Manchester United vs Manchester City: Citizens Tak Akan Bermain Seperti Liverpool

Pep Guardiola mengaku Manchester City tidak memiliki kualitas untuk meniru kemenangan 5-0 Liverpool atas Manchester United ketika mereka menghadapi Setan Merah nanti malam (6/11/2021) di Stadion Old Trafford.

Liverpool mencatat margin kemenangan terbesar mereka melawan United dalam pertandingan bulan lalu berkat hat-trick Mohamed Salah dan gol dari Naby Keita dan Diogo Jota.

Itu juga menandai pertama kalinya United kalah dengan lima gol atau lebih tanpa mencetak gol sejak Februari 1955, ketika kalah 5-0 dari City.

United memiliki rekor bagus baru-baru ini melawan City, setelah tidak terkalahkan melawan mereka dalam empat pertemuan liga – rekor terbaik mereka sejak antara 2008 dan 2011 (enam pertandingan).

Empat kemenangan Ole Gunnar Solskjaer dari delapan pertemuan dengan Guardiola di semua kompetisi, sementara itu, adalah tingkat kemenangan terbaik dari manajer mana pun yang pernah menghadapi pelatih Catalan setidaknya lima kali (50 persen).

Guardiola diperkirakan memakai sistem 4-3-3 yang sama yang digunakan oleh Liverpool di Old Trafford dua minggu lalu, tetapi dia tidak berharap hasil skor tinggi yang sama melawan United, sejak kalah dari Liverpool, United beralih menggunakan pertahanan tiga bek. Kemudian beralih lagi dengan empat bek.

“Kami tidak bisa bermain seperti mereka. Kami tidak memiliki kualitas untuk bermain seperti bagaimana Liverpool bermain,” katanya kepada wartawan, Jumat. ”Sepak bola bukan copy-paste,” ucapnya.

“United membuat perubahan, beradaptasi melawan Tottenham dan itu berhasil. Namun melawan Atalanta, setelah cedera pada Raphael Varane mereka berubah menjadi empat bek. Mereka memakai lebih banyak striker karena mereka kalah. Saya tahu gaya United adalah ketika mereka kalah mereka memasang banyak striker dan ketika mereka menang mereka memakai pemain bertahan,” ujarnya.

Guardiola, yang timnya gagal mencetak gol dalam tiga dari 10 pertandingan Liga Premier musim ini, menambahkan: “Jika Anda ingin melakukan apa yang dilakukan Liverpool maka Jurgen Klopp harus datang ke sini dan kemudian (Sadio) Mane bisa datang dan Salah bisa datang… kami tidak bisa memainkan cara Liverpool bermain karena kami memiliki pemain yang berbeda, cara bermain yang berbeda. Saya pikir jika Anda melihat empat, lima, atau enam tahun terakhir di Liga Premier, permainan ketika Liverpool bermain melawan City, kami bermain secara berbeda.”

“Kami tidak akan melakukan hal yang sama seperti yang mereka lakukan. Itu tidak bijaksana. Kami akan mencoba cara kami bermain karena kami memiliki pemain yang sama sekali berbeda, kualitas dengan cara yang berbeda,” tuturnya.

“Mungkin saat ini, United akan bermain melawan Liverpool dengan cara yang berbeda, saya cukup yakin tentang itu, dan mungkin itu bukan hasil yang mereka dapatkan di Old Trafford, karena semua orang belajar,” ujarnya.

Manajer, kata dia, belajar dari pertandingan sebelumnya apa yang berhasil atau tidak, dan mencoba memperbaikinya. “Itu sebabnya kami tidak bisa melakukannya, itu normal,” ujar pelatih asal Catalan ini.

City mengalami kekalahan mengejutkan 2-0 di kandang dari Crystal Palace terakhir kali di Liga Premier, hasil yang membuat mereka tertinggal lima poin di belakang pemimpin Chelsea dengan 10 pertandingan dimainkan.

Juara bertahan Inggris telah kalah tiga kali dari empat pertandingan liga terakhir mereka dengan United, sebanyak di babak 16 besar, dan gagal mencetak gol dalam tiga pertemuan berturut-turut dengan mereka.

Guardiola mengakui pentingnya memetik hasil positif di wilayah musuh kali ini jika City ingin menghindari kekalahan lebih jauh dalam perburuan gelar.

“Kami akan mencoba untuk memenangkan pertandingan,” katanya. “Kami mencoba melakukannya dan setelah itu kami melihat apa yang terjadi,” ucapnya.

”Saya tidak memikirkan kalender, berapa poin kami di depan atau di belakang. Kami tahu kualitas para pesaing, kami tahu betapa sulitnya lawan kami. Kami hanya akan mencoba bermain,” ujar Guardiola. (sal)

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!