Leicester City 4 vs 2 Manchester United: Pogba Tekankan Setan Merah Perlu Mengubah Sesuatu

LEICESTER – Paul Pogba menyatakan sesuatu yang perlu diubah di Manchester United setelah kekalahan 4-2 di Liga Premier dari Leicester City di King Power Stadium, Sabtu (16/10/2021) malam WIB.

Bintang Prancis itu memainkan keseluruhan kekalahan terakhir Setan Merah yang mengakhiri 29 pertandingan tak terkalahkan mereka di luar kandang.

Kekalahan itu membuat Ole Gunnar Solskjaer di bawah pengawasan lebih lanjut karena rekor tanpa kemenangan United sendiri meluas menjadi tiga pertandingan. Performa Setan Merah pun menurun padahal telah diperkuat pemain-pemain bintang papan atas.

“Sejujurnya, kami sudah mengalami permainan seperti ini untuk waktu yang lama dan kami belum menemukan masalahnya,” kata Pogba dikutip radarsports.id dari Sky Sports.

“Kami perlu menemukan apa masalahnya, untuk kebobolan gol mudah, gol bodoh, ketika kami tahu permainan di mana kami bermain di lapangan ini, para penggemar akan mendorong, memberi tekanan pada kami dan segalanya,” ujarnya.

Pogba berpikir para pemain Setan Merah harus lebih dewasa dan bermain dengan lebih banyak pengalaman serta arogansi dengan cara yang baik. Para pemain harus mengambil bola dan memainkan sepak bola sendiri.

“Namun sekarang kami harus menemukan apa kunci dari permainan ini sehingga kami kalah. Karena saya pikir kami pantas kalah hari ini,” ujarnya.

“Kami perlu menemukan sesuatu, kami perlu mengubah sesuatu. Saya tidak tahu apakah pola pikir kami semua, para pemain, ketika kami memulai… Kami benar-benar tidak tahu. Ini membuat frustrasi karena itu adalah sesuatu yang tidak kami ketahui,” katanya.

“Kami tidak mengerti dan kami harus menemukannya dengan sangat cepat karena jika Anda ingin bersaing dan ingin memenangkan gelar, permainan itu harus Anda menangkan. Meskipun itu sangat sulit dan kami bermain tandang,” ucapnya.

“Anda perlu melawan permainan mereka, Anda perlu menemukan mentalitas yang tepat, taktik yang tepat untuk memenangkan pertandingan-pertandingan itu. Itu pemikiran saya. Kami punya waktu untuk memikirkannya dan kemudian bersama-sama, kami harus tetap bersatu dan menemukan masalahnya,” ujarnya.

Unggul Lebih Dulu

Dalam laga di King Power Stadium, MU memimpin lebih dulu lewat gol Mason Greenwood pada menit ke-19. Youri Tielemans berhasil menyamakan kedudukan pada menit ke-31 yang memaksa babak pertama berakhir dengan skor 1-1.

Pada menit ke-78, The Foxes berbalik unggul berkat gol Caglar Soyuncu. Namun Marcus Rashford yang datang dari bangku cadangan menggantikan Jadon Sancho pada menit ke-65 berhasil menyamakan kedudukan pada menit ke-83.

Alih-alih mencari gol ketiga, MU malah kebobolan gol Jamie Vardy pada menit ke-83 yang menambah kepercayaan diri tuan rumah. Berada di atas angin, Patson Daka yang menggantikan Kelechi Iheanacho pada menit ke-77, mencetak gol pada menit ke-90+1 untuk memastikan kemenangan kandang berakhir dengan skor 4-2.

Dengan kekalahan tersebut, Setan Merah tertahan di peringkat kelima dengan 14 poin dari delapan pertandingan. Tertinggal lima poin dari pemuncak klasemen sementara Premier League, Chelsea. Sementara Leicester berada di peringkat ke-11 dengan 11 poin. (Sandy AW)

Fakta Opta
  • Leicester telah memenangkan tiga pertemuan berturut-turut dengan Manchester United di semua kompetisi untuk pertama kalinya sejak November 1901.
  • Ini adalah kekalahan tandang pertama Manchester United di liga dalam 30 pertandingan, sejak kalah 2-0 dari Liverpool pada Januari 2020. Ini adalah pertama kalinya Setan Merah kebobolan empat gol dalam pertandingan tandang liga sejak April 2019 (0-4 vs Everton ).
  • Leicester telah kebobolan dalam tujuh pertandingan Liga Premier berturut-turut untuk pertama kalinya secara eksklusif di bawah manajemen Brendan Rodgers, dengan The Foxes terakhir memiliki catatan panjang antara Januari dan Maret 2019 (10 pertandingan di bawah Puel, Stowell dan Rodgers).
  • Hanya ada 54 detik antara Marcus Rashford menyamakan kedudukan untuk Manchester United, dan Jamie Vardy membawa Leicester unggul 3-2.
  • Jamie Vardy dari Leicester adalah pemain tertua kedua (34 tahun 278 hari) yang mencetak gol dalam empat pertandingan Liga Premier berturut-turut, setelah Gary McAllister pada Mei 2001 (36 tahun 127 hari).
  • Patson Daka dari Leicester menjadi pemain Zambia pertama yang mencetak gol di Liga Inggris, dengan 105 negara berbeda kini memiliki pencetak gol di kompetisi tersebut.
  • Lima dari 21 gol Mason Greenwood di Liga Premier untuk Manchester United datang dari luar kotak (24 persen)—dari semua pemain dengan setidaknya 20 gol untuk klub dalam kompetisi, hanya David Beckham (55 persen) dan Nani (31 persen) telah mencetak bagian yang lebih tinggi dari jarak jauh.
  • Kelechi Iheanacho telah terlibat dalam 23 gol dalam 26 pertandingan terakhirnya untuk Leicester di semua kompetisi (17 gol, 6 assist), dengan pemain Nigeria itu menyiapkan gol penyeimbang Youri Tielemans hari ini.

Sumber: Sky Sports

Sandy AW

Editor in Chief