Liverpool 1 vs 1 Chelsea: Permainan Berbalik Setelah Kartu Merah

LIVERPOOL – Sepuluh pemain Chelsea menghasilkan penampilan perlawanan luar biasa untuk mempertahankan hasil imbang 1-1 melawan Liverpool, dalam pertandingan epik dan memikat antara dua calon gelar Liga Premier di Anfield, Sabtu (29/8/2021) malam WIB, menyusul kartu merah Reece James yang diperdebatkan di masa injury time babak pertama.

Juara bertahan Liga Champions telah menang di venue ini pada bulan Maret dan kembali tampil impresif di kandang Liverpool. The Blues memimpin melalui sundulan brilian Kai Havertz (22’), saat pertandingan yang memikat mendekati babak pertama. Namun drama dan kontroversi sesaat sebelum jeda mengubah pertandingan.

Joel Matip membentur mistar saat Chelsea berjuang untuk membersihkan tendangan sudut dan ketika Sadio Mane melepaskan tembakan lanjutan, bola ditepis ke lengan James dari lututnya di garis gawang, sebelum bek tersebut muncul untuk mencoba mengibaskan bola dengan tangannya.

Wasit Anthony Taylor berkonsultasi dengan monitor di pinggir lapangan atas saran VAR dan membuat marah para pemain Chelsea dengan tidak hanya memberikan tendangan penalti—yang dibobol Mohamed Salah (45+5’)—tetapi juga memberi James kartu merah (45+3’) karena menyangkal peluang mencetak gol yang jelas.

Sementara mantan striker Chelsea Jimmy Floyd Hasselbaink berpendapat James tidak perlu diusir karena sang bek tidak bisa melakukan blok dengan lututnya tanpa menggerakkan lengannya ke arah bola juga. Namun, pakar Sky Sports Jamie Redknapp dan Gary Neville setuju bahwa pemain Chelsea itu harus pergi. “Saya tahu itu mengenai kakinya terlebih dahulu, tetapi itu benar-benar gerakan lengannya,” kata Neville dikutip radarsports.id dari Sky Sports. “Jika Anda menolak peluang mencetak gol, kartu merah harus mengikuti, apakah Anda suka atau tidak,” tambah Redknapp.

Insiden itu membuat Chelsea sejajar dengan Liverpool tetapi menghadapi serangan gencar di babak kedua di depan The Kop. Namun saat Salah, Diogo Jota, Virgil van Dijk, Jordan Henderson dan Trent Alexander-Arnold termasuk di antara para pemain yang mencoba mencari kemenangan, tim tuan rumah berjuang untuk membangun tekanan yang cukup konsisten untuk menerobos.

Bos Chelsea Thomas Tuchel merayakan perlawanan itu dan hasil imbang yang sulit melawan rekan senegaranya Jurgen Klopp di peluit akhir, yang mengakhiri kontes brilian yang dapat membentuk babak penting dalam perburuan gelar Liga Premier yang menarik.

Sulit bagi Kedua Tim

Bos Liverpool Jurgen Klopp menyebut pertandingan tersebut sangat menarik, cepat, dan sulit bagi kedua tim. “Kami kebobolan gol itu tidak bagus. Namun gol yang kami cetak, penalti yang kami dapatkan sangat pantas. Saya merasa untuk Reece karena itu rumit tetapi itu penalti yang jelas. Babak kedua, kami bermain bagus. Semua orang berpikir melawan 10 orang, ‘Ayo!’ ada keuntungan dalam penguasaan bola tetapi tidak dalam hal struktur pertahanan. Mereka bermain sedikit lebih dalam tetapi mereka memiliki delapan pemain (belakang) dengan Lukaku di depan. Kami tidak bisa menggunakannya—tembakan kami dari jarak jauh—tapi itu pertandingan bagus, pertandingan berintensitas tinggi. Chelsea pantas mendapatkan hasil imbang dan kami juga mendapat satu poin,” tuturnya.

“Saya tidak tahu apa hasilnya 11 lawan 11 tetapi itu benar-benar baik. Ini di awal musim. Tujuh poin dari tiga pertandingan, ayo. Kami dalam kondisi bagus. Kami hanya harus melanjutkan,” ucapnya.

Klop memuji penampilan gelandangnya, Harvey Elliott, yang bermain bagus dan penuh sepanjang pertandingan. “(Harvey Elliott melakukannya) sangat bagus. Segitiga di sisi kanan telah bekerja dengan cukup baik. Pemahaman antara Mo, Trent, dan Harvey sangat bagus. Harvey terlihat baik-baik saja tidak kelelahan, selalu berusaha memainkan bola,” katanya.

Apakah Firmino baik-baik saja? “Tidak juga. Dengan Bobby saya pikir itu mungkin otot. Masalahnya saya harap tidak terlalu besar,” ujarnya.

Perlu Menderita

Sementara itu, Tuchel menyebut laga itu fantastis. “Saya melihat tim Liverpool yang sangat kuat di babak pertama. Kami sangat bagus, mendapat gol pertama, memiliki peluang besar untuk mencetak gol kedua melalui Mason Mount, dan menciptakan banyak kemenangan bola yang bagus. Kami mungkin kurang presisi untuk memiliki peluang yang lebih baik dalam serangan balik dan transisi. Namun tekanan tinggi dari Liverpool, energinya tinggi, dan pada titik tertentu kami perlu menderita, yang kami lakukan,” tuturnya.

“Pada detik terakhir, kami kebobolan penalti dan kehilangan N’Golo Kante karena cedera dan tiba-tiba dunia terbalik. Saya tidak bisa cukup memuji tim untuk ketahanan mereka. Saya tidak tahu apakah ada stadion yang lebih sulit di dunia daripada Anfield untuk menurunkan satu pemain. 10 menit pertama (babak kedua) terasa seperti tidak akan pernah berakhir. Namun setengah jam berikutnya kami mungkin bisa mencetak satu gol lagi dan membuat mereka lebih sulit. Dalam lima menit terakhir saya berharap kami akan bertahan dan mengambil poin yang diperoleh dengan baik, dan kami melakukannya, kerja tim benar-benar fantastis,” tuturnya. (Sandy AW)

 

Sandy AW

Editor in Chief