Chelsea vs Zenit: Kesempatan Buat Ben Chilwell

LONDON – Chelsea akan menjamu Zenit St. Petersburg pada laga pembuka Grup H Liga Champions di Stamford Bridge, Rabu (15/9/2021) pukul 02.00 WIB.

N’Golo Kante akan absen karena masalah pergelangan kaki yang berlanjut. Namun dia diharapkan fit untuk perjalanan Liga Premier pada Minggu ke Tottenham. Sementara Christian Pulisic masih absen karena masalah pergelangan kakinya sendiri.

Ben Chilwell belum bermain musim ini. Thomas Tuchel mengatakan kekecewaan atas pencadangan bek berusia 24 tahun itu oleh Inggris yang telah menjadi faktor ketidakhadirannya baru-baru ini dari tim Chelsea.

Chilwell melaju ke final Kejuaraan Eropa musim panas ini dengan sangat baik, setelah memainkan pertandingan penuh saat Chelsea mengalahkan Manchester City di final Liga Champions di Porto pada bulan Mei.

Namun, dia tidak bermain satu menit pun di Euro, dengan Gareth Southgate lebih memilih untuk menggunakan Luke Shaw dan Kieran Trippier—bek kanan—di sebelah kiri pertahanannya.

Kesempatan untuk Chilwell

Chilwell kembali dari liburan pasca-Euro untuk menemukan tempatnya di tim Chelsea yang telah diambil oleh Marcos Alonso. Dia mengalami kekecewaan lebih lanjut ketika Southgate mengeluarkannya dari skuadnya sepenuhnya untuk Kualifikasi Piala Dunia Inggris awal bulan ini.

Itu berarti sepak bola kompetitif terbaru Chilwell adalah final Liga Champions hampir empat bulan lalu. Ketika ditanya apakah didepak oleh Inggris sulit untuk diterima oleh bek kiri itu, Tuchel mengatakan: “Ya, itu benar-benar sulit baginya, dan saya pikir itu cukup normal.”

“Dia datang dari kemenangan Liga Champions, 90 menit, penampilan yang kuat dan akhir musim yang bagus secara umum. Dia bermain banyak menit untuk kami di banyak pertandingan penting, di level tinggi,” ujarnya.

“Lalu secara individu baginya Euro yang sulit, karena ada peluang di mana dia pikir dia bisa bermain. Saya tahu itu sulit, karena Anda merasa menjadi bagian dari tim. Namun Anda tidak benar-benar merasakannya bahan Anda tidak berkeringat di lapangan dan bahkan Anda tidak pernah memakai baju itu. Perasaan yang aneh, juga terus berlatih selama empat atau lima minggu terus menerus,” tuturnya.

“Dia sedang istirahat dan sulit baginya untuk benar-benar rileks dan menghilangkan kekecewaan ini dari pundaknya. Ketika dia tiba di sini, saya merasa dia sedikit lelah secara mental, masih mengkhawatirkan situasinya,” ucapnya.

“Pada saat yang sama, dia sangat tidak beruntung karena Marcos ada di sini sepanjang pramusim dan dia mengambil kesempatan ini dengan kualitas dan sikap yang luar biasa. Marcos sangat penting bagi kami sejak hari pertama latihan dan kemudian dia tampil di posisi Chilly,” ujarnya.

Redakan Kekhawatiran

Tuchel mengungkapkan dia mengadakan pembicaraan dengan Chilwell untuk meredakan kekhawatiran apa pun yang mungkin dimiliki pemain berusia 24 tahun itu selama waktu bermainnya, dan menyarankan dia bisa membuat penampilan pertamanya musim ini ketika Chelsea menjamu Zenit dalam pertandingan pembuka Liga Champions pada Rabu dini hari WIB.

“Kami melakukan beberapa pembicaraan dengan Chilly tentang situasinya,” ucap Tuchel. “Dia tahu saya akan melakukan hal yang sama jika sebaliknya. Mempercayainya jika dia ada di sini dan menunjukkan kepribadian dan sikap seperti yang dilakukan Marcos,” tuturnya.

“Tidak ada kekhawatiran lebih lanjut untuk Chilly. Dia hanya perlu sedikit bersabar dan terus berlatih. Butuh beberapa waktu. Kami harus memberinya sedikit waktu untuk lebih sabar dengan dirinya sendiri, untuk menemukan kegembiraan lagi dan untuk menemukan hal-hal sedikit lebih mudah di lapangan dan tidak ingin memaksa terlalu keras,” ujarnya.

“Namun dia dalam persaingan sekarang. Dia dalam kondisi bagus sehingga dia bisa bermain kapan saja,” ucapnya. (Sandy AW)

Statistik Opta
  • Ini akan menjadi pertemuan pertama antara Chelsea dan Zenit Saint Petersburg di kompetisi Eropa, sementara The Blues tidak terkalahkan dalam enam pertandingan sebelumnya melawan tim Rusia di Liga Champions UEFA (menang 5, seri 1).
  • Zenit Saint Petersburg memenangkan pertandingan tandang pertama mereka melawan lawan Inggris di kompetisi Eropa (3-0 vs Bradford City di UEFA Intertoto Cup). Namun mereka selalu kalah dalam tiga perjalanan terakhir mereka ke Inggris. Terakhir melawan Liverpool pada bulan Februari 2013 di Liga Eropa UEFA.
  • Chelsea tidak terkalahkan dalam 11 pertandingan penyisihan grup terakhir mereka di Liga Champions UEFA (menang 7, seri 4), dengan kekalahan terakhir mereka terjadi saat melawan Valencia pada September 2019. Sejak format penyisihan grup saat ini ditetapkan dari 2003-04, hanya sekali Chelsea memiliki rekor tak terkalahkan yang lebih lama dalam kompetisi (13 pertandingan antara 2008 dan 2010).
  • Zenit Saint Petersburg tidak pernah menang dalam tujuh pertandingan terakhir mereka di Liga Champions UEFA (seri 1, kalah 6). Rekor tanpa kemenangan terlama dalam sejarah mereka di Piala Eropa/Liga Champions UEFA. Bahkan, mereka gagal memenangkan semua enam pertandingan penyisihan grup mereka di kompetisi musim lalu (seri 1, kalah 5).
  • Dalam sejarah Liga Champions UEFA, juara bertahan hanya kalah dalam pertandingan pertama mereka di musim berikutnya pada dua dari 27 kesempatan (AC Milan pada 1994-95 dan Liverpool pada 2019-20). Dari 18 kesempatan ketika juara bertahan memulai kampanye berikutnya dengan pertandingan kandang, bagaimanapun, tidak ada tim yang pernah dikalahkan (menang 12, seri 6).

Sumber: Sky Sports

 

Sandy AW

Editor in Chief