Pedri Akan Selalu Berterima Kasih kepada Koeman

Pedri berterima kasih kepada Ronald Koeman karena memberinya terobosan di Camp Nou dan mengatakan dia akan selalu berterima kasih kepada mantan pelatih kepala Barcelona itu.

Barca mengonfirmasi kepergian Koeman pada Kamis (28/10/2021) tak lama setelah kekalahan 1-0 dari Rayo Vallecano yang membuat mereka berada di urutan kesembilan di LaLiga dengan 10 pertandingan dimainkan.

Pelatih asal Belanda itu hanya bertahan selama 14 bulan dalam pekerjaan itu setelah menggantikan Quique Setien pada Agustus 2020, selama waktu itu dia hanya memenangkan 58,21 persen dari 67 pertandingannya sebagai pelatih.

Koeman lebih sukses dalam hal membina pemain muda ke tim utama, meskipun, dengan Ronald Araujo, Oscar Mingueza dan Pedri menerobos musim lalu.

Dan dengan masalah keuangan Barca yang terdokumentasi dengan baik, Koeman memanfaatkan istilah akademi lebih lanjut dengan memberi kesempatan kepada Alejandro Balde, Gavi, Nico Gonzalez dan Yusuf Demir.

Tak satu pun dari pemain tersebut memiliki dampak sebesar Pedri, yang membuat penampilan keempat terbanyak di bawah Koeman (56 pertandingan), meskipun musim ini mengalami masalah cedera.

Performa Pedri musim lalu membuatnya dihargai dengan panggilan ke skuad Spanyol menjelang Euro 2020, di mana dia memulai semua enam pertandingan negaranya dalam perjalanan mereka ke semifinal.

Setelah 12 bulan yang tak terlupakan untuk klub dan negaranya, pemain berusia 18 tahun ini secara pribadi berterima kasih kepada Koeman karena telah memberinya kesempatan untuk bersinar.

“Saya minta maaf hal-hal tidak berubah seperti yang kita inginkan, tuan,” tulisnya di akun Instagram pribadinya, Kamis (28/10/2021), dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Saya akan selalu berterima kasih kepadanya untuk semua yang telah dia lakukan untuk saya: karena memberi saya kepercayaannya sejak saat pertama dan untuk kesempatan memenuhi impian saya di Barcelona,” tutur pemain bernama lengkap Pedro Gonzalez Lopez itu.

“Saya berharap yang terbaik untuk Anda baik secara pribadi maupun profesional,” katanya.

Doa Busquets

Sergio Busquets adalah yang paling sering dimainkan selama masa Koeman, dengan total 63 kali tampil—satu lebih banyak dari Frenkie de Jong—dengan 56 di antaranya menjadi starter.

Gelandang berpengalaman itu juga memberikan penghormatan kepada bosnya yang pergi di media sosial pada Kamis. “Terima kasih untuk semuanya, tuan. Semoga sukses di masa depan,” ujarnya.

Persentase kemenangan Koeman adalah yang terendah dari semua pelatih yang menangani Barca sejak Pep Guardiola pergi pada 2012, terendah berikutnya adalah Setien (64 persen).

Pelatih berusia 58 tahun itu juga satu-satunya bos Barca yang