Barcelona vs Bayern Munchen: Blaugrana Ingin Mengatasi Mimpi Buruk

BARCELONA – Saat Barcelona mengalihkan perhatiannya ke pertandingan pembuka fase grup Liga Champions melawan Bayern Munchen, Rabu (15/9/2021) pukul 02.00 WIB, mereka akan menghadapi lawan yang benar-benar mengalahkannya lebih dari setahun yang lalu.

Pada 14 Agustus 2020, setelah musim dihentikan sementara karena pandemi Covid-19, Blaugrana dikalahkan 8-2 oleh Die Roten di perempat final Liga Champions.

Sedikit penghiburan datang dari fakta bahwa klub Jerman itu kemudian memenangkan kompetisi. Namun kekalahan telak seperti itu tidak diragukan lagi akan meninggalkan bekas luka tertentu.

Sekarang, saat kedua tim bersiap untuk saling berhadapan lagi di Camp Nou, ada baiknya mempertimbangkan apakah pertemuan mereka sebelumnya akan mempengaruhi Barcelona kali ini.

Pasukan Baru

Sejak bentrokan terakhir itu, Barcelona telah membuat perubahan drastis pada skuadnya. Pertama mereka merekrut beberapa pemain tua, tetapi kemudian situasi keuangannya mengkhawatirkan.

Perubahan terbesar adalah hilangnya sang superstar Lionel Messi, yang tidak mampu dipertahankan Barcelona. Dia bergabung Paris Saint-Germain secara gratis musim panas ini.

Penyerang Barcelona lainnya dalam kekalahan 8-2 adalah Luis Suarez dan Antoine Griezmann, yang dianggap surplus untuk persyaratan. Mereka sekarang bermain bersama sekali lagi di Atletico Madrid.

Philippe Coutinho, yang dipinjamkan ke Bayern Munchen pada 2019/20 dan yang mencetak dua dari delapan gol mereka dalam kemenangan 8-2, telah kembali ke Barcelona setelah masa pinjamannya selama satu musim di Jerman.

Barcelona sekarang memiliki barisan penyerang yang benar-benar segar dengan penandatanganan baru Memphis Depay. Dia telah mengesankan penggemar di Catalonia. Kemudian penandatanganan pinjaman baru Yusuf Demir, seorang wonderkid Austria yang kemungkinan akan mendapatkan menit bermain tanpa pemain seperti Ousmane Dembele dan Ansu Fati, keduanya tidak bisa diturunkan untuk pertandingan Rabu karena cedera.

Dua pemain lain yang cedera adalah Sergio Aguero dan Martin Braithwaite, sehingga pemain pinjaman baru Luuk de Jong bisa langsung masuk ke dalam susunan pemain Ronald Koeman melawan Bayern.

Tidak ada keraguan bahwa Bayern adalah favorit dalam pertandingan melawan Barcelona ini.

Berkat sejarah Messi dalam olahraga, banyak tekanan berada di pundak klub Catalan terakhir kali, tetapi ini akan berbeda.

Kali ini penonton akan melihat klub Spanyol itu dengan sesuatu untuk dibuktikan, daripada yang takut kalah dengan margin yang terlalu besar.

Kesaksian Busquets

Sergio Busquets bermain dalam kekalahan memalukan 8-2 Barca dari Die Bayern. Namun dia telah menekankan bahwa situasinya sangat berbeda menjelang pertandingan pembuka penyisihan grup E itu.

Gelandang Barcelona tersebut menunjuk Bayern memiliki pelatih baru, Julian Nagelsmann, sebagai perubahan penting di tim Jerman. Sementara Blaugrana menggantikan Quique Setien dengan Ronald Koeman menjelang musim 2020/21. Kemudian musim panas ini melihat Messi dan Griezmann meninggalkan klub, menyusul kepergian Ivan Rakitic, Arturo Vidal dan Suarez satu musim panas sebelumnya.

“Pelatih (Nagelsmann) baru, dengan ciri khasnya sendiri. Dia mempertahankan skuad yang sama dan beberapa pemain. Kecuali Thiago (Alcantara) dan beberapa lainnya,” kata Busquets dalam konferensi pers prapertandingan dikutip radarsports.id dari Marca.

Menurut Busquets, Bayern adalah tim yang sangat lengkap dan ingin menang untuk memulai dengan baik. “Hasil 8-2 adalah fakta yang sulit diterima,” ujarnya.

“Dalam sepak bola terkadang ada hasil positif dan negatif. Kami sudah sadar bahwa itu akan berbeda,” tuturnya.

“Ini tim, musim, dan keadaan yang berbeda,” ucapnya.

Barcelona bermain di Liga Champions tanpa Messi akan menjadi sensasi aneh bagi banyak penggemar, dan Busquets mengakui hal itu.

“Dia meninggalkan kami dalam keadaan syok (ketika dia pergi) karena apa arti Leo bagi Barcelona dan bagi saya,” kata Busquets.

“Ini adalah keadaan yang sulit untuk dicerna, sulit tetapi sekarang kami harus mengubah pola pikir kami,” ujarnya.

“Kami sudah melakukannya dan kami harus terbiasa bermain tanpa Leo dan semua yang diperlukan,” tuturnya.

Tidak banyak orang yang menganggap Barcelona sukses di Liga Champions musim ini, terutama setelah kepergian Messi. Namun Busquets menunjuk Chelsea sebagai contoh tim yang tidak terlalu diunggulkan sebelumnya, tetapi mereka berhasil mengangkat trofi musim lalu.

“Dalam sepak bola apa pun bisa terjadi. Chelsea bukan salah satu favorit (musim lalu) dan mereka memenangkan trofi,” kata Busquets.

“Sangat penting bahwa kami bermain sebagai tim, itulah yang paling penting sekarang. Kami tahu kami tidak memiliki Leo dan bakat individunya, tetapi kami harus mengatasinya,” ujarnya.

“Kami sadar betapa sulitnya itu, tetapi kami ambisius dengan tim ini dan mengapa tidak (lihat seberapa jauh kami bisa melangkah),” ucapnya.

Bisa Melukai

Sementara itu, pelatih kepala Barcelona Ronald Koeman berpikir bahwa beberapa pemain yang tampil dalam kekalahan memalukan Barca atas Bayern akan menebus kesalahannya pada Rabu dini hari WIB. “Kami berbicara tentang apa yang terjadi lebih dari setahun yang lalu,” ujar Koeman.

“Ini (kekalahan 8-2) sesuatu yang perlu diingat karena kami mencari peluang untuk mengubah situasi bagi mereka yang bermain di pertandingan itu,” tuturnya.

“Ini akan menjadi pertandingan yang sangat intens, dan kami bisa melukai Bayern. Kami bisa melakukannya,” ucapnya. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief