Paris Saint-Germain vs Manchester City: Pep Tak Tahu Cara Hentikan Messi, Neymar dan Mbappe

PARIS – Pep Guardiola berterus terang bahwa dia tidak memiliki rencana utama untuk menahan Lionel Messi, Neymar dan Kylian Mbappe ketika Manchester City bertemu Paris Saint-Germain di Grup A Liga Champions di Parc des Princes, Rabu (29/9/2021) pukul 02.00 WIB.

Dengan asumsi Messi fit untuk tampil, pertandingan ini akan menjadi pertama kalinya dia melawan mantan bosnya Guardiola sejak pemenang Ballon d’Or enam kali itu meninggalkan Barcelona pada Agustus.

Meskipun Messi diberikan debutnya di Barca oleh Frank Rijkaard, di bawah Guardiola dia benar-benar memantapkan dirinya di antara yang terbaik di dunia.

Dia tampil 47 kali untuk Guardiola di Liga Champions, 18 kali lebih banyak dari pelatih lainnya, dan mencetak 43 gol dengan rata-rata satu gol setiap 92 menit—di antara manajer yang dia mainkan lebih dari dua pertandingan dalam kompetisi, dia hanya mencetak gol dengan frekuensi yang lebih besar di bawah Tata Martino (79 menit per gol, tujuh pertandingan).

Tentu saja, ini bukan pertama kalinya Messi menghadapi tim Guardiola—dia membanggakan rekor impresif enam gol dalam empat pertandingan melawan mantan mentornya, termasuk hat-trick ketika Barca mengalahkan City 4-0 pada Oktober 2016 lalu.

“Pemain tipe ini berbicara untuk dirinya sendiri di lapangan,” kata Guardiola tentang Messi pada konferensi pers Senin dikutip radarsports.id dari livescore. “Saya tidak perlu menambahkan apa-apa lagi,” tuturnya.

Guardiola mengaku beruntung melihat Messi dalam usia 15 atau 16 tahun. “Saya tidak tahu berapa tahun sejak dia menjadi profesional,” ucapnya.

“Dia berbicara untuk dirinya sendiri. Saya tidak perlu berbicara tentang dia. Apa yang dia lakukan dalam kariernya lebih dari luar biasa dan mudah-mudahan besok dia bisa bermain untuk kebaikan permainan,” ujarnya.

Guardiola menyebut Messi meninggalkan Barca adalah kejutan bagi semua orang. Namun itu terjadi dan semua orang menerimanya. “Dulu atau bahkan beberapa tahun yang lalu Anda tidak dapat membayangkannya. Namun Anda tidak pernah tahu apa yang terjadi. Saya cukup yakin dia akan bahagia di Paris,” tuturnya.

Messi Tahu Caranya

Messi memulai dengan lambat di Prancis, dengan kedatangan yang terlambat karena Copa America menunda debutnya dan kemudian jeda internasional pertama musim ini mengganggu periode adaptasinya. Dia juga melewatkan kemenangan atas Montpellier karena cedera lutut ringan.

Karena itu, dia hanya bermain tiga kali untuk PSG dan belum mencetak gol. Namun Guardiola tahu betul apa yang mampu dilakukan Messi. Dia percaya bahwa tiga pemain depan Mauricio Pochettino memiliki bakat untuk berada di atas sana dengan serangan terbaik yang pernah dia hadapi.

“Ya, mereka memiliki kualitas,” kata Guardiola ketika ditanya apakah lini depan PSG dapat menantang serangan Liverpool di bawah Jurgen Klopp yang memenangkan Liga Premier dan mengalahkan pasukan “MSN” yang terkenal dari Luis Enrique.

Guardiola menyatakan PSG dan Liverpool memiliki pemain luar biasa di depan dan organisasi yang bagus. “Saya pikir manajer dari PSG bisa melakukannya. Para pemain yang mereka miliki di depan adalah level dari tim sebelumnya yang saya sebutkan, tentu saja mereka bisa melakukannya,” tuturnya.

“Sepak bola membutuhkan waktu. Biasanya orang-orang sepak bola tidak memberikannya kepada kami. Namun tentu saja kualitas para pemain,” ucapnya.

Menurut Guardiola, selama bertahun-tahun PSG selalu memiliki pemain top dan dipimpin oleh manajer top. Itulah sebabnya tim Prancis itu selalu berada di tempat teratas di kompetisi liga, piala dan elite Eropa.

Pelatih asal Spanyol itu menyadari laga melawan PSG akan sulit. “Mungkin yang paling sulit. Namun pada saat yang sama kami mencoba melakukan permainan kami dengan mengetahui seberapa bagus mereka secara individu dan kolektif,” tuturnya.

Bagaimana Menghentikan MNM?

Ditekan pada apakah dia memiliki ide tentang bagaimana menghentikan Messi, Neymar dan Mbappe (MNM), Guardiola berkata dengan tawa pasrah. “Saya tidak tahu. Dengan jumlah kualitas ini saya tidak tahu apa yang harus kami lakukan untuk menghentikan mereka,” ujarnya.

“Jujur, mereka sangat bagus. Jumlah talenta ini sama sekali harus dikendalikan, sangat sulit. Kami mencoba bertahan dengan baik ketika kami tidak memiliki bola dan mencoba membiarkan mereka berlari ketika kami memiliki bola,” katanya.

“Mereka pemain yang luar biasa, semua orang tahu itu. Secara individu mereka sangat bagus, mereka bisa bergabung dan terhubung satu sama lain,” ujarnya.

“Tiga pemain di depan mereka bisa melakukan apapun yang mereka mau, bermain melebar, sempit, satu kanan dan satu kiri, mereka bisa berkombinasi dengan baik dan punya kualitas,” ucapnya.

“Bakat tidak bisa dihentikan—kami harus melakukannya sebagai sebuah tim. Secara individu kami tidak bisa menekan satu pemain untuk menyelesaikan keterampilan dan bakat yang mereka miliki,” tuturnya.

“Kami harus kompak, bersama-sama dan saling membantu, tahu kita akan menderita dan kesakitan, dan bagaimana Anda menangani rasa sakit di saat-saat ini… Anda harus bisa menderita selama 90 menit,” katanya. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief