Manchester City 6 vs 1 Wycombe Wanderers: Pep Banggakan Kualitas Pemain Jebolan Akademi

MANCHESTER – Pep Guardiola menyatakan akademi Manchester City telah membina banyak pemain berbakat yang membantu tim utama. Sang manajer juga melabeli Adebayo Akinfenwa sebagai “legenda” setelah kemenangannya atas Wycombe Wanderers di Piala Carabao Inggris di Etihad Stadium.

Guardiola mengakui dalam persiapan untuk pertandingan Rabu (22/9/2021) dini hari WIB, tangannya terikat oleh sejumlah cedera pada pemain tim utama City. Dia memasukkan lima debutan untuk menghadapi tim League One Chairboys yang berperan dalam kemenangan 6-1.

Margin kemenangan disegel oleh tendangan melengkung sensasional Cole Palmer yang berusia 19 tahun dalam gol pertamanya untuk klub di penghujung pertandingan (88’). Namun bek kiri Josh Wilson-Esbrand juga menarik perhatian saat membuat assist untuk gol kedua City yang dicetak Riyad Mahrez (43’) sebelum turun minum pada malam yang menggembirakan bagi prospek muda klub.

“Saya benar-benar harus mengucapkan terima kasih kepada akademi,” kata Guardiola setelah pertandingan dikutip radarsports.id dari Sky Sports. “Mereka semua melakukan pekerjaan yang luar biasa,” tuturnya.

“Anda memiliki perasaan bahwa kami tidak hanya memiliki satu atau dua pemain potensial tetapi banyak dari mereka. Akademi memberi mereka nilai yang tepat untuk menjadi pemain profesional yang baik dan mereka memiliki bakat,” ujarnya.

“Kami memiliki perasaan bahwa kami dapat mengandalkan mereka. Kami melihatnya sedikit hari ini dan kami tahu betapa bagusnya mereka. Sebagai manajer tim utama, saya dapat menikmatinya, saya dapat menggunakannya,” katanya.

Akinfenwa Sang Legenda

Guardiola mungkin tidak tahu banyak tentang striker veteran berusia 39 tahun Akinfenwa sebelum persiapan untuk pertandingan Rabu dini hari WIB.

Namun, setelah nyaris meleset dari sebuah sundulan dan serangan yang biasanya hidup dari depan, dia tentu saja menyadari ancamannya datang penuh waktu. Sang pelatih mengatakan akan menggunakan pengalaman itu untuk membantu pemain mudanya berkembang—dengan tidak satu pun dari empat beknya lahir ketika Akinfenwa melakukan debut profesionalnya pada 2001.

“Mereka menghadapi legenda sepak bola Inggris, sangat senang bertemu dengannya,” kata Guardiola tentang Akinfenwa.

“Tidak mudah untuk melakukannya tetapi mereka melakukannya dengan sangat baik. Kami akan meninjau permainan dan menunjukkan kepada mereka bagaimana memecahkan masalah. Namun tidak ada satu pun penampilan yang buruk,” tuturnya.

De Bruyne Butuh Pramusim

Kevin De Bruyne mengambil ban kapten di awal keduanya musim ini dan bertahan selama 90 menit penuh saat dia melanjutkan pemulihannya dari cedera, seperti yang dilakukan Phil Foden, yang absen pada akhir Euro 2020 setelah tabrakan selama latihan Inggris.

Guardiola membidik bek Chelsea Antonio Rudiger atas kondisi pemain Belgia itu, meskipun bermain empat pertandingan untuk Belgia di Euro 2020. Sang pelatih mengatakan pemain berusia 30 tahun itu akan membutuhkan waktu lebih lama untuk kembali ke kebugaran penuh.

“Phil cedera selama dua bulan, tetapi Phil tidak membutuhkan banyak pertandingan untuk mendapatkan ritmenya,” kata Guardiola. “Dia hidup 24 jam sehari untuk bermain sepak bola dan fisiknya tajam,” tuturnya.

“Kevin (De Bruyne), tidak, dia membutuhkan pramusim yang tepat. Dia telah cedera sejak final Liga Champions dengan apa yang (Anthony) Rudiger lakukan, kemudian Kejuaraan Eropa dan tim nasional,” lanjutnya.

“Dia (De Bruyne) membutuhkan ritme, tetapi itulah mengapa sangat bagus dia mendapat 90 menit, mengetahui itu masih belum sempurna tetapi selangkah demi selangkah. Sekarang adalah saatnya untuk mengetahui bahwa Kevin mulai siap,” katanya. (Sandy AW)

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!