Klub Liga Premier Tidak Izinkan Pemain untuk Pertandingan di Daftar Merah Inggris

Klub Liga Premier telah bersatu menentang FIFA dan menolak untuk melepaskan pemain untuk tugas internasional di negara-negara dalam daftar merah Inggris.

Perselisihan yang meningkat atas pembatasan karantina, dan kurangnya pengecualian untuk pemain yang kembali dari negara-negara zona merah, menyebabkan klub-klub Liga Premier “dengan enggan tetapi dengan suara bulat” memutuskan untuk mengambil tindakan pada pertemuan pada Selasa. Liga Premier, yang telah mendukung sikap klub, juga telah menyatakan keprihatinannya atas keputusan FIFA untuk mengizinkan tim Conmebol memainkan tiga pertandingan dalam dua jeda internasional berikutnya.

Pada Senin, FA Mesir mengungkapkan telah menerima surat dari Liverpool menjelaskan mengapa Mohamed Salah tidak akan dirilis untuk kualifikasi Piala Dunia melawan Angola di Kairo minggu depan.

Liverpool juga telah memberi tahu FA Brasil bahwa Alisson, Fabinho, dan Roberto Firmino tidak akan dilepas untuk kualifikasi Piala Dunia melawan Chili, Argentina dan Peru karena mereka, dan Salah, perlu dikarantina selama 10 hari setelah mereka kembali. Manchester City telah mengadopsi sikap yang sama dengan Ederson dan Gabriel Jesus.

Hampir 60 pemain dari 19 klub Liga Premier akan melakukan perjalanan ke 26 negara zona merah di jendela internasional September.

Tak Ada Pengecualian

Dalam sebuah pernyataan, Liga Premier mengonfirmasi keputusan tersebut mengikuti posisi FIFA saat ini untuk tidak memperpanjang pengecualian pembebasan sementara untuk pemain yang diharuskan dikarantina saat mereka kembali dari tugas internasional. “Diskusi ekstensif telah dilakukan dengan FA dan pemerintah untuk menemukan solusi. Namun karena masalah kesehatan masyarakat yang sedang berlangsung terkait dengan pelancong yang datang dari negara-negara daftar merah, tidak ada pengecualian yang diberikan,” lanjut pernyataan tersebut dikutip radarsports.id dari The Guardian, Rabu (25/8/2021).

“Jika diminta untuk dikarantina sekembalinya dari negara-negara daftar merah, tidak hanya kesejahteraan dan kebugaran pemain akan terpengaruh secara signifikan tetapi mereka juga tidak akan tersedia untuk mempersiapkan dan bermain di dua putaran pertandingan Liga Premier, hari pertandingan kompetisi klub UEFA dan putaran ketiga Piala EFL. Periode ini mempertimbangkan 10 hari karantina hotel saat kembali ke Inggris, tetapi tidak termasuk waktu tambahan yang diperlukan bagi pemain untuk memulihkan kebugaran pertandingan,” tambahnya.

Ketidakpuasan

Kepala eksekutif Liga Premier, Richard Masters, mengatakan klub-klub Liga Premier selalu mendukung keinginan para pemain mereka untuk mewakili negara mereka—ini adalah kebanggaan bagi semua pihak. “Namun, klub dengan enggan tetapi benar sampai pada kesimpulan bahwa sama sekali tidak masuk akal untuk melepaskan pemain dalam keadaan baru ini. Kami memahami tantangan yang ada dalam kalender pertandingan internasional dan tetap terbuka untuk solusi yang bisa diterapkan,” tuturnya.

Klub juga membahas “ketidakpuasan” mereka dengan keputusan FIFA untuk memperpanjang jendela internasional Conmebol pada bulan September dan Oktober dari sembilan menjadi 11 hari. “Ini menempatkan kewajiban internasional tambahan pada pemain dari wilayah itu, sehingga merugikan ketersediaan mereka untuk mewakili klub mereka,” bunyi pernyataan Liga Premier.

“FIFA didesak untuk bekerja dengan semua pemangku kepentingan untuk memastikan kesimpulan yang dapat disepakati tentang masalah ini,” lanjutnya. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief