Belotti Salahkan Barisan Penyerang Italia Atas Kegagalan Lolos Otomatis

Andrea Belotti menyebut penyerang Italia harus disalahkan atas kegagalannya memimpin grup kualifikasi Piala Dunia, tetapi juga memahami para pemain terkuras secara fisik setelah Euro.

Azzurri telah menjadi kekuatan dominan di Grup C dan secara umum selama musim panas, memenangkan UEFA Euro 2020 dan membuat rekor tak terkalahkan dunia sepanjang masa dengan 37 pertandingan internasional.

Namun, sejak semifinal dengan Spanyol, mereka hanya memenangkan dua pertandingan dalam waktu 90 menit, seri enam kali dan kalah 2-1 dari Spanyol di Nations League.

Mereka kehilangan tempat pertama di grup Piala Dunia setelah bermain imbang 0-0 dengan Irlandia Utara, Selasa (16/11/2021) dini hari WIB, saat Swiss mengalahkan Bulgaria 4-0.

“Ada kepahitan dan kekecewaan yang besar, karena kami memiliki kualifikasi di tangan kami. Namun terkadang sepak bola bisa berubah seperti itu. Ini sangat mengecewakan,” kata Belotti kepada RAI Sport dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Kami harus mengambil beberapa kesalahan, tidak hanya hari ini. Namun juga banyak peluang yang gagal kami konversi melawan Swiss. Kami memiliki begitu banyak peluang selama beberapa pertandingan terakhir dan bola tidak mau masuk,” tuturnya.

“Sayangnya, penguasaan bola tidak banyak berarti jika bola tidak masuk ke gawang,” ujarnya.

Striker Torino itu mau tidak mau melihat perubahan paksa dalam skuad Italia setelah kehilangan 11 pemain karena cedera untuk pertandingan ini, termasuk Ciro Immobile, Marco Verratti, Giorgio Chiellini dan Lorenzo Pellegrini.

“Ini sebagian besar masalah fisik, dalam pandangan saya. Karena kami memiliki begitu banyak cedera dan pada dasarnya telah bermain selama dua tahun tanpa henti. Kami harus melakukan banyak perubahan, kehilangan pemain dan memanggil orang lain. Itu pertanda kami perlu mengisi ulang baterai dan siap untuk bulan Maret,” katanya.

“Pelatih berbicara kepada kami. Namun hal-hal yang kami katakan di ruang ganti harus tetap ada. Fokus kami sudah melihat ke depan hingga Maret,” tuturnya.

Rute ke Piala Dunia 2022 di Qatar lebih sulit daripada di edisi 2018, karena ada 12 tim dan hanya tiga yang akan maju ke kompetisi yang tepat.

Semangat Tetap Sama

Sementara itu, Domenico Berardi menegaskan semangat Italia dalam menghadapi tantangan Piala Dunia tetap sama seperti ketika mereka menjadi Juara Eropa.

“Kami tahu sulit datang ke sini, kami memberikan segalanya dan tidak mampu mencetak gol,” kata Berardi kepada RAI Sport.

“Mengecewakan kami belum menyegel grup lebih awal. Kami harus menyingsingkan lengan baju kami, bersiap untuk Maret dan memesan tempat kami di Piala Dunia,” tuturnya.

Pemain Sassuolo ditanya apakah Italia dapat menemukan kembali semangat yang mereka miliki selama musim panas di Euro.

“Semangatnya tetap sama. Ini adalah momen yang sulit, sayangnya begitulah sepak bola berjalan, terkadang keberuntungan melawan Anda,” ujarnya.

“Kami harus siap untuk Maret dan melakukan segala kemungkinan untuk lolos melalui play-off,” katanya.

Italia sudah melewatkan Piala Dunia 2018 dengan kalah di babak play-off dari Swedia.

Situasinya bahkan lebih rumit sekarang, karena hanya tiga dari 12 tim di babak play-off yang akan mencapai turnamen di Qatar.

“Kami sangat peduli untuk berada di sana, kami akan memberikan yang terbaik dan saya yakin kami akan berhasil,” katanya.

Italia akan diunggulkan dalam undian babak play-off Piala Dunia. Namun rute menuju kompetisi masih sulit dan mereka harus menunggu hingga Maret untuk mendapatkan keputusan. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief