Kehebatan Jadon Sancho Dihancurkan Solskjaer

Ole Gunnar Solskjaer memiliki masalah yang mendesak, dalam lebih dari satu cara. Akibatnya, setelah kekalahan memalukan Manchester United 5-0 dari Liverpool di Old Trafford pada Minggu (24/10/2021), Jadon Sancho mungkin bukan prioritas utamanya.

Adam Bate, seorang analis sepak bola, menulis di Sky Sports bahwa Solskjaer terus melihat ke jangka panjang, dan komentarnya tentang “terlalu dekat untuk menyerah sekarang” menunjukkan bahwa dia masih percaya ada rute menuju kejayaan di sini. Namun dengan Sancho duduk di bangku cadangan sebagai pemain pengganti yang tidak digunakan tidak mencerminkan siapa pun dengan baik.

Sementara efek langsung dari kedatangan Cristiano Ronaldo, menurut Bate, telah membawa komplikasi, mungkin ada simpati. Setan Merah berada dalam posisi sulit. Mungkin itu adalah kesempatan yang terlalu bagus untuk ditolak. Namun Sancho adalah penandatanganan musim panas klub 73 juta pound sterling (sekitar Rp 1,4 triliun).

“Akuisisi Sancho hampir dua tahun dalam perburuan. Seharusnya tidak ada teka-teki taktis seperti itu, tidak ada alasan untuk kurangnya kejelasan mengenai perannya dalam tim,” kata Bate dikutip radarsports.id dari Sky Sports, Selasa (26/10/2021).

“Jadi, mengapa semuanya terasa begitu saja? Seolah-olah ada kebingungan bahwa salah satu pemain muda paling berbakat di Eropa tidak bisa begitu saja muncul, mengalahkan empat orang dan menyelesaikan segalanya untuk tim ini. Kekecewaan bahwa dia tidak dapat menyulap sesuatu dari ketiadaan,” tuturnya.

“Sebelas penampilan, tanpa gol dan tanpa assist,” ujarnya.

Awal yang buruk bahkan telah menimbulkan keraguan tentang kemampuannya. Keraguan itu salah tempat. “Jadon Sancho adalah talenta kelas dunia,” kata Jurgen Klopp baru-baru ini. “Dia memiliki semua hal yang Anda butuhkan untuk menjadi salah satu pemain terbaik dunia di masa depan,” tuturnya.

Namun, menurut Bate, agar itu terjadi, masih perlu ada rencana masuk dan keluar dari kepemilikan, perlu ada strategi untuk memungkinkan bintang-bintang ini tampil sebaik mungkin. Sistem harus ditempatkan.

“Sudah ada gema situasi dengan Donny van de Beek, pemain yang berkembang pesat di Ajax di mana kombinasi operan rumit, permainan membangun terstruktur. Kehidupan bersatu tampaknya berpihak pada mereka yang bisa menghadirkan momen ajaib. Itu hanya membutuhkan tim sejauh ini,” kata Bate.

Pentingnya Gagasan Pelatih

Bate menerangkan perekrutan penting, tentu saja, tetapi begitu juga dengan gagasan para pelatih. Misalnya, sekarang dikatakan bahwa Mason Greenwood tidak bisa menekan tetapi dia berusia 19 tahun. Dia bisa melakukannya jika dia diajarkan.

“Penandatanganan Sancho secara efektif mempercepat proses itu karena dia telah menghabiskan empat musim belajar untuk melakukannya di Borussia Dortmund. Menurut pengakuannya sendiri, dia membuat kemajuan besar dalam fase defensif permainan, belajar ke mana harus bergerak tanpa bola,” tutur Bate.

Bate mengungkapkan Sancho berada di antara 50 pemain teratas di Bundesliga untuk tekanan di sepertiga akhir lapangan di masing-masing dari tiga musim terakhir. “Apa yang harus dia lakukan dari Manchester United?” ucapnya.

