Juventus 1 vs 0 Fiorentina: Allegri Masih Ngambek

TURIN – Massimiliano Allegri menegaskan Juventus harus tetap marah tentang poin yang mereka buang di Serie A musim ini setelah timnya kembali ke jalur kemenangan dalam kompetisi.

Setelah kekalahan dari Sassuolo dan Hellas Verona dalam dua pertandingan liga terakhir mereka, Nyonya Tua memasuki akhir pekan sebagai tim papan tengah, prospek Scudetto hampir hancur.

Dibutuhkan sesuatu yang istimewa dari sini untuk terlibat dalam perebutan gelar, dan kemenangan 1-0 atas Fiorentina, diamankan melawan 10 pemain dengan tendangan Juan Cuadraro pada waktu tambahan, bukanlah ciri khas tim Juventus yang sedang naik daun. Tembakan tepat sasaran pertama mereka tidak datang sampai menit ke-86.

Namun kemenangan kandang tipis mungkin merupakan langkah kecil menuju Juventus menjadi kuat lagi, dengan tiga poin menjadi imbalan atas minggu latihan yang intens.

“Secara mental kami bertahan dengan baik. Ini seharusnya membuat kami senang atas kemenangan ini. Namun sangat marah dengan poin yang tersisa dengan Sassuolo, dengan Empoli, di Udine, di Verona,” kata pelatih kepala Juventus Allegri kepada DAZN dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Dengan mentalitas yang berbeda, dengan permainan yang berbeda, kami akan membawa pulang beberapa poin. Jadi kami harus bahagia. Namun juga marah dan tidak melupakan apa yang kami tinggalkan di belakang kami,” tuturnya.

“Jika kami menang melawan Sassuolo dan Empoli, kami akan berada di posisi yang sangat baik di klasemen. Kami tidak menang, dan kami harus melakukan mea culpa (mengakui kesalahan sendiri),” ujarnya.

Mantra kedua Allegri di Juventus bisa membutuhkan kesabaran yang melimpah sebelum hadiah tiba. Tidak seperti masa jabatan sebelumnya ketika dia mengambil alih dari Antonio Conte dan melanjutkan dominasi raksasa Turin, meraih gelar Serie A keempat, kelima, keenam, ketujuh dan kedelapan di tengah bentangan dominasi selama sembilan tahun.

Ini adalah kemenangan ke-200 Allegri untuk Bianconeri di semua kompetisi, saat dia menjadi pelatih kepala ketiga yang mencapai rekor itu bersama Juve sejak 1929-30 setelah Giovanni Trapattoni (319 kemenangan) dan Marcello Lippi (227). Sampai Nikola Milenkovic diusir keluar lapangan pada menit ke-73, bagaimanapun, Juventus mampu mengatasinya.

“Kemenangan meningkatkan moral kami dan harus lebih meningkatkan tingkat perhatian untuk masa depan,” kata Allegri, dikutip dari situs resmi Juventus.

“Titik awal untuk kembali menjadi tim yang mengincar puncak adalah berlari,” tuturnya.

“Kami membutuhkan ketersediaan dan agresi. Di sini kami memenangkan semua tekel kami. Melawan Sassuolo bahkan tidak satu pun,” ujarnya.

“Perbedaannya ada di sana, karena tim memiliki kualitas. Namun kami harus menjadi grup di lapangan, yang tidak boleh melupakan apa yang tersisa di liga sejauh ini,” ucapnya.

Hanya Kerja

Cuadrado menggemakan pernyataan Allegri bahwa tekananlah yang menggerakkan inkarnasi Juventus ini ke arah yang benar.

Juventus kini telah memenangkan 15 dari 16 pertandingan Serie A di mana pemain Kolombia itu mencetak gol, sisanya seri.

“Saya senang dengan kinerja tim,” kata Cuadrado. “Penting untuk siap. Kami harus terus tumbuh dan mempertahankan sikap ini di setiap pertandingan,” tuturnya.

“Fiorentina bermain bagus, mereka memaksa kami untuk bertahan. Namun bertahan dengan baik membantu kami menyerang dengan lebih baik,” ucapnya.

“Kami adalah tim yang sangat dekat, sebuah keluarga, dan minggu ini telah menyatukan kami lebih banyak lagi. Kami bangun setiap pagi dengan keinginan untuk menjadi yang teratas. Namun kami tidak harus berbicara, hanya bekerja,” ujarnya. (Sandy AW)

Fakta Opta:
  • Cuadrado mencetak gol pertamanya di Serie A sebagai pemain pengganti sejak November 2018, ketika dia mencetak gol ke gawang Cagliari.
  • Fiorentina kalah dalam tiga pertandingan tandang Serie A berturut-turut untuk pertama kalinya sejak Desember 2019, dalam tiga pertandingan tandang terakhir di liga di bawah Vincenzo Montella.
  • Gol telat berarti Fiorentina tidak pernah bermain imbang satu kali pun dalam 12 pertandingan pertama mereka di Serie A untuk kedua kalinya dalam sejarah mereka di kompetisi tersebut, setelah 2015-16.
  • Juventus telah memenangkan 15 dari 16 pertandingan Serie A di mana Cuadrado mencetak gol (seri 1).
  • Mereka mencicipi kemenangan meski hanya melepaskan tembakan pertama tepat sasaran pada pertandingan di menit ke-86 melalui Chiesa.

Sumber: Livescore

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!