Lukaku Tajam karena Polesan Conte

Antonio Conte mengeluarkan yang terbaik dari Romelu Lukaku di Inter setelah menunjukkan kepadanya dukungan yang dirasa kurang di Manchester United.

Ketika Conte muncul sebagai kandidat yang mungkin untuk menjadi manajer United berikutnya, kepercayaannya sebagai pelatih yang membantu pemain untuk mencapai potensi mereka telah digarisbawahi oleh pernyataan dari agen Lukaku, Federico Pastorello.

Ketika Lukaku bergabung dengan Inter dari United pada Agustus 2019, itu terjadi di belakang tahun kedua yang mengecewakan di Old Trafford di mana dia mencetak 15 gol dalam 45 pertandingan—32 menjadi starter—dengan kecepatan satu gol setiap 201 menit.

Itu adalah gol paling sedikit yang dia capai dalam satu musim penuh sejak memantapkan dirinya di Liga Premier selama masa pinjaman di West Brom pada 2012-13. Lukaku dimiliki oleh Chelsea selama waktunya dengan Baggies. Dia melihat sedikit aksi untuk The Blues untuk pertama kalinya. Namun kariernya di Liga Premier telah menjadi lingkaran penuh tahun ini setelah dia kembali ke Stamford Bridge setelah dua tahun yang produktif bersama Inter di Italia.

Empat musim yang kuat di Everton diikuti oleh kampanye pertama dengan 27 gol bersama United, sebelum keberuntungan tim menukik tajam di bulan-bulan terakhir masa jabatan Jose Mourinho, dengan Ole Gunnar Solskjaer mengambil alih di pertengahan musim 2018-19.

Golnya di bawah Mourinho pada musim itu tercipta satu gol setiap 273 menit, meningkat menjadi satu gol setiap 151 menit setelah Solskjaer mengambil alih kendali Setan Merah.

Namun Pastorello mengatakan Lukaku masih membutuhkan jaminan bahwa dia adalah pusat dari rencana seorang manajer, dan dia menemukan itu di San Siro di bawah Conte, mantan bos Chelsea yang ingin mengontrak striker selama tugasnya di London barat.

“Dua tahun bekerja dengan Tuan Conte membantunya. Dia bisa mencetak gol ke kiri, kanan, kepala. Dia telah menyelesaikan dirinya sebagai striker yang bekerja dengan Tuan Conte. Dia juga memiliki kesempatan untuk meningkatkan dirinya secara pribadi,” kata Pastorello kepada Sky Sports News dikutip radarsports.id dari Livescore, Jumat (29/10/2021).

“Dia merasa diinginkan. Inilah yang tidak bisa dia rasakan di Manchester United. Itu terjadi,” ucapnya.

Selama dua tahun di Italia, Lukaku mencetak 64 gol dalam 95 pertandingan, satu gol setiap 121 menit. Dia memperbaiki penghitungan gol yang diharapkan dari 57,73 dan menciptakan 133 peluang, setelah mengukir hanya 82 dalam 96 pertandingan untuk United.

Menurut Pastorello, Thomas Tuchel menunjukkan keinginan yang kuat untuk menjadikan Lukaku sebagai aset berharga di Chelsea, membuat “pidato fantastis” yang meyakinkan striker Belgia bahwa mantra kedua di Stamford Bridge adalah langkah yang tepat.

“Dia memberinya perasaan bahwa dia benar-benar menginginkannya, bahwa dia adalah bagian terakhir yang sempurna dalam teka-teki,” kata Pastorello, mengingat kata-kata Tuchel kepada Lukaku sebelum transfer 97,5 juta pound sterling (sekitar Rp 1,9 triliun) yang dilaporkan.

“Sangat penting bagi seorang pemain untuk memutuskan masuk tim dengan pelatih yang benar-benar menginginkannya,” ujarnya.

Setelah membuat awal yang cepat di Chelsea, dengan empat gol dalam empat pertandingan pertamanya di semua kompetisi, Lukaku mendapati dirinya dalam tujuh gol yang mandul, dengan Tuchel mengatakan striker itu lelah secara mental. Dia juga saat ini cedera, tanpa indikasi yang jelas kapan dia akan kembali.

Terlepas dari kehebohan seputar penampilannya yang impresif di awal, gol Lukaku di musim ini untuk Chelsea kini rata-rata satu gol setiap 208 menit, meskipun ini baru tahap awal kampanye. Fakta bahwa Chelsea duduk di puncak Liga Premier telah mengurangi tekanan pada Lukaku untuk mencetak gol beruntun lainnya.

“Otak dan pikirannya sangat terfokus dengan Chelsea,” kata Pastorello. “Dia akan beristirahat sedikit, tetapi dia akan kembali dengan lebih banyak keinginan untuk memenangkan trofi,” ujarnya.

Lukaku telah melewatkan dua pertandingan terakhir Chelsea karena cedera ringan yang diderita dalam kemenangan Liga Champions pekan lalu atas Malmo. (Sandy AW)

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!