Donnarumma: Latihan dengan Messi, Neymar dan Mbappe Membuat saya Jadi Pemain Lebih Baik

Gianluigi Donnarumma merasa dirinya telah menjadi penjaga gawang yang lebih baik sejak bergabung dengan Paris Saint-Germain setelah berlatih bersama Lionel Messi, Neymar dan Kylian Mbappe.

Pemain internasional Italia itu menandatangani kontrak dengan PSG dengan status bebas transfer pada Juli setelah gagal mencapai kesepakatan dengan klub masa kecilnya, Milan, mengenai kontrak baru.

Dia adalah salah satu dari sejumlah tambahan di Parc des Princes selama jendela transfer, profil tertinggi yang tidak diragukan lagi adalah kedatangan Messi dari Barcelona.

PSG sudah memiliki sesama pemain depan superstar Neymar dan Mbappe di barisan mereka dan keduanya, bersama dengan Messi, telah membantu Donnarumma berkembang baik di dalam maupun di luar lapangan.

“Berlatih dengan mereka membuat Anda banyak berkembang. Terkadang ada pertempuran yang membuat Anda berkembang,” katanya pada konferensi pers, Senin, saat bertugas di Italia, dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Berlatih dengan semua juara ini membantu Anda berkembang sebagai manusia dan sebagai pemain,” ucapnya.

“Ini tantangan yang bagus bagi saya. Saya senang berlatih bersama mereka dan tumbuh, untuk maju dalam tantangan baru saya ini. Saya selalu berusaha memberikan yang terbaik,” ujarnya.

Menjadi Pilihan Utama

Donnarumma telah memulai dua pertandingan terakhir PSG dan sekarang tampaknya menjadi pilihan pertama Mauricio Pochettino, dengan Keylor Navas sebagai cadangan.

Pemain berusia 22 tahun itu sebelumnya berbagi tugas menjaga gawang dengan Navas. Namun dia menegaskan tidak takut kehilangan tempatnya di tim Italia karena kurangnya menit reguler.

“Itu tidak masalah,” katanya. “Saya pergi ke PSG untuk bermain. Itu normal di awal seperti ini. Saya yakin semuanya akan bagus,” ucapnya.

Donnarumma menyatakan tidak punya masalah dengan agenda nasional. “Saya melanjutkan jalan saya dan berharap semuanya akan berjalan baik untuk saya,” tuturnya.

Meski usianya masih muda, Donnarumma sudah tampil 218 kali di Serie A dan Ligue 1 sejak melakukan debutnya di Milan pada usia 16 tahun pada Oktober 2015.

Hanya Samir Handanovic (219) dan Inaki Williams (220) yang tampil lebih teratur di lima liga top Eropa selama periode tersebut.

Donnarumma telah mencatatkan 72 clean sheet dalam 218 pertandingan liga tersebut dan memiliki persentase penyelamatan 72,72.

Sebelas pemain lain yang telah bermain setidaknya 100 kali dalam jangka waktu tersebut memiliki peringkat lebih tinggi dalam metrik tersebut daripada Donnarumma, dengan Jan Oblak dari Atletico Madrid (78,87) memimpin.

Ruang untuk Perbaikan

Donnarumma, yang akan memulai semifinal Italia melawan Spanyol di Liga Negara UEFA pada Kamis pukul 01.45, oleh karena itu percaya masih ada ruang untuk perbaikan lebih lanjut.

“Selalu ada cara untuk belajar dan menjadi lebih baik,” katanya. “Target saya adalah untuk pergi lebih tinggi dan lebih tinggi. Selalu ada sesuatu untuk dipelajari dari pelatih kiper,” tuturnya.

“Kami mencoba memahami apa yang perlu saya perbaiki dan tingkatkan. Ada hubungan yang sangat baik di antara kami. Kami mencoba menyusun pelatihan dengan cara sebaik mungkin,” ucapnya.

“Dengan pelatih baru, ada perbandingan yang berbeda dan ini membuat saya bahagia untuk pertumbuhan saya,” ujarnya.

Sementara itu, Italia mengonfirmasi pada Senin bahwa gelandang Atalanta yang cedera Matteo Pessina telah digantikan dalam skuad 23 pemainnya oleh Federico Dimarco untuk final Liga Negara UEFA minggu ini. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief