Jelang Lawan Liverpool, Ibrahimovic Cedera, Tomori Ingin Tunjukkan Jati Diri

Zlatan Ibrahimovic akan absen dalam pertandingan Liga Champions AC Milan melawan Liverpool di Anfield Stadium pada Kamis (16/9/2021) pukul 02.00 WIB karena cedera.

Mantan penyerang Manchester United, Barcelona, Inter Milan dan Juventus itu sedang diistirahatkan sebagai tindakan pencegahan setelah merasakan nyeri pada tendon Achillesnya saat latihan pada Selasa.

Pemain berusia 39 itu kembali bermain dari empat bulan absen karena cedera lutut pada Minggu. Dia mencetak gol dalam kemenangan 2-0 Milan melawan Lazio untuk menjadikannya pencetak gol asing tertua di Serie A.

“Ibrahimovic tidak pernah menjadi tua dan dia memiliki semangat yang besar, api yang membara di dalam dirinya,” kata pelatih Milan Stefano Pioli setelah pertandingan itu dikutip radarsports.id dari Sky Sports.

“Dia bersaing untuk menang, dia selalu berlatih dengan maksimal dan dia melakukannya dengan senang hati. Ketika Anda seperti itu, Anda tidak merasakan tahun-tahun berlalu,” ujarnya.

Ibrahimovic, yang akan berusia 40 tahun bulan depan, menandatangani perpanjangan kontrak pada April tahun ini yang akan membuatnya bertahan di Milan hingga akhir musim 2021/22.

Kondisi Harvey Elliott

Sementara itu, Manajer Liverpool Jurgen Klopp mengonfirmasi Harvey Elliott menjalani operasi pada pergelangan kakinya yang terkilir di London pada Selasa waktu Inggris.

Pemain berusia 18 tahun itu ditandu keluar lapangan saat Liverpool menang 3-0 di Leeds pada Minggu setelah menderita cedera serius akibat tekel dari Pascal Struijk.

“Saya berbicara dengannya tepat setelah pertandingan, dia berada di tempat terbaik,” kata Klopp.

“Dia sudah menerima bahwa dia akan absen untuk sementara waktu,” ucapnya.

“Dia berada di London dan akan menjalani operasi hari ini (Selasa waktu Inggris). Itu adalah langkah selanjutnya dalam perjalanan kembali dan kami semua menunggu kabar tentang itu,” ujarnya.

Ambisi Tomori

Bek AC Milan Fikayo Tomori adalah salah satu pemain malang yang absen saat Gareth Southgate mengumumkan skuad Inggris Euro 2020-nya pada Juni lalu.

Pemain berusia 23 tahun itu memaksa masuk ke pertarungan panggilan selama pinjaman setengah musim yang mengesankan di Italia dari Chelsea musim lalu, tetapi harus menonton dari rumah saat tim Roberto Mancini menang atas Inggris di final Juli.

Milan dengan cepat membuat peminjaman Tomori menjadi permanen pada bulan Juni setelah dia memainkan peran besar dalam mengakhiri delapan tahun absen mereka dari Liga Champions dengan finis di tempat kedua Serie A.

“Tentu saja ada kekecewaan di pihak saya (karena tidak dipanggil). Namun itu memiliki semacam faktor pendorong, saya kira Anda bisa mengatakan pemikat. Saya ingin pergi ke turnamen besar bersama Inggris, saya ingin memiliki kesempatan untuk berada di sana,” ujarnya.

“Bermain di Liga Champions bersama Milan adalah kesempatan bagus untuk menunjukkan diri saya, untuk menunjukkan apa yang bisa saya lakukan,” tuturnya.

“Saya termotivasi untuk pergi ke Piala Dunia 2022, yang akan menjadi mimpi,” ucapnya.

“Perjalanan masih panjang, banyak sepak bola yang harus dimainkan. Jadi saya harus memastikan bahwa saya benar di Milan dan kami akan lihat dari sana,” katanya.

“Pada tahun 2020 saya tidak banyak bermain. Saya tidak terlalu senang. Segalanya tidak berjalan baik untuk saya,” tuturnya.

“Kemudian 2021 datang dan tiba-tiba saya berada di Milan, negara baru, bermain untuk AC Milan, berjuang untuk liga, dan masuk ke Liga Champions,” ujarnya.

“Kemudian musim baru dimulai, saya telah melihat San Siro untuk pertama kalinya dengan penggemar. Ini adalah angin puyuh, tetapi saya menyukainya,” ucapnya.

Ujian Berat

Milan melakukan perjalanan ke Merseyside dalam kondisi yang baik. Tomori telah memainkan setiap menit dari tiga kemenangan Serie A mereka sejauh musim ini. Namun anak muda itu terlalu akrab dengan ancaman yang ditimbulkan oleh lini depan Liverpool.

“Semua orang tahu betapa hebatnya itu. Mereka memenangkan liga dan Liga Champions dengan tiga pemain depan ini dan mereka telah menambahkannya,” katanya.

“Ini akan menjadi ujian bagi kami. Secara individu kami harus kuat, kami harus menjadi pejuang. Secara kolektif kami harus melakukan hal yang sama. Mereka menimbulkan ancaman bagi setiap pertahanan di Eropa,” tuturnya.

“Kami tahu ini akan menjadi malam yang sulit, tetapi ini adalah pertandingan yang ingin kami mainkan, situasi inilah yang akan membuat kami lebih baik sebagai tim dan sebagai individu,” ujarnya. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief