Juventus 1 vs 0 Chelsea: Ibarat Pelaut di Lautan Badai

TURIN – Massimiliano Allegri mengibaratkan Juventus sebagai pelaut di lautan badai dan menjelaskan keputusan taktisnya untuk menetralisasi Chelsea lalu memukulnya saat istirahat dalam kemenangan 1-0 di Liga Champions di Allianz Stadium, Kamis (30/9/2021) dini hari WIB.

Adalah Federico Chiesa yang mendapat gol kemenangan 11 detik setelah restart, sebelum The Blues berhasil mendapatkan satu sentuhan.

Untuk semua penguasaan bolanya, pemegang Liga Champions yang mendominasi tidak memiliki tembakan tepat sasaran, Romelu Lukaku dan Kai Havertz kesulitan.

“Biasanya, ketika pelaut berada di lautan badai, mereka selalu bisa menemukan jalan keluar. Itulah yang kami lakukan malam ini dengan pertandingan hebat melawan Juara Eropa,” kata Allegri kepada Amazon Prime Italia dikutip radarsports.id dari Football Italia.

“Kami bisa bermain lebih baik dari ini dalam hal teknis murni. Namun kami terus terang tidak membiarkan banyak peluang yang jelas dan kami juga menyia-nyiakan beberapa serangan balik yang berbahaya,” tuturnya.

“Setelah dua pertandingan, enam poin dan nol gol kebobolan, itu adalah langkah bagus menuju kualifikasi ke babak 16 besar,” ucapnya.

Bianconeri memasuki pertarungan ini dengan hanya satu striker yang tersedia, Moise Kean. Namun pelatih memilih untuk menempatkan dia di bangku cadangan untuk Federico Bernardeschi sebagai False 9, diapit oleh Juan Cuadrado dan Chiesa.

“Saya pikir kami bisa mendapat keuntungan dengan bermain tiga di depan. Lalu saya memindahkan Chiesa ke penyerang tengah dengan Bernardeschi di belakang dan itu berjalan lebih baik,” ujarnya.

Perbaikan Lini Tengah

Perbaikan juga terjadi di lini tengah, di mana Manuel Locatelli dan Rodrigo Bentancur mulai saling mengenal.

“Bentancur berjuang sendiri, hari ini Locatelli tampil lebih baik dalam memblokir Lukaku. Adrien Rabiot tidak memulai dengan baik. Namun dia meningkat seiring berjalannya pertandingan,” katanya.

Chelsea memiliki 66 persen penguasaan bola. Namun juga adil untuk mengatakan bahwa itu adalah pendekatan yang diinginkan Allegri.

“Juventus harus tahu bagaimana memenangkan pertandingan seperti ini, ketika Anda harus menderita dan berjuang untuk hasil. Itulah yang dilakukan para pemain malam ini,” tuturnya.

“Dengan segala hormat kepada sang Juara Eropa, Wojciech Szczesny tidak memiliki penyelamatan yang nyata,” ucapnya. (Sandy AW)

Fakta Opta
  • Juventus tidak terkalahkan dalam empat pertemuan terakhir mereka di Liga Champions melawan Chelsea (menang 2, seri 2), memenangkan dua pertandingan terakhir mereka tanpa kebobolan.
  • Juventus telah memenangkan 12 dari 13 pertandingan penyisihan grup Liga Champions terakhir mereka (kalah 1), memenangkan masing-masing dari empat pertandingan terakhir tanpa kebobolan gol.
  • Kekalahan Chelsea mengakhiri 12 laga tak terkalahkan di fase grup Liga Champions sejak September 2019, saat mereka kalah 1-0 dari Valencia.
  • Chiesa menjadi pemain Italia pertama yang mencetak gol dalam empat pertandingan Liga Champions berturut-turut untuk Juventus sejak Alessandro Del Piero pada November 1997.
  • Chelsea melakukan 16 percobaan mencetak gol melawan Juventus, yang paling banyak mereka lakukan dalam pertandingan tandang Liga Champions tanpa mencetak gol sejak Opta mulai merekam data ini (2003-04).

Sumber: Livescore

Klasemen Sementara Grup H Liga Champions
KETERANGAN. P: Main, GD: Selisih Gol, PTS: Poin. Sumber: Livescore (30/9/2021)

Sandy AW

Editor in Chief