Newcastle United Lebih Memilih Antonio Conte Ketimbang Steve Bruce

Fans dan manajemen baru Newcastle United tengah dihinggapi kebahagiaan. Mereka bermimpi tinggi: The Magpies, yang baru dibeli Public Investment Fund (PIF) milik kerajaan Arab Saudi, bisa menjadi klub raksasa Eropa.

Untuk menjadi klub raksasa Eropa, Newcastle akan berbenah. Mantan pelatih Juventus dan Inter Milan, Antonio Conte dikaitkan dengan kepindahan ke Newcastle musim depan. Para penggemar The Magpies memimpikan kemungkinan kedatangan Conte. Mereka merindukan kejayaan The Magpies yang dulu.

La Gazzetta dello Sport melaporkan, seperti dikutip radarsports.id dari Football Italia, pemilik baru Newcastle sangat ambisius. Mereka ingin membawa Antonio Conte ke klub secepatnya dan siap untuk mengajukan penawaran, karena perpisahan Steve Bruce tampaknya sudah dekat.

Ambisi pemilik baru sendiri cocok dengan Conte. Jika ada satu hal yang dipedulikan Antonio Conte, itu adalah kemenangan. Dia begitu terobsesi dengan mengangkat piala sehingga dia bahkan menyebut putrinya ’Vittoria’, kemenangan dalam bahasa Inggris.

Fans Juventus, Inter dan Chelsea sangat mengetahui hal ini. Conte membawa Juventus Scudetto pertama pasca kasus Calciopoli ke Turin setelah dua kali berturut-turut finis di urutan ke-7. Dia melakukan hal yang sama dalam dua musim berikutnya sebelum meninggalkan Juve karena berselisih dengan dewan terkait strategi transfer mereka.

Musim lalu, Conte mengakhiri dominasi Juventus. Mantan gelandang Juventus itu meraih Scudetto pertama bagi Inter dalam 11 tahun. Sebelumnya, ia merebut Liga Premier dan Piala FA dalam dua musim bersama Chelsea.

Conte juga berhasil memimpin Italia ke perempat final UEFA Euro 2016 dan kalah adu penalti melawan Jerman.

Singkatnya, jika ada pelatih yang bisa membawa mentalitas pemenang dan memberikan gelar dalam jangka pendek, tidak ada yang seperti Conte.

Pemilik baru Newcastle juga mengetahuinya dan bukan kebetulan pria Italia itu dikaitkan dengan pekerjaan di St James’ Park.

Memiliki pelatih seperti Conte memang skenario yang sempurna. Bagi pemilik baru Newcastle, tuntutan gaji yang besar tidak akan menjadi masalah, tapi pemilik Newcastle dan dewan klub harus tahu Conte hanya tertarik pada klub yang jelas misinya.

Conte menolak pindah ke Spurs musim panas ini dan menjelaskan itu bukan karena uang, tetapi dia tidak yakin tentang proyek tersebut.

“Secara umum, saya menyukai tantangan dan saya menerima banyak tantangan selama karier saya,” kata Conte kepada La Gazzetta dello Sport pada bulan Juni.

“Bahkan klub top yang saya latih tidak pernah menjadi favorit ketika saya tiba. Namun, jika ada sesuatu yang tidak meyakinkan saya, saya memilih untuk berkata tidak terlepas dari bahwa klub itu banyak uangnya. Ini ada hubungannya dengan visi, kejujuran, dan prinsip saya,” ujarnya.

Conte menginginkan klub yang terstruktur dengan baik dan  anggaran transfer yang konsisten. Ini adalah salah satu alasan mengapa dia pertama kali keluar dari Juventus dan kemudian Inter.

Namun, harapan Conte dalam hal transfer sangat, sangat tinggi. Dia memiliki ide yang jelas, tetapi dia menginginkan klub yang mampu menyamai ambisinya. Jika itu tidak terjadi, dia pergi atau dia tidak menerima tawaran itu sejak awal.

Satu-satunya pertanyaan kemudian adalah: berapa banyak yang akan diinvestasikan Newcastle selama 2-3 tahun ke depan? Pemain seperti apa yang akan mereka tarik? Tentu saja, akan lebih mudah untuk membujuk nama-nama besar untuk pindah dengan pelatih seperti Conte.

Bisakah Newcastle berharap untuk merekrut Conte? Ya, mimpi tidak membutuhkan biaya. Sekarang mereka memiliki uang dan ambisi untuk membayangkan masa depan yang cerah, tetapi apakah mereka akan dapat mengamankan tanda tangannya atau tidak adalah cerita yang sama sekali berbeda dan, mungkin, itu bahkan tidak sepenuhnya bergantung pada mereka. (sal)

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!