Inggris 1 vs 1 Hongaria: Southgate Bela Penampilan Buruk Kane dan Sterling

LONDON – Inggris hanya bisa bermain imbang 1-1 di kandang melawan Hongaria di Wembley pada Rabu (13/10/2021). Laga tersebut diwarnai oleh pelanggaran ketertiban umum para penggemar.

The Three Lions memenangkan pertandingan terbalik 4-0 bulan lalu dalam kampanye kualifikasi Piala Dunia ini. Namun harus menanggung pelecehan rasis yang membuat Hongaria diperintahkan untuk memainkan pertandingan di masa depan secara tertutup.

Di Wembley, Polisi Metropolitan mengatakan tentang pelanggaran ketertiban umum yang diperburuk secara rasial oleh seorang individu. Upaya untuk menangkap individu tersebut menyebabkan bentrokan antara polisi dan pendukung yang berkunjung.

Di lapangan, sementara itu, Inggris harus bangkit dari ketinggalan untuk mengklaim satu poin yang mendorong mereka sedikit lebih dekat ke kualifikasi, dengan gol John Stones delapan menit sebelum turun minum membatalkan penalti Roland Sallai.

Bela Kane dan Sterling

Gareth Southgate menolak untuk menilai penampilan individu Harry Kane dan Raheem Sterling atau terburu-buru menilai peran Phil Foden di tim Inggris setelah ditahan Hongaria.

Southgate berusaha mengubah permainan—menghindari pengulangan pertandingan Polandia, di mana dia tidak melakukan pergantian pemain dalam pertandingan Inggris untuk pertama kalinya sejak Euro 96. Namun Jack Grealish adalah pilihan yang aneh untuk penarikan pertama.

Grealish telah menyebabkan masalah Hongaria, tidak seperti Kane dan Sterling, yang keduanya juga diganti.

Meskipun Sterling memiliki dua peluang terbesar Inggris, dia tidak bisa mengalahkan Peter Gulacsi. Sementara rentetan gol Kane dalam 15 pertandingan kualifikasi berturut-turut berakhir tanpa jaring superstar Tottenham yang kesulitan.

Southgate ditanya apakah performa buruk klub, dengan Sterling keluar dari tim utama di Manchester City, telah berkontribusi pada penampilan di bawah standar dari dua pemain Inggris yang paling konsisten.

“Saya tidak berpikir kami harus melihat individu. Karena secara kolektif kami tidak tampil di level yang kami butuhkan,” ujarnya kepada ITV dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Ketika Anda memiliki situasi seperti itu, sulit bagi individu juga,” tuturnya.

Southgate mengambil langkah serupa ketika ditanya tentang susunan lini tengahnya. Foden kembali memainkan peran sentral—seperti di Andorra pada Minggu—tetapi kali ini bergabung dengan Mason Mount bersama Declan Rice.

Mount mewakili pilihan petualang yang sama. Southgate telah menyadari kebutuhan untuk melihat keseimbangan tim setelah Hongaria menunjukkan Inggris memiliki masalah taktis.

“Kami harus pergi dan merenung,” kata manajer itu. “Kami seharusnya tidak hanya menilai sesuatu pada satu pertandingan dalam hal eksperimen itu, jika Anda suka. Karena saya pikir secara keseluruhan, sejak awal, kami tidak tajam dengan permainan kami, memberikan bola, kami menguasai banyak hal,” tuturnya.

Meskipun tamasya yang sulit, yang selanjutnya dirusak oleh bentrokan antara polisi dan penggemar Hongaria—salah satunya ditangkap karena pelanggaran ketertiban umum yang diperburuk secara rasial, Inggris tetap mengendalikan Grup I.

Dengan mengabaikan adu penalti, tim Southgate sekarang tidak terkalahkan dalam 18 pertandingan—urutan terpanjang mereka sejak 19 kali termasuk kemenangan Piala Dunia 1966 mereka. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief