Milan 1 vs 1 Porto: Prioritas Rossoneri Lawan Inter

MILAN – Stefano Pioli ingin mengambil hal positif dari penampilan AC Milan di babak kedua melawan Porto menjelang pertandingan besar Derby della Madonnina akhir pekan ini melawan Inter.

Rossoneri mengakhiri rekor lima kekalahan beruntun di Liga Champions dengan hasil imbang 1-1 melawan pemuncak klasemen Liga Primeira Porto di San Siro, Kamis (4/11/2021) dini hari WIB.

Satu-satunya poin Grup B setelah empat pertandingan semuanya mengakhiri harapan Diavolo untuk lolos ke 16 besar. Karena mereka harus memenangkan kedua pertandingan tersisa dan berharap hasil lain berjalan sesuai keinginannya.

Pasukan Pioli tertinggal oleh gol Luis Diaz saat pertandingan baru berlangsung lima menit dan dua detik—gol tercepat kedua yang membobol mereka di kandang sendiri di Liga Champions.

Porto terlihat jauh lebih tajam dan seharusnya bisa menggandakan keunggulannya ketika sundulan Evanilson membentur mistar gawang. Namun Milan mendapatkan satu poin melalui gol bunuh diri lucu Chancel Mbemba.

Meskipun berada di posisi terbawah grup, Pioli tetap optimis dengan timnya terbang tinggi di Serie A menjelang pertarungan dengan rival dan juara bertahan Inter.

“Tanda-tandanya positif bagi kami, bahkan jika tim kecewa,” katanya kepada Amazon Prime dikutip radarsports.id dari Livescore. “Kami ingin menemukan kemenangan pertama kami di Liga Champions,” tuturnya.

“Memang benar tekanan mereka kuat di babak pertama. Di babak kedua kami tampil lebih baik. Kami bergerak lebih baik dan intensitas tekanan mereka turun,” ujarnya.

“Jelas bahwa kebobolan gol seperti yang kami lakukan memengaruhi cara bermain kami. Saya tidak bisa mengatakan banyak tentang babak kedua, terutama dalam hal agresi kami,” ucapnya.

“Porto adalah tim kuat, yang tahun lalu menyingkirkan Juventus. Level di kompetisi ini sangat tinggi. Untuk menang di Liga Champions, Anda harus pantas mendapatkannya,” katanya.

“Pertandingan berikutnya akan sama sulitnya. Inter pantas memenangkan kejuaraan dan tetap menjadi favorit untuk mempertahankan gelar,” tuturnya.

“Kami harus memainkan pertandingan tingkat tinggi. Namun kami memiliki kesempatan untuk melakukannya dengan baik,” ujarnya.

Milan hanya memenangkan satu dari 11 pertandingan terakhir mereka di Liga Champions. Sedangkan Porto kini hanya kalah satu dari sembilan di babak penyisihan grup.

Tim asal Portugal itu memiliki selisih tiga hari antara kemenangan 4-1 mereka melawan Boavista dan pertandingan di San Siro, dibandingkan dengan beberapa hari libur untuk Milan menyusul kemenangan mereka di Roma.

Itu juga terjadi sebelum pertandingan terbalik bulan lalu, yang dimenangkan Porto 1-0.

“Mereka bermain sehari sebelum kami dua kali berturut-turut,” kata Pioli. “Jika Anda memiliki tujuh atau delapan hari untuk pulih, itu tidak membuat perbedaan,” tuturnya.

“Namun jika Anda memiliki tiga, bukan empat dalam periode di mana Anda bermain tujuh kali dalam 21 hari, itu bisa membuat perbedaan,” ucapnya.

Pengalaman Itu Penting

Olivier Giroud dipilih di depan Zlatan Ibrahimovic di posisi teratas untuk Milan tetapi tidak dapat menemukan jalan keluar karena rekor tanpa golnya dalam kompetisi berlangsung hingga 326 menit.

Dia usia 35 tahun, Giroud adalah anggota tertua dari line-up Milan dan merasa kurangnya pengalaman mungkin telah merugikan timnya di Eropa musim ini.

“Kami adalah tim muda tetapi saya tidak ingin membuat alasan,” katanya kepada Canal+. “Kami juga membutuhkan sedikit lebih banyak keberuntungan. Kami telah memainkan beberapa pertandingan bagus di grup,” tuturnya.

“Sulit melawan tim yang terbiasa dengan sepak bola Liga Champions seperti Porto atau Atletico. Pengalaman itu penting,” ujarnya.

“Sekarang kami menghadapi derbi melawan Inter dan kami akan berusaha untuk kembali dengan energi dan keinginan yang sama untuk pertandingan itu,” ucapnya. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief