Manchester City 0 vs 0 Southampton: Drama Penalti Gagalkan Harapan Saints

MANCHESTER – Penonton yang berjumlah 52.698 orang menyaksikan Manchester City bermain imbang tanpa gol di Stadion Etihad, Sabtu (18/9/2021) malam WIB, setelah Southampton secara dramatis gagal mendapat penalti pada babak kedua dan Raheem Sterling melihat potensi gol akhir yang dianulir karena offside.

Bos City Pep Guardiola mendesak lebih banyak pendukung untuk menghadiri pertandingan Liga Premier, Sabtu, setelah 38.000 menyaksikan kemenangan tengah pekan atas RB Leipzig. Jumlah penonton kembali mendekati tingkat kapasitas—seperti saat melawan Norwich (51.437) dan Arsenal (52.276)—saat tuan rumah dibuat frustrasi oleh tim Southampton yang tangguh.

The Saints mengira mereka memiliki peluang untuk memecah kebuntuan setelah turun minum. Namun setelah memberikan penalti kepada tim tamu dan memberi Kyle Walker kartu merah karena melakukan kontak dengan Adam Armstrong, wasit Jonathan Moss membatalkan kedua keputusan tersebut saat berkonsultasi dengan monitor di pinggir lapangan.

Itu adalah penangguhan hukuman besar bagi City. Namun sang juara tidak dapat menemukan terobosan, dan setelah VAR menggagalkan Raheem Sterling sebagai pemenang akhir karena offside, poin dibagikan saat City mengakhiri pertandingan hanya dengan satu tembakan tepat sasaran.

Bos Southampton Ralph Hasenhuttl mempertanyakan apakah wasit Jonathan Moss seharusnya membatalkan keputusan penalti yang kontroversial dalam laga melawan City itu.

Kyle Walker bergegas kembali untuk menggagalkan peluang tembakan Adam Armstrong, dengan Moss menghadiahkan penalti dan membuat bek sayap City itu langsung mendapat kartu merah.

Sesuai aturan Liga Premier, VAR dapat digunakan untuk membatalkan keputusan subjektif jika kesalahan yang jelas dan nyata telah diidentifikasi, dan Hasenhuttl tersinggung dengan ini ketika menanyai Moss karena berubah pikiran.

“Kami merasa itu bukan keputusan yang salah, tetapi ketika wasit menganggap itu keputusan yang salah, dia harus mengesampingkannya. Dia melakukannya. Sangat disayangkan bagi kami, tetapi kami harus menerimanya,” kata Hasenhuttl dikutip radarsports.id dari Sky Sports.

“Jika kami ingin menang di sini, kami harus memiliki permainan yang sempurna dan hari yang sempurna. Saya pikir secara taktik kami memiliki pertandingan yang hampir sempurna. Namun kami membutuhkan sedikit keberuntungan untuk mendapatkan penalti seperti itu dan ini tidak terjadi,” ujarnya.

Dalam kutipan yang dimuat di situs Southampton, Hasenhuttl berpendapat bahwa Moss tidak memiliki keberanian untuk tetap pada keputusan awalnya. “Bagi saya itu bukan keputusan yang salah, tetapi saya pikir dia tidak cukup berani,” kata Hasenhuttl.

Setelah menonton pertandingan Soccer Saturday, Clinton Morrison mengatakan setelah itu bahwa dia tidak berpikir itu adalah kesalahan yang jelas.

“Kyle Walker menyilangkan kakinya di Armstrong,” kata Morrison. “Saya tidak berpikir VAR berpikir ada cukup kontak. Saya masih 50-50. Saya tidak berpikir itu adalah kesalahan yang jelas dan nyata. Walker mengeluh bahwa rekan setimnya tidak membuat sudut baginya untuk melakukan operan. Dia sepertinya tidak mengeluh tentang penalti,” tuturnya. (Sandy AW)

Statistik Opta
  • Manchester City hanya melakukan satu tembakan tepat sasaran di sepanjang pertandingan (melalui Phil Foden pada menit ke-90, jumlah terendah mereka dalam satu pertandingan Liga Premier sejak 8 Maret 2017 ketika mereka juga hanya berhasil satu kali, melawan Stoke City.
  • Southampton sekarang tanpa kemenangan dalam tujuh pertandingan terakhir mereka di Premier League (seri 4, kalah 3), masing-masing seri dari empat pertandingan terakhir berturut-turut, pertama kalinya mereka mengumpulkan empat hasil imbang di papan atas sejak Maret 2002.
  • Manchester City bermain imbang untuk pertama kalinya dalam 31 pertandingan Premier League (menang 25, kalah 5), sejak pertemuan 1-1 dengan West Brom di Etihad pada Desember 2020.
  • Southampton hanya mengamankan poin kedua mereka dalam 11 kunjungan terakhir mereka di Liga Inggris ke Manchester City (seri 2) dan mencatatkan tandang tanpa kebobolan pertama mereka ke Citizens di divisi tersebut sejak kemenangan 1-0 pada Mei 2003.
  • Pemain Southampton James Ward-Prowse membuat penampilan ke-100 berturut-turut di Liga Premier, hanya pemain lapangan kesembilan yang mencatat rekor tersebut (Frank Lampard teratas dengan 164).
  • Raheem Sterling menjadi pemain kesembilan yang mencapai 200 penampilan Premier League untuk Manchester City, dan hanya pemain Inggris kedua yang melakukannya, setelah Joe Hart (266).

Sumber: Sky Sports

Sandy AW

Editor in Chief