Juventus 1 vs 2 Sassuolo: Allegri Sebut Nyonya Tua Kehilangan Akal

TURIN – Massimiliano Allegri merasa frustrasi setelah Juventus ditekuk Sassuolo 2-1 di Serie A di Allianz Stadium, Rabu (28/10/2021). Hasil ini adalah kekalahan pertama Nyonya Tua dalam 10 pertandingan di semua kompetisi dan kekalahan kandang pertamanya di tangan Neroverdi.

Bianconeri telah pulih dari gol pembuka babak pertama Davide Frattesi, saat Weston McKennie masuk dengan 14 menit untuk bermain.

Namun saat pasukan Allegri mencari gol kedua yang menentukan, malah memberi ruang kepada Maxime Lopez untuk berlari dan mencetak gol di menit ke-95. Alhasil Juventus menelan kekalahan ketiga mereka dalam 10 pertandingan Serie A musim ini.

Itu adalah gol liga ke-13 yang membobol Juventus musim ini—gol terbanyak mereka pada tahap kampanye ini sejak 1988-89—dan salah satu yang paling membuat frustrasi bagi Allegri.

Pelatih, yang menjadi bos Juve ketiga yang mengawasi 200 pertandingan Serie A, mengatakan pada konferensi pers timnya kehilangan akal setelah menyamakan kedudukan.

“Kami harus memiliki manajemen yang berbeda seperti yang kami lakukan hingga menit ke-75. Setelah menyamakan kedudukan, kami panik dan kami kalah pada menit ke-95. Ini tidak bisa terjadi lagi,” tuturnya dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Ketika Anda tidak bisa menang, Anda tidak boleh kalah, dan mungkin poin yang hilang ini akan menjadi beban berat di akhir musim,” katanya.

“Jika Anda tidak bisa mencetak gol, Anda tidak kebobolan gol kedua. Maka itu adalah gol yang juga buruk untuk dilihat,” ujarnya.

Juve bermain imbang 1-1 dengan Inter pada Senin, dengan pertandingan itu memberikan contoh tentang apa yang dicari Allegri, bahkan jika penyeimbang mereka di Giuseppe Meazza datang melalui penalti kontroversial.

“Ini lebih merupakan masalah mental. Lebih banyak keseimbangan yang harus kami temukan, mengetahui bahwa kami tidak harus terburu-buru. Kami tidak harus menjadi tidak stabil saat bermain game,” kata Allegri kepada DAZN.

“Kami lebih sedikit menderita pada Minggu (Senin dini hari WIB. Di Milan, ketika kami tertinggal 1-0, kami bahkan tidak mengalami serangan balik, dan hari ini, pada akhirnya, kami langsung melakukan serangan balik,” tuturnya.

“Melawan Inter, kami lebih tertib dalam memainkan bola, lebih santai. Malam ini malah kami tidak stabil setelah bermain imbang 1-1,” ujarnya.

Federico Chiesa menyia-nyiakan peluang terbaik Juve sebelum McKennie menyamakan kedudukan, gagal mencapai target dengan salah satu dari empat upaya tertinggi permainannya. Dia setidaknya memiliki dampak yang lebih besar daripada Alvaro Morata, yang tidak memiliki satu tembakan pun.

Namun Allegri tetap mendukung Morata. “Di akhir musim, dia akan mencetak gol dan dia pasti akan memenangkan pertandingan,” katanya. (Sandy AW)

Fakta Opta
  • Ini hanya ketiga kalinya Juventus kalah setidaknya tiga pertandingan dari 10 pertandingan pertama mereka musim ini di era kemenangan tiga poin: empat kekalahan di 2015-16 dan tiga di 1995-96.
  • Dengan tiga gol dan tiga assist, Dybala terlibat dalam 43 persen gol Juventus di Serie A musim ini (enam dari 14).
  • McKennie mencetak gol Serie A untuk pertama kalinya sejak April: 14 pertandingan tanpa gol sebelum malam ini.
  • Sassuolo telah mencetak gol dalam enam pertandingan Serie A terakhir mereka, setelah mereka gagal dalam dua dari tiga pertandingan sebelumnya.
  • Leonardo Bonucci membuat penampilan ke-400-nya di Serie A pada Rabu malam, sementara Dybala memulai pertandingan liga ke-150 untuk Juventus.

Sumber: Livescore

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!