Newcastle United 0 vs 3 Chelsea: Tuchel Senang Sepakan James seperti Kuda

NEWCASTLE – Thomas Tuchel mengatakan dia tidak akan merayakan saingan gelar Liga Premier Chelsea tergelincir, meskipun timnya membuka celah tiga poin di puncak klasemen.

The Blues unggul tiga poin lebih jauh di puncak pada hari ketika Liverpool ditahan 2-2 oleh Brighton & Hove Albion dan Manchester City kalah 2-0 di kandang dari Crystal Palace.

Tanpa striker Romelu Lukaku dan Timo Werner yang cedera, Chelsea kekurangan keunggulan di sepertiga akhir lapangan sebelum bek sayap Reece James membuka skor pada menit ke-65.

James menambahi gol kedua dan Jorginho melengkapi skor untuk sang pemuncak klasemen selama 16 menit di St James’ Park saat Chelsea meraih enam kemenangan berturut-turut di semua kompetisi.

Namun alih-alih menikmati keunggulan tiga poin Chelsea atas Liverpool dan keunggulan lima poin atas juara bertahan City, Tuchel berniat untuk hanya fokus pada kinerja timnya sendiri.

“Ini bukan momen di mana kami merayakan hasil di lapangan lain,” katanya dikutip radarsports.id dari Livescore. “Masih terlalu dini dan kami ingin fokus pada diri kami sendiri,” tuturnya.

“Apa yang terjadi akan datang. Jalan masih panjang dan jika Anda berpikir saya lebih bahagia sekarang, ini tidak benar,” ujarnya.

“Kami harus tetap membumi. Saya senang dengan upaya tim hari ini, tetapi kami tidak merayakan hasil tim lain,” ucapnya.

“Anda bisa kalah di liga ini setiap pertandingan kapan saja. Jadi kami fokus pada kami dan terus berjalan. Mari kita lihat ke mana arahnya, tetapi itu (gelar) masih jauh,” katanya.

James seperti Kuda

James melakukan apa yang tidak bisa dilakukan oleh serangan bertabur bintang Chelsea dengan menemukan jalan melewati pertahanan Newcastle. Sang bek menambah jumlah golnya menjadi empat untuk musim ini.

Pemain internasional Inggris juga memiliki tiga assist, dengan tujuh keterlibatan gol langsungnya lebih banyak daripada pemain Chelsea lainnya musim ini.

Tuchel senang dengan kerja bek sayapnya, dengan Ben Chilwell beroperasi di sisi lain. Namun sang pelatih merasa pemain menyerangnya juga pantas mendapat pujian atas peran mereka dalam mencetak gol.

“Reece diizinkan masuk, itu tidak masalah,” kata Tuchel ketika ditanya tentang peran bek sayapnya.

“Semua ruang yang ingin kami serang. Kami memiliki semua pemain di ruang yang kami inginkan untuk menjadi berbahaya,” tuturnya.

“Jadi jika ada winger yang menunggu melebar, bek sayap diperbolehkan menyerang setengah ruang,” ucapnya.

“Saya pikir setiap tim melakukan ini dalam sistem ini. Kami membutuhkan bek sayap untuk tiba di kotak kami untuk meningkatkan peluang mencetak gol dan menciptakan peluang gol,” ujarnya.

“Gol pertama, dribel brilian dari Callum (Hudson-Odoi) di sisi kiri,” katanya.

“Ruben (Loftus-Cheek) tiba, Kai (Havertz) ada di dalam kotak, dan inilah yang diperlukan pada akhirnya untuk mendapatkan rebound dan peluang untuk mencetak gol. Reece memanfaatkannya dengan brilian,” tuturnya.

“Ini adalah permainan yang kompleks dan saya tidak berpikir Reece bisa mencetak gol jika Callum melakukan dribbling dan Chilly membuka ruang,” ucapnya.

“Kami memiliki ruang menyerang Kai dan kemudian Ruben. Inilah mengapa terkadang striker kami mengorbankan ruang. Kami tidak perlu latihan menembak dengan Reece. Dia menembak seperti kuda,” tuturnya.

Newcastle tidak pernah menang setelah 10 pertandingan liga untuk ketiga kalinya dalam sejarah mereka, setelah sebelumnya melakukannya pada 1989-90 dan 2018-19.

Kecewa karena Runtuh

Graeme Jones, yang bertanggung jawab sementara untuk game kedua saat klub mencari pengganti permanen Steve Bruce, kecewa dengan cara timnya runtuh.

“Selama 65 menit kami benar dalam permainan,” katanya kepada BBC Sport. “Kami memiliki sedikit momentum tepat sebelum gol pertama mereka dan secara umum saya sangat senang,” tuturnya.

“Anda harus ingat bahwa kami menghadapi pemenang Liga Champions dan pemimpin Liga Premier saat ini,” ujarnya.

“Kami kompetitif dalam permainan dengan cara kami melakukannya. Itu berhasil sampai titik itu. Begitu gol pertama masuk, saat itulah kekecewaan datang,” katanya.

“Cara reaksinya. Tiga gol dalam 16 menit mengecewakan karena permainan tidak pernah terbuka lebar,” tuturnya. (Sandy AW)

Fakta Opta
  • Reece James terlibat dalam lebih banyak gol di semua kompetisi daripada pemain Chelsea lainnya musim ini (tujuh: empat gol, tiga assist).
  • Gelandang Chelsea Jorginho menjadi pemain pertama dalam sejarah Liga Inggris yang mencetak 10 gol berturut-turut dalam kompetisi yang berasal dari titik penalti.
  • Berkat dua gol James, Chelsea telah mencetak lebih banyak gol melalui pemain Inggris daripada tim mana pun di Liga Inggris musim ini (13).
  • Newcastle United tanpa kemenangan setelah 10 pertandingan liga untuk ketiga kalinya dalam sejarah mereka, sebelumnya melakukannya pada 1898-9 dan 2018-19.
  • Dalam sejarah papan atas Inggris, hanya Chelsea sendiri (dua di 2004-05) yang kebobolan lebih sedikit gol setelah 10 pertandingan liga daripada tiga yang membuat mereka kebobolan musim ini.

Sumber: Livescore

Sandy AW

Editor in Chief