Maurizio Sarri: Jika Terus Seperti Ini, Lazio Tidak Akan Kalah

Maurizio Sarri memastikan tidak ada perdebatan tentang gol kedua Lazio dalam kemenangan 3-1 atas Inter di Serie A di Stadio Olimpico, Sabtu (16/10/2021) malam WIB.

“Saya melihat dari awal bahwa kami berada dalam pertandingan melawan tim yang bagus. Namun kami hanya tertinggal lewat penalti,” kata Sarri kepada DAZN dikutip radarsports.id dari Football Italia.

“Saya memberi tahu para pemain, jika kami terus seperti ini, kami tidak akan kalah. Saya benar, kami hanya membutuhkan momen itu untuk kembali ke pertandingan,” tuturnya.

Ivan Perisic membuka skor dengan penalti, disamakan oleh tendangan penalti Ciro Immobile, tetapi kontroversi muncul pada gol kedua.

Felipe Anderson menyelesaikan gol serangan balik saat Federico Dimarco terkapar di lapangan. Meskipun Inter menguasai bola ketika pemain berusia 23 tahun itu pertama kali menahan benturan dan melanjutkan permainan dengan tembakan tepat sasaran Lautaro Martinez.

“Tidak ada perdebatan. Dimarco jatuh dan Inter melakukan tembakan ke gawang. Jika ada yang harus mengeluarkannya dari permainan pada saat itu, itu adalah mereka, dan mereka tidak melakukannya. Ini situasi yang jelas, mereka melegitimasi permainan yang terus berlanjut,” ujarnya.

“Ada aturan yang sangat jelas, Anda hanya melihat keluhan ini di Italia. Di Eropa, di Liga Champions, itu tidak terjadi. Itu hanya di Italia,” katanya.

“Kami berjuang di babak pertama dengan lebar Inter. Jadi kami perlu memotong saluran itu dan mencegah umpan silang,” ucapnya.

Kartu Merah Luiz Felipe

Luiz Felipe dikeluarkan dari lapangan setelah peluit akhir karena “mengejek” Joaquin Correa, meskipun bek itu menangis dan berargumen bahwa dia baru saja bercanda dengan seorang teman baik.

“Dia mengatakan kepada saya bahwa wasit mengirimnya keluar. Namun dia hanya akan menyapa Correa, mengingat mereka adalah teman baik dan bermain bersama untuk waktu yang lama. Agaknya ada kesalahpahaman yang mengerikan,” katanya.

“Acerbi diberi larangan dua pertandingan karena ‘perilaku mengintimidasi’ tanpa mengangkat jari. Jadi saya tidak terlalu terkejut ini dianggap kartu merah… Felipe Anderson praktis diserang secara fisik setelah gol. Saya berharap untuk melihat kartu merah terbang kalau begitu…” ujarnya.

Cadangkan Luis Alberto

Sarri membuat kejutan dengan starting XI-nya, mencadangkan Luis Alberto demi Toma Basic di lini tengah.

“Kami perlu menemukan beberapa soliditas. Kami membutuhkan fondasi yang kuat dan kemudian kami dapat membangun kualitas di atasnya. Namun Basic membawa intensitas, dinamisme, dan fisik,” kata sang pelatih.

“Luis Alberto adalah pemain yang sangat penting bagi kami dan dia memberikan assist untuk gol ketiga ketika dia masuk dari bangku cadangan. Karakteristiknya, tetapi juga temperamennya, berarti dia terkadang menurunkan tingkat intensitasnya. Mempertimbangkan tes aerobik yang kami lakukan, dia mampu menjadi lebih intens secara konsisten melalui permainan,” tuturnya.

Keluhkan Agenda

Sarri mengeluh minggu ini bahwa sepak bola menjadi hanya tentang uang dan dia sangat marah dengan daftar pertandingan yang penuh sesak.

“Saya hanya ingin mengatakan bahwa semua hal yang pertama kali saya sukai tentang olahraga ini sudah tidak ada lagi saat ini. Jika Anda bermain setiap tiga hari dan mendapatkan waktu setengah jam untuk mempersiapkan permainan, Anda tidak punya waktu untuk bekerja dengan individu dan meningkatkan pemain,” ucapnya.

“Saya masih menyukai pekerjaan ini, tetapi sedikit kurang dari yang saya lakukan,” ujar mantan bankir yang memulai di divisi bawah itu. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief