Grealish Lega Mendapatkan Gol Pertama Inggris

Jack Grealish sangat senang akhirnya bisa mencetak gol pertamanya untuk Inggris dalam kemenangan 5-0 melawan Andorra di Estadi Nacional d’Andorra, Minggu (10/10/2021) dini hari WIB.

Tim Inggris yang dirombak merasa nyaman sepanjang mereka menutup kualifikasi Piala Dunia, mencatat kemenangan keenamnya dalam tujuh pertandingan dalam kampanye ini.

The Three Lions unggul 2-0 pada babak pertama melalui Ben Chilwell (17’) dan Bukayo Saka (40’), gol terakhir dibantu oleh Phil Foden yang luar biasa. Ini adalah pertama kalinya dua pemain Inggris berusia 21 atau di bawah bergabung untuk gol kualifikasi Piala Dunia sejak assist Steven Gerrard untuk Michael Owen melawan Jerman pada 2001.

Tammy Abraham beraksi setelah jeda (59’), sebelum Grealish membuat dampak signifikan dari bangku cadangan.

Dalam 17 menit, pria 100 juta pound sterling itu memenangkan penalti, yang James Ward-Prowse melihat eksekusinya dari titik putih diselamatkan sebelum menyelipkan rebound. Kemudian pemain Manchester City itu menggetarkan net menyusul lemparan Sam Johnstone dari set-piece Andorra.

Pemain pengganti terakhir yang memenangkan penalti dan mencetak gol di kualifikasi Piala Dunia Eropa saat bermain 17 menit atau kurang adalah Nicklas Bendtner dalam cameo enam menit untuk Denmark melawan Republik Irlandia pada November 2017.

Gol Grealish (86’) datang dalam penampilannya yang ke-16 untuk negaranya, dan pemain sayap City itu mengakui kekeringan telah ada di pikirannya.

“Sudah lama datang, dan sudah waktunya saya mencetak gol karena semua orang telah mengatakannya kepada saya,” kata Grealish kepada BBC 5 dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Saya pikir itu adalah 16 pertandingan sekarang. Itu akan datang, dan saya senang saya melepaskan angka,” tuturnya.

“Saya ingin memulai pertandingan, memulai pertandingan terbesar dan terus bermain untuk Inggris. Untungnya selama beberapa bulan terakhir dan selama Euro saya memiliki kesempatan untuk melakukan itu,” ujarnya.

“Di benak saya ada perasaan bahwa saya hanya ingin mencetak gol, hanya untuk menandai. Jelas saya telah melakukannya malam ini, saya senang, dan ini adalah malam yang tidak akan saya lupakan,” ujarnya.

Peran Abraham

Untuk Abraham, sementara itu, itu adalah gol Inggris pertamanya selama hampir dua tahun.

Striker Roma itu menjadi pemain Inggris pertama yang mencetak gol saat berafiliasi dengan tim Italia sejak David Platt, saat itu bersama Sampdoria, mencetak gol ke gawang Swedia pada 1995.

“Saya harus terus tampil untuk klub saya dan saya berharap saya akan berada di lebih banyak kamp untuk maju ke Piala Dunia,” kata Abraham.

“Tidak pernah mudah melawan Andorra. Sulit untuk menghancurkan mereka. Namun Anda bisa melihat kualitas dalam tim karena kami harus menemukan cara untuk mencetak gol, dan kami melakukannya,” ujarnya.

“Saya tahu kesempatan akan datang. Jadon mengatakan kepada saya di babak pertama bahwa kadang-kadang dia akan memotong ke kanan dan mencoba dan menemukan saya di tengah gawang. Jadi saya harus siap,” tuturnya.

“Saya sudah siap saat itu dan menguasai bola dengan baik. Saya berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat dan saya mengambil kesempatan saya,” ucapnya. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief