Benfica 3 vs 0 Barcelona: Derita Kekalahan Bersejarah, Koeman Pasrah

LISBOA – Ronald Koeman yakin dia tetap mendapat dukungan dari para pemain Barcelona tetapi menyadari bahwa masa depannya tidak berada di tangannya sendiri setelah kekalahan memalukan 3-0 di Liga Champions oleh Benfica.

Blaugrana melanjutkan kekalahan 3-0 pada matchday satu dari Bayern Munchen dengan kekalahan yang lebih memalukan ketika mereka meninggalkan Lisboa dengan kekalahan tiga gol lainnya pada Kamis (30/9/2021) dini hari WIB.

Dengan hasil tersebut berarti Barca telah kalah dalam dua pertandingan pertama kampanye Liga Champions untuk pertama kalinya dan membuat mereka berada di posisi terbawah Grup E.

Selain itu, Barca kini kalah berturut-turut dalam pertandingan penyisihan grup untuk pertama kalinya sejak 2000-01. Sementara kemenangan Benfica menyamai kemenangan terbesar mereka di kompetisi tersebut.

Barca telah berada dalam kekacauan sejak kepergian Lionel Messi dikonfirmasi bulan lalu. Situasi mereka telah diperburuk oleh masalah keuangan yang telah mengancam untuk menghabiskan pertempuran raksasa LaLiga selama berbulan-bulan.

Kekalahan pada Kamis terjadi beberapa jam setelah LaLiga mengonfirmasi ambang pengeluaran batas gaji Barca untuk 2021-22 telah dipotong sebesar 280 juta euro menjadi hanya 97 juta euro. Hanya tertinggi ketujuh di papan atas Spanyol, menyoroti penderitaan yang mereka alami.

Koeman Pasrah

“Saya tidak akan membahas level tim ini,” kata Koeman kepada wartawan setelah kekalahan dari Benfica dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Semua orang tahu apa masalah Barca hari ini. Tidak mungkin mengomentari tim yang bukan salah satu dari tahun-tahun terakhir. Bagi saya ini lebih jelas daripada air,” tuturnya.

“Saya tidak bisa mengatakan apa-apa tentang masa depan saya. Saya merasa sangat didukung oleh para pemain saya dan sikap mereka. Namun saya tidak tahu apa yang dipikirkan klub,” ujarnya.

“Itu tidak ada di tangan saya, dan itulah mengapa saya tidak ingin menjawab apa pun tentang masa depan saya. Kita lihat saja apa yang terjadi. Saya menerima dunia tempat kami melatih hidup,” ucapnya.

Tertekan

Barca mendapati diri mereka tertinggal 1-0 di menit ketiga tetapi menciptakan banyak peluang untuk menyamakan kedudukan sebelum turun minum, dengan Luuk de Jong dan Frenkie de Jong menyia-nyiakan peluang gemilang.

Menurut metrik gol yang diharapkan (xG), Barca berpotensi mencetak 1,4 gol pada Kamis—meski itu masih kurang dari 1,9 Benfica, itu adalah bukti pemborosannya.

Namun tuan rumah Portugal itu klinis. Rafa Silva secara efektif menempatkan permainan di luar Barca jauh di babak kedua dan Darwin Nunez menambahkan gol pembukanya dengan penalti akhir untuk menambah rasa malu tim tamu, dan Koeman menerima tanggung jawab itu.

“Pada akhirnya, pelakunya adalah pelatih,” ujar Koeman. “Saya pikir selama banyak fase permainan, pendekatannya bagus,” tuturnya.

“Saya mengerti bahwa setelah tertinggal 2-0 kami memiliki lebih banyak masalah. Namun saya pikir kami memiliki peluang untuk mencetak dua gol. Kami kalah dalam hal efektivitas, bukan selama pertandingan,” kata pelatih asal Belanda itu.

“Kami berada pada saat di mana kami harus mengubah banyak hal dan ada banyak orang yang hilang. Saya tidak berpikir perlu mengulangi ini,” ucapnya. (Sandy AW)

Fakta Opta
  • Barcelona telah kehilangan dua pertandingan pertamanya dalam kampanye Eropa UEFA untuk pertama kalinya sejak Piala UEFA 1972-73, ketika mereka kehilangan kedua leg dari Porto dan tersingkir.
  • Benfica mencatatkan kemenangan Liga Champions terbesarnya, menyamai kemenangan 3-0 mereka atas Celtic pada November 2006 dan Zenit pada Desember 2019.
  • Meskipun hanya memimpin delapan pertandingan penyisihan grup Liga Champions sebagai manajer Barcelona, ​​hanya Louis van Gaal (5 dalam 32 pertandingan) yang kalah lebih banyak dengan Barca daripada Ronald Koeman (3 dalam 8 pertandingan).
  • Gol pembuka Nunez setelah 133 detik untuk Benfica adalah yang tercepat membobol Barcelona dalam pertandingan Liga Champions sejak Oktober 2019, ketika Lautaro Martinez mencetak gol untuk Inter setelah 119 detik.
  • Hanya satu tim yang pernah mencapai babak sistem gugur Liga Champions setelah kalah dalam dua pertandingan penyisihan grup pertamanya dengan selisih gol -6 atau lebih buruk, seperti yang dialami Barcelona musim ini—Lyon pada 2007-08, yang mencapai babak 16 besar.

Sumber: Livescore

Klasemen Sementara Grup E Liga Champions
KETERANGAN: P (main), GD (selisih gol), PTS (poin). Sumber: Livescore (30/9/2021)

Sandy AW

Editor in Chief