Paris Saint-Germain 3 vs 2 RB Leipzig: Konser Messi-Mbappe

PARIS – Lionel Messi mencetak dua gol dalam waktu tujuh menit saat Paris Saint-Germain meraih kemenangan 3-2 atas RB Leipzig dalam pertempuran Liga Champions yang mendebarkan, Rabu (20/10/2021) dini hari WIB.

Kylian Mbappe telah membawa PSG memimpin pada menit kesembilan. Namun Andre Silva berhasil menyamakan kedudukan pada menit ke-28 yang mendorong tim Jerman lebih percaya diri.

Tanpa Neymar yang cedera, tim Mauricio Pochettino tampaknya akan dihukum ketika Nordi Mukiele mencetak gol kedua Leipzig untuk membawa mereka unggul pada menit ke-57 di Parc des Princes.

Namun, Messi menghancurkan harapan Leipzig untuk memenangkan Liga Champions pertama musim ini dengan penyelesaian yang agak kebetulan (67), sebelum mantan superstar Barcelona itu mencetak gol kemenangan dari titik penalti (74).

Mbappe mengeksekusi tendangan penalti kedua yang melambung di atas mistar pada menit ke-90+4. Meskipun begitu, Les Parisiens tetap naik ke puncak Grup A dengan mengoleksi tujuh poin dari tiga pertandingan.

Sedang Dibangun
SELEBRASI. Bintang Paris Saint-Germain Kylian Mbappe mencetak gol pada menit kesembilan dalam laga melawan RB Leipzig di Liga Champions di Parc des Princes, Rabu (20/10/2021) dini hari WIB. FOTO: Twitter Paris Saint-Germain

Pelatih kepala Paris Saint-Germain Mauricio Pochettino mengatakan timnya yang sedang dibangun dapat mengandalkan bakat individu Messi dan Mbappe setelah keduanya menjadi bintang dalam kemenangan atas RB Leipzig.

“Butuh waktu, kami adalah tim yang sedang dibangun,” kata Pochettino saat konferensi pers dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Kami memiliki penguasaan bola. Namun kami lebih memilih untuk memilikinya lebih tinggi di lapangan. Namun saya juga telah melihat hal-hal baik saat menyerang, yang meningkat, dan yang akan bekerja lebih baik dari waktu ke waktu,” tuturnya.

“Messi dan Mbappe? Sulit untuk menemukan solusi kolektif, di sinilah kami dapat mengandalkan pemain seperti mereka. Bakat mudah ditemukan, tidak ada waktu bagi otomatisme ini untuk kembali dengan lebih mudah,” ujarnya.

Messi menjadi pemain keempat yang mencetak gol dalam dua pertandingan kandang pertama mereka di Liga Champions untuk PSG setelah Neymar (2017), Alex (2012) dan George Weah (1994). Sementara dia kini telah mencetak 19 gol dalam 18 pertandingan melawan tim Jerman di kompetisi tersebut.

Mbappe, yang genap berusia 23 tahun hingga Desember nanti, telah mencetak 28 gol Liga Champions—itu adalah yang terbanyak oleh pemain mana pun di kompetisi sebelum ulang tahun ke-23, di depan Messi (25).

Pochettino menambahkan bahwa meskipun memanfaatkan kualitas peraih enam kali Ballon d’Or Messi dan Mbappe saat istirahat efektif, dia masih ingin mendominasi permainan lebih banyak di area lawan tetapi membutuhkan lebih banyak waktu.

“Kualitas Kylian sempurna untuk bermain dalam transisi,” katanya kepada RMC Sport. “Ketika Anda memiliki Leo, dengan kualitas umpannya, (Achraf) Hakimi dan [Nuno] Mendes di sisi yang mampu menyerang ruang … Anda bisa bermain seperti itu. Namun kami juga bisa maju dalam permainan posisi, tetapi itu butuh waktu,” katanya.

Banyak Memutar Bola

PSG, yang juga kehilangan Neymar karena cedera, memiliki 72 persen penguasaan bola di babak pertama. Pochettino mengatakan timnya terlalu banyak memutar bola.

Leipzig mungkin telah memanfaatkan lebih banyak dengan Andre Silva, yang menyamakan kedudukan pada menit ke-28, juga membentur mistar gawang. Sementara Christopher Nkunku nyaris mencetak gol pada beberapa kesempatan sebelum Nordi Mukiele membawa tim tamu Jerman unggul di Paris.

“Kami harus memperbaiki banyak hal. Kami kehilangan terlalu banyak bola di babak pertama di bawah tekanan dari Leipzig, gelandang kami turun,” ujar Pochettino.

Pochettino menyebut lini tengah mengalami kesulitan terhubung dengan lini serang. “Di masa-masa sulit, kami kebobolan dua gol dalam serangan balik di mana kami memiliki keunggulan jumlah, kami harus meningkat,” tuturnya.

“Namun kami memiliki kepuasan karena telah menunjukkan karakter untuk bangkit dari 2-1,” ucapnya.

PSG hanya kalah empat kali dalam 44 pertandingan kandang di fase grup Liga Champions (menang 34, seri 6), memenangkan semua enam pertandingan mereka melawan tim Jerman (Bayern Munchen empat kali dan Leipzig dua kali). (Sandy AW)

Fakta Opta
  • Leipzig kalah lima kali dari enam pertandingan tandang Liga Champions sejak awal musim lalu (menang 1), dengan enam pertandingan itu menghasilkan 29 gol dengan rata-rata 4,8 gol per pertandingan.
  • Jesse Marsch telah memimpin 15 pertandingan Liga Champions hingga saat ini dan belum pernah melihat salah satu timnya mencatatkan clean sheet. Pelatih asal Amerika Serikat itu memimpin lebih banyak pertandingan dengan timnya kebobolan 100 persen di antaranya daripada manajer mana pun dalam sejarah kompetisi (15/15).
  • Mbappe, yang genap berusia 23 tahun hingga Desember, telah mencetak 28 gol di Liga Champions. Terbanyak oleh pemain mana pun di kompetisi sebelum ulang tahun ke-23, di depan Messi (25).
  • Sejak membuat penampilan Liga Champions pertamanya untuk Leipzig pada Februari 2020, Angelino telah memberikan tujuh assist dalam 13 pertandingan. Satu-satunya pemain yang memberikan lebih banyak assist dalam kompetisi kali ini adalah Joshua Kimmich (8).
  • Lima pemain Prancis memulai pertandingan ini, dengan penampilan lebih banyak untuk RB Leipzig (tiga) daripada PSG (dua).

Sumber: Livescore

Sandy AW

Editor in Chief