Max Biaggi: Soal Rossi, Kami Tidak Menyapa Satu Sama Lain

Max Biaggi
Valentino Rossi dan Max Biaggi podium di Sirkuit Mugello 2005. (MotoGP)
0 Komentar

RADARSPORTSMax Biaggi berbicara di acara ‘Stasera c’è Cattelan‘ tentang berbagai hal yang terkait dengan MotoGP. Dia juga mengatakan soal hubungannya dengan Valentino Rossi.

Dalam wawancaranya, Max Biaggi melakukan perjalanan waktu di mana dia mengingat pertempurannya dengan Valentino Rossi di lintasan. Pertama-tama, dia berbicara tentang Pecco Bagnaia, juara MotoGP saat ini yang membuat Italia bangga, meskipun dia mengalami awal tahun yang pahit. Melanjutkan pembicaraannya, dia mengomentari sudut pandangnya dalam melawan ‘The Doctor‘.

“Pecco adalah juara dunia saat ini dengan Ducati, ia akan mempertahankan gelar ini dan saya melihat dia dalam kondisi baik,” kata Max Biaggi. “Dia masih menjadi favorit. Saya berharap Aprilia bisa bersaing untuk menjadi juara dengan Ducati, sampai akhir. Jepang, Yamaha, dan Honda, sedikit lebih kuat berjuang, tetapi akan baik-baik saja jika kita bisa memiliki derby sepenuhnya Italia,” katanya.

Baca Juga:Alex Marquez: Ducati Lebih Baik Dibandingkan HondaMarco Bezzecchi: Tanpa Valentino Rossi, Ini Tidak Mungkin Terjadi

“Mudah-mudahan Aprilia bisa bersaing untuk menjadi juara dengan Ducati” Dia membandingkan MotoGP saat ini dengan ketika dia berjuang di kelas utama melawan pembalap-pembalap yang sangat kompetitif: “Seperti sebelumnya, kita hidup dalam saat-saat persaingan sengit dan tentu saja itu epik, karena itu memberikan banyak bagi dirinya dan saya. Tetapi setelah selesai, kami masing-masing kembali ke peran kami. Kami tidak memiliki kehidupan sosial atau berbicara melalui telepon,” lanjut Biaggi mengenang masa lalunya sebagai saingan Valentino Rossi.

“Kita bisa bilang bahwa Vale tidak termasuk lima orang pertama yang memberikan ucapan selamat Natal,” katanya mengenai persaingan yang mereka miliki pada saat itu. “Tetapi juga tidak termasuk 50 orang pertama, tapi saya akan menempatkannya di sana jika perlu. Faktanya, kami bahkan tidak menyapa satu sama lain. Itu benar-benar sebuah persaingan. Tentu saja sudah berakhir, tapi sebenarnya kami adalah dua faksi yang berbeda. Satu melawan yang lain. Itu indah,” kenangnya. (*)

Sumber: Motosan

0 Komentar