Lazio 3 vs 2 Roma: Mourinho Sebut Wasit dan VAR Menghancurkan Derbi

Jose Mourinho menilai sepak bola Italia telah meningkat pesat. Namun wasit dan VAR menghancurkan Derby della Capitale antara AS Roma melawan Lazio yang berakhir dengan kekalahan timnya 3-2 di Stadio Olimpico, Minggu (26/9/2021).

Sergej Milinkovic-Savic, Pedro dan Felipe Anderson mencetak gol pada menit ke-10, 19 dan 63 masing-masing. Kemudian gol sundulan Roger Ibanez (41’) dan penalti Jordan Veretout (69’) yang sangat kontroversial membuat akhir yang menegangkan.

Setelah peluit akhir, Mourinho mengumpulkan timnya di lapangan untuk pidato dadakan. “Apa yang kami katakan tetap di antara kami. Saya ingin segera melakukan pembicaraan di sana, tetapi dengan keintiman yang sama seperti di ruang ganti,” kata Mou kepada DAZN dikutip radarsports.id dari Football Italia.

“Izinkan saya mengatakan sesuatu yang positif terlebih dahulu, yaitu sepak bola Italia telah meningkat pesat dari 10 tahun lalu. Kualitas sepak bola, pendekatan menyerang, keinginan untuk menang, semuanya telah meningkat,” tuturnya.

Mourinho sudah memulai protes sebelum pertandingan, merasa Lorenzo Pellegrini tidak pantas diskors. Dengan demikian, dia sangat marah ketika dia merasa Lucas Leiva tidak menerima kartu kuning kedua karena lompatan serupa yang mengarah dengan siku.

Dia juga merasa Elseid Hysaj telah melanggar Nicolo Zaniolo tepat sebelum Pedro mencetak gol kedua lewat serangan balik. “Sayangnya, permainan fantastis dirusak oleh wasit dan VAR, yang tidak berada di level yang tepat untuk pertandingan ini,” ujarnya.

“Gol kedua bisa saja 1-1, berubah menjadi 2-0. Kartu kuning kedua untuk Lucas Leiva juga penting, karena bermain melawan 10 pemain membuat perbedaan besar. Pellegrini mendapat kartu merah, hari ini Leiva tidak mendapat apa-apa,” katanya.

“Saya pikir tim saya adalah yang terbaik di lapangan hari ini. Ketika Anda kebobolan tiga gol, Anda membuat kesalahan. Namun yang kedua dan ketiga adalah serangan balik dan yang kedua adalah situasi di mana tim mengharapkan penalti yang menguntungkan dan bukan serangan balik,” ujarnya.

“Kami mendominasi. Kami memberi Lazio masalah besar. Mereka mengendalikan menit akhir seperti yang mereka inginkan, dan karena wasit mengizinkan mereka melakukannya,” tuturnya.

Mourinho ditanya apakah dia khawatir dengan kesalahan pertahanan berulang yang terlihat dalam pertandingan terakhir. “Tidak. Saya akan khawatir jika kami tidak mencoba memenangkan pertandingan bahkan dalam kesulitan. Saya akan khawatir jika kami datang ke sini dan Lazio mendominasi selama 90 menit. Mereka mencetak gol lewat serangan balik, tim yang kalah harus mengambil risiko dan itulah yang kami lakukan,” ujarnya.

“Ternyata sepak bola Italia benar-benar telah berubah jika setelah pertandingan seperti ini Anda bertanya kepada saya tentang sepak bola dan bukan tentang wasit,” katanya.

“Kami memberi Milinkovic terlalu banyak ruang melalui tengah, dia memiliki kualitas berlari ke dalam kotak. Jadi kami membuat kesalahan. Namun juga bereaksi seperti yang saya suka, seolah-olah tidak ada yang terjadi. Kami segera melupakan kesalahan dan sebagai tim mencoba menciptakan peluang. Kami pantas mendapatkan hasil yang lebih baik dan wasit sangat menentukan dalam pertandingan ini,” tuturnya. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief