Mbappe Merasa Takut Ketika Presiden PSG Tak Mau Membiarkannya Pergi Gratis

Pemain depan Paris Saint-Germain Kylian Mbappe memiliki hati yang siap untuk pindah musim panas ke Real Madrid. Namun dia selalu tahu dia bisa pergi secara gratis tahun depan. Itulah sebabnya dia mengatakan hal itu membuatnya takut ketika presiden klub Prancis mengatakan dia tidak akan pernah pergi.

Pemain internasional Prancis berusia 22 tahun, yang sudah secara luas dianggap sebagai salah satu pemain top dalam permainan, telah mengungkapkan bahwa sikap PSG terhadap situasinya di jendela transfer terakhir ini membuatnya tidak nyaman. Namun dia hanya menginginkan yang terbaik untuk semua pihak.

“Menakutkan ketika presiden Anda mengatakan ‘dia tidak akan pernah pergi dengan gratis’,” kata Mbappe kepada RMC Sport dikutip radarsports.id dari Marca, Selasa (5/10/2021).

“Ketika saya mendengar itu, saya menelan ludah dan berkata pada diri sendiri ‘jadi apa yang akan terjadi di sini?’,” tuturnya.

Itu adalah kisah transfer yang menyerap dunia sepak bola di hari-hari terakhir jendela musim panas dan memicu banyak perdebatan. Bahkan mengancam akan merusak sifat sistem transfer.

PSG Tidak Bergeming

Klub Paris ogah menjual Mbappe, bahkan dengan harga yang sangat tinggi dan meskipun kontraknya tinggal satu tahun lagi. Banyak yang mengira mereka mungkin lebih baik menguangkan, termasuk pemain itu sendiri.

“Saya meminta untuk pergi, karena dari saat saya tidak ingin memperpanjang (kontrak saya). Saya ingin klub memiliki biaya transfer untuk mencari pengganti yang berkualitas,” kata Mbappe.

“Ini adalah klub yang telah memberi saya banyak hal. Saya selalu bahagia, empat tahun yang saya habiskan di sini, dan saya masih bahagia. Saya mengumumkannya cukup awal … saya katakan, jika Anda tidak ingin saya pergi, saya akan tinggal,” ujarnya.

Penyerang muda itu juga ingin menjernihkan beberapa poin seputar cerita, bersikeras bahwa rumor dia menolak banyak tawaran dari PSG tidak benar, seperti pernyataan klub bahwa dia menyatakan keinginannya untuk pergi di akhir jendela.

“Orang-orang mengatakan bahwa saya menolak enam atau tujuh tawaran perpanjangan, bahwa saya tidak ingin berbicara dengan (direktur olahraga) Leonardo, ini sama sekali tidak benar. Mereka mengatakan kepada saya ‘Kylian sekarang Anda berbicara dengan presiden’,” tutur Mbappe.

“Secara pribadi, saya tidak menghargai kenyataan bahwa mereka mengatakan saya datang (dengan berita dia ingin pergi) pada minggu terakhir Agustus. Saya mengatakan pada akhir Juli bahwa saya ingin pergi,” ucapnya.

Jembatan yang Terbakar

Jika ada keraguan tentang masa depan Mbappe yang menjauh dari Paris, tampaknya semua jembatan telah terbakar sekarang. Pemain merasa dia mencoba untuk melakukan segalanya dengan catatan tetapi telah dibohongi dan diintimidasi sebagai tanggapan.

Apa pun yang dipikirkan presiden PSG Nasser Al-Khelaifi, sulit untuk melihat bagaimana mereka bisa menghentikannya pergi atau bahkan meyakinkannya untuk tetap tinggal sekarang. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief