Cadiz 0 vs 0 Barcelona: Imbang yang Suram, Koeman Makin Tertekan

CADIZ – Tekanan pada Ronald Koeman meningkat setelah tim Barcelona yang beranggotakan 10 pemain ditahan imbang 0-0 oleh Cadiz di Estadio Nuevo Mirandilla, Jumat (24/9/2021) dini hari WIB.

Spekulasi tentang masa depan pelatih asal Belanda telah tersebar luas menyusul awal yang lambat di musim LaLiga yang membuat Barca kehilangan poin dari Athletic Bilbao dan Granada dalam empat pertandingan pembukaannya. Mereka juga kalah 3-0 dari Bayern Munchen di Liga Champions.

Segalanya tidak menjadi jauh lebih baik bagi raksasa Catalan di Andalusia karena Cadiz dengan nyaman menahan mereka, dengan kesengsaraannya diperparah di pertengahan babak kedua ketika Frenkie de Jong mendapat kartu merah karena dua kartu kuning.

Koeman juga diusir pada detik-detik penutupan karena protesnya selama penyelesaian yang panik.

Satu poin setidaknya membuat Blaugrana naik ke urutan kketuju—tujuh poin di belakang pemimpin Real Madrid, yang telah memainkan satu pertandingan lebih banyak—sementara Cadiz naik ke urutan ke-14.

Saat Barca melakukan sebagian besar tekanan pada tahap awal, mereka tidak memiliki tembakan tepat sasaran sampai menit ke-30. Upaya lemah Memphis Depay diselamatkan dengan nyaman oleh Jeremias Ledesma.

Marc-Andre ter Stegen menggagalkan upaya berani Alvaro Negredo dari jarak 25 yard segera setelah turun minum. Sementara Depay melakukan kesalahan dengan target di ujung yang lain.

Ledesma menepis tendangan Depay dari luar kotak penalti, sebelum harapan Barca untuk mendapatkan hasil positif mendapat pukulan pada menit ke-65 ketika De Jong menerima kartu kuning kedua karena melanggar Alfonso Espino setelah awalnya memenangkan bola.

Salvi Sanchez menyia-nyiakan peluang emas di 10 menit terakhir, melepaskan tembakan ke arah Ter Stegen setelah dimainkan oleh Espino, dengan bola memantul di belakang Ruben Sobrino.

Depay kemudian memiliki peluang yang lebih baik untuk mencuri ketiga poin bagi tim tamu jauh ke dalam waktu tambahan. Namun tendangan pemain internasional Belanda itu melebar tipis setelah Gerard Pique mendorong Barca maju.

Kartu Merah Bikin Marah

Ronald Koeman jauh dari senang dengan kartu merah Frenkie de Jong. Namun, dia senang dengan upaya para pemainnya karena mereka harus memainkan sebagian besar babak kedua dengan satu orang, yang membuatnya marah.

“Mereka mengusirmu tanpa alasan di negara ini,” gerutu Koeman. “Semua orang melihat ada dua bola di lapangan kecuali wasit,” ujarnya.

“Saya mengatakan kepada ofisial keempat bahwa ada dua bola di lapangan, tetapi mereka mengusir Anda tanpa alasan di sini,” katanya.

Koeman menyadari bahwa timnya harus segera memenangkan pertandingan, tetapi malu-malu ketika ditanya tentang masa depannya.

“Anda tidak bisa hanya melihat hasilnya, tetapi juga sikap dan eksekusinya,” kata Koeman. “Saya tidak bisa mengeluh,” tuturnya.

“Kami memiliki empat atau lima peluang yang tidak kami ambil, dan karena alasan itulah saya tidak senang. Saya senang dengan sikapnya,” ujarnya.

“Presiden ada di hotel dan kami saling menyapa. Ada hari-hari di mana kami dapat berbicara, jika klub ingin berbicara,” ucapnya.

Barcelona telah dihapus oleh banyak orang sebagai penantang gelar, tetapi pelatih asal Belanda itu belum menyerah.

“Anda harus selalu berusaha memenangkan setiap pertandingan,” kata Koeman. “Anda harus mencoba memenangkan gelar, tetapi Anda harus realistis dan kami memiliki banyak hal yang hilang,” ujarnya.

Meski bermain dengan 10 pemain di babak kedua, Koeman senang Barcelona tampil lebih baik setelah turun minum.

“Kami meningkat karena kelelahan lawan kami,” kata Koeman. “Kami memiliki peluang tetapi tidak memanfaatkannya,” ucapnya.

“Lawan kami menyangkal secara fisik, dan Frenkie yang diusir keluar memperumit kami,” ujarnya. (Sandy AW)

Fakta Opta
  • Barcelona gagal menang dalam tiga pertandingan LaLiga terakhirnya melawan Cadiz (seri 2, kalah 1). Ini adalah rekor tanpa kemenangan terpanjang Blaugrana melawan mereka di kompetisi ini.
  • Blaugrana tanpa gol dalam dua dari tiga pertandingan terakhirnya di semua kompetisi, sebanyak dalam 41 pertandingan sebelumnya.
  • Pencetakan delapan gol Barca membuat penghitungan terburuk mereka setelah lima pertandingan musim LaLiga sejak 2003-04 (lima gol).
  • Barca telah melihat dua pemain diusir di musim LaLiga ini setelah hanya bermain lima pertandingan (Eric Garcia v Athletic Bilbao dan De Jong v Cadiz), sebanyak di seluruh kampanye sebelumnya.
  • Pablo Gaviria menjadi pemain termuda kedua yang memulai pertandingan LaLiga di abad ke-21 (17 tahun, 49 hari) setelah rekan setimnya di Barca Ansu Fati (16 tahun 318 hari pada September 2019).

Sumber: Livescore

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!