Dia menjelaskan sejauh musim ini, United memiliki tekanan sukses paling sedikit dari tim mana pun di Liga Premier, dengan hanya Newcastle yang mengelola lebih sedikit di sepertiga akhir. Mereka lambat untuk menutup dan ketika mereka melakukannya tidak terkoordinasi, membuat mereka terlalu mudah untuk dimainkan.

“Tidak terasa kurang usaha. United mendapat peringkat tinggi untuk sprint intensitas tinggi. Oleh karena itu, kekesalan yang melambai tangan menjadi tema saat pemain menutup bola hanya untuk menemukan rekan setim yang tidak mendukung mereka. Beberapa saat kemudian, peran dibalik. Bilasan dan ulangan,” tuturnya.

“Menekan mungkin menjadi rencana longgar sekarang, dengan Solskjaer menyarankan bahwa permainan kaki depan tidak dapat dinegosiasikan untuk tim ini di Old Trafford. Dan meski masih diperdebatkan apakah Ronaldo harus masuk dalam daftar pemain, rencana itu pasti harus menyertakan Sancho,” kata Bate.

Pembuktian di Dortmund

Bate menyebut dalam penguasaan bola, tidak ada alasan mengapa sistem 4-2-3-1 tidak cocok untuk Sancho. Dia bermain bagus dalam formasi itu di bawah Lucien Favre di Dortmund. Dia memiliki kecepatan untuk berlari di belakang tetapi dia juga memiliki kontrol yang dekat untuk mengejar. Dia bisa mengalahkan seorang pria satu lawan satu.

“Memegang lebar di dekat touchline, dia telah menunjukkan apresiasi taktik yang bagus, membuat lapangan besar, membuka kemungkinan satu-dua cepat. Dia bisa melakukan penetrasi ke dalam kotak penalti dari luar ke dalam, dia hanya membutuhkan seseorang untuk menemukannya,” tuturnya.

Bate menerangkan hubungan dengan full-back itu penting. Sancho ingin mendorong saling melengkapi yang memberinya ruang. “Dia memiliki hubungan yang sangat baik dengan Achraf Hakimi di bek sayap ketika Dortmund memainkan formasi 3-4-3. Mungkin akan lebih sulit dengan Aaron Wan-Bissaka,” ujarnya.

Menurut Bate, kemitraan itu semuanya tampak kurang lancar di United. Ketika Sancho melakukan lay-off (pemberhentian sementara) dan melesat ke depan mengharapkan bola kembali, itu tidak datang. “Meskipun dia adalah seorang dribbler yang terampil, dia tidak bisa mengisolasi bek sayap sendirian. Tanpa pola menyerang yang tepat, tidak ada ruang,” katanya.

Hal ini membuat perbedaan. Sancho mencetak 37 gol dan memberikan 41 assist di Bundesliga dalam tiga musim sebelumnya. Keterlibatan total golnya dalam kompetisi hanya dilampaui oleh Robert Lewandowski selama periode itu.

“Pada akhirnya, dia seharusnya tidak menjadi masalah bagi seorang manajer,” tuturnya.

“Dia harus menjadi hadiah,” ucapnya.

Namun hal itu tidak terasa saat ini.

“Sancho pada saat ini, dia adalah korban dari penampilan tim saat ini,” kata Gary Neville kepada Sky Sports. “Anda ingin pemain seperti itu masuk ke unit yang mapan,” tuturnya.

Manchester United tidak konsisten dan mereka bukan satu kesatuan. Hasilnya, Sancho harus absen dalam pertandingan penentu musim seperti ini. Kegagalan untuk mengasimilasi penandatanganan musim panas senilai 73 juta pound sterling ini sekarang bisa menjadi penentu bagi Solskjaer dan seluruh proyek ini juga.

Di atas kertas, itu adalah skuad Manchester United yang setiap pelatih elite harus optimis untuk berubah menjadi tim. Itu harus berharap untuk bersaing dengan siapa pun di dunia. Namun siapa pun hanya perlu melihat ke lapangan—dan Sancho di bangku cadangan—pada Minggu untuk melihat bahwa ini tidak terjadi. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief