencoba untuk pamer ketika dia memiliki kesempatan untuk mencetak gol dengan skor 1-0, yang membuat Koeman frustrasi. Namun dia menyadari bahwa kesalahan ini akan terjadi pada pemain seusianya.

“Kehilangannya menunjukkan bahwa dia masih kekurangan sesuatu, dan itu normal,” tutur Koeman.

“Anda harus berpikir bahwa dia sudah lama absen, cedera, dan dia butuh waktu. Selain itu, dia akan berusia 19 tahun (pada 31 Oktober),” ucapnya.

“Anda tidak bisa memintanya untuk memecahkan apa yang kami lewatkan dan mengisi celah yang ditinggalkan oleh Messi. Anda harus mengambilnya selangkah demi selangkah, Anda tidak bisa mengharapkan keajaiban. Dia perlu bekerja untuk kembali dan dia masih berusia 19,” katanya.

Ansu Fati, Philippe Coutinho dan Sergio Aguero semuanya masuk di babak kedua, dengan dua pemain pertama masuk saat istirahat. Namun Koeman mengharapkan lebih banyak dari ketiganya.

“Saya tidak berpikir mereka sehebat itu di babak kedua. Ansu dan Coutinho bermain selama 45 menit. Mereka perlu lebih memahami di antara mereka sendiri,” ujar bos Barcelona itu.

“Kami gagal berlari di belakang dan kami mempersulit diri kami sendiri dengan memainkan segalanya dengan kaki. Kami harus memiliki jarak yang lebih jauh antara striker. Mereka harus memiliki kebebasan, tetapi bertanggung jawab atas gaya permainan yang dibutuhkan tim,” tuturnya. (Sandy AW)

Fakta Opta
  • Barca mengakhiri lima pertandingan tanpa kemenangan beruntun di Liga Champions, mencatatkan kemenangan pertama mereka di kompetisi tersebut sejak Desember 2020. Memang, tiga dari empat kemenangan terakhir mereka di UCL terjadi saat melawan Dynamo.
  • Kiev kalah dalam empat pertandingan tandang terakhir mereka di Liga Champions dan sekarang tanpa kemenangan dalam sembilan pertandingan tandang (seri 4, kalah 5).
  • Hanya empat pemain yang memulai pertandingan Liga Champions pertama mereka pada usia yang lebih muda dari pemain Barcelona Gavi dalam pertandingan ini (17 tahun 76 hari)—Celestine Babayaro, Anthony Vanden Borre, Youri Tielemans dan, yang terbaru, Fati (pada September 2019), semuanya 16 saat melakukannya.
  • Aguero masuk untuk membuat debut Liga Champions untuk Barcelona pada usia 33 tahun dan 140 hari—hanya dua pemain luar yang membuat penampilan pertama mereka untuk klub dalam kompetisi pada usia yang lebih tua dari pemain Argentina tersebut, Demetrio Albertini (33 tahun 184 hari) vs Chelsea pada tahun 2005 dan Lilian Thuram (34 tahun 254 hari) vs Levski Sofia pada tahun 2006.

Sumber: Livescore

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!