Inter 3 vs 2 Napoli: Ada Sedikit Ketakutan

MILAN – Pelatih kepala Inter Simone Inzaghi menjelaskan bagaimana dia menetralisasi lini tengah Napoli dalam kemenangan 3-2 di Giuseppe Meazza, Senin (22/11/2021) dini hari WIB. Nerazzurri berniat untuk terus berkembang baik di Serie A maupun Liga Champions.

Hasil tersebut membuat AC Milan dan Napoli telah kehilangan rekor tak terkalahkan mereka akhir pekan ini. Dengan demikian, kedua tim tetap menjadi pemimpin bersama. Jaraknya dipotong menjadi hanya empat poin oleh Inter.

Inter sempat tertinggal dari serangan Piotr Zielinski (17’). Namun membalikkan keadaan sebelum turun minum melalui penalti Hakan Calhanoglu (25’) dan sundulan Ivan Perisic (44’).

Lautaro Martinez membuat mereka unggul 3-1 pada menit ke-61. Kemudian Dries Mertens membuat tim tamu kembali bangkit setelah golnya pada menit ke-79. Penyelamatan Samir Handanovic atas upaya Mario Rui dan kegagalan Mertens dalam penghentian mencegah laga berakhir 3-3.

“Itu adalah pertandingan kunci untuk musim ini. Meskipun yang paling penting akan terjadi dalam waktu tiga hari,” kata Simone Inzaghi kepada DAZN, mengacu pada pertarungan Liga Champions melawan Shakhtar Donetsk, dikutip radarsports.id dari Football Italia.

“Kami mengalahkan tim Napoli yang sangat kuat dan kami juga melakukannya dengan pantas. Akan selalu menjadi perjuangan melawan Napoli. Terutama karena mereka memiliki rata-rata statistik penguasaan bola tertinggi di Serie A musim ini dengan 60 persen,” ujarnya.

“Saya memiliki pemain yang absen. Banyak yang kembali terlambat setelah perjalanan panjang dari belahan dunia lain. Edin Dzeko juga tidak dalam kondisi terbaiknya dan Correa merasa sakit, kalau tidak saya tidak akan menggantikannya,” tuturnya.

Nyaris Gagal

Setelah memimpin 3-1, Inter masih nyaris gagal di menit akhir pertandingan. Namun akhirnya meraih kemenangan pertamanya melawan salah satu klub papan atas.

“Kami hampir memenangkan beberapa pertandingan head to head lainnya. Jadi sedikit ketakutan tidak bisa dihindari menjelang akhir selama delapan menit penghentian,” kata Simone Inzaghi.

Hakan Calhanoglu mengonversi penalti lain setelah yang terjadi di derbi Milan. Jadi apakah dia adalah pengambil tendangan penalti pilihan pertama di depan Lautaro Martinez sekarang?

“Kami menjalani tes dalam latihan, Perisic, Calhanoglu dan Lautaro masing-masing mengambil tiga penalti dan mencetak ketiganya. Jadi saya katakan putuskan saja di antara kalian sendiri! Hakan dalam kondisi sangat baik saat ini dan saya tidak akan melepasnya jika dia tidak mendapat kartu kuning hari ini,” tutur Simone Inzaghi.

Nicolo Barella menyebabkan masalah bagi Fabian Ruiz di lini tengah, secara taktis menetralkan Napoli di babak pertama.

“Dia melakukannya dengan sangat baik. Seperti biasanya Napoli membangun dengan tiga pemain. Namun mereka lebih banyak bertahan dengan bek sayapnya tetap di tempatnya dan kami harus melakukan beberapa penyesuaian. Barella dan Marcelo Brozovic bermain bagus,” ujarnya.

“Saya mengatakan kemarin bahwa saya tidak terlalu khawatir. Karena Lautaro Martinez telah bermain bagus dan mencetak gol hebat hari ini. Saya adalah seorang striker. Jadi saya tahu ada saat-saat ketika bola tidak ingin masuk. Namun dia tetap tenang dan fokus. Kami harus terus seperti ini,” katanya.

Inter kini telah memperkecil jarak antara AC Milan dan Napoli menjadi hanya empat poin. Apakah mereka siap mempertahankan Scudetto-nya?

“Kami harus terus seperti ini. Kami harus fokus pada Liga Champions berikutnya. Karena sudah terlalu lama Inter tidak melewati fase grup dan kami memiliki peluang besar untuk mencapainya,” tutur Simone Inzaghi. (Sandy AW)

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!