Liverpool 2 vs 2 Brighton: Klopp Merasa Kalah

LIVERPOOL – Jurgen Klopp dibuat frustrasi setelah bermain imbang 2-2 melawan Brighton & Hove Albion, mengakui bahwa Liverpool tidak cukup baik di babak kedua di Anfield.

Manajer The Reds melihat timnya membuang keunggulan dua gol pada Sabtu (30/10/2021) malam WIB, dan mereka bahkan bisa kehilangannya saat Seagulls menyerang sekuat tuan rumah untuk meraih kemenangan di kuarter terakhir pertandingan.

Gol awal dari Jordan Henderson (4’) dan Sadio Mane (24’) dibalas oleh tendangan fantastis dari Enock Mwepu (41’) sebelum turun minum. Kemudian gol penyama kedudukan di babak kedua dari Leandro Trossard (65’).

Liverpool juga memiliki dua gol yang dianulir, dengan Mane ditolak membuat skor menjadi 3-0 di babak pertama oleh VAR setelah bola memantul dari lengannya ketika menutup Robert Sanchez. Sementara Mohamed Salah melihat tendangannya dianulir karena offside, yang akan diperpanjang skornya berjalan ke 11 pertandingan.

“Rasanya seperti kekalahan. Bukan hanya karena kami unggul 2-0 dan tidak menang, itu karena pertandingan yang saya lihat. Kami mencetak dua gol terindah yang pernah kami lihat, yang dianulir,” ujar Klopp kepada BBC Match of the Day dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Gol tekanan Sadio hanya sial, jika Anda ingin mengajarkan tekanan, Anda akan menunjukkan situasi ini. Namun dianulir karena handball, saya kira,” tuturnya.

“Momen-momen terbaik di babak pertama di mana kami menunjukkan bagaimana kami bisa melukai Brighton, memainkan beberapa operan top melalui tengah dan memainkan sepak bola yang sangat bagus tetapi hanya unggul 2-0,” ujarnya.

“Di babak kedua, kami tidak cukup baik. Bahasa tubuh saya sama sekali tidak menyukainya. Itu seperti ‘ya Tuhan, ini sangat sulit’. Ya, itu jelas sebelum pertandingan,” katanya.

“Cara terbaik untuk mengontrol Brighton adalah dengan menguasai bola sendiri dan bermain di ruang di mana mereka terbuka. Namun kami tidak melakukan itu dan itu masalah,” tuturnya.

250—hari ini adalah ke-250 kalinya Liverpool memimpin pertandingan kandang Liga Premier dengan setidaknya dua gol. Namun hanya keenam kalinya mereka gagal melanjutkan dan menang dan ketiga kalinya di bawah Jurgen Klopp (juga melawan Sunderland pada Februari 2016 dan Newcastle pada bulan April 2016). Tergelincir.

Bermain dengan Keberanian

Sementara itu, manajer Brighton Graham Potter senang dengan upaya dari timnya, dan menyebutnya sebagai permainan sepak bola yang fantastis.

“Ini adalah penampilan yang fantastis, para pemain pantas mendapatkan semua pujian. Mereka telah bermain dengan keberanian dan intensitas seperti itu. Itu adalah permainan sepak bola yang fantastis. Kedua tim melakukannya. Kami saling berhadapan. Ini adalah poin bagi kami dan kinerja yang dapat kami bangun,” tuturnya.

“Itu bisa saja menjadi 3-0 tetapi sebaliknya menjadi 2-1. Hal-hal kecil itu harus berjalan sesuai keinginan Anda. Namun saya pikir gol kedua kami berhasil dengan sangat baik. Anda dapat mengatakan bahwa penonton frustrasi dan itu adalah tanda seberapa baik kami sedang bermain,” katanya.

“Ini adalah pertandingan sepak bola yang fantastis melawan lawan yang luar biasa. Kami senang dengan satu poin, senang dengan kinerjanya,” ujarnya.

“Ada kepercayaan yang bagus dalam tim, kebersamaan dan ketangguhan yang bagus. Mereka percaya satu sama lain. Saya sangat senang karena mereka memberikan banyak hal dalam pertandingan hari ini,” tuturnya. (Sandy AW)

Fakta Opta
  • Ini adalah kali ke-250 Liverpool memimpin pertandingan kandang Liga Premier dengan setidaknya dua gol, tetapi hanya keenam kalinya mereka gagal untuk melanjutkan dan menang.
  • Brighton & Hove Albion menghindari kekalahan dalam tiga pertemuan berturut-turut dengan Liverpool di semua kompetisi (menang 1, seri 2), lebih banyak dari 12 pertemuan sebelumnya (menang 1, seri 1, kalah 10).
  • Hanya pada 1978-79 (33) Liverpool mencetak lebih banyak gol setelah 10 pertandingan di kompetisi papan atas daripada 29 yang mereka cetak sejauh musim ini.
  • Penyerang Liverpool Sadio Mane tidak pernah kalah dalam 52 pertandingan kandang Liga Premier di mana dia telah mencetak gol (menang 47, imbang 5). Rekor tak terkalahkan terbaik dalam sejarah kompetisi.
  • Pemain Liverpool Mohamed Salah telah memberikan assist di masing-masing dari empat pertandingan terakhirnya di Liga Premier, menjadi pemain Afrika keempat yang melakukannya dalam sejarah kompetisi setelah Gervinho, Yaya Toure dan Wilfried Zaha.

Sumber: Livescore

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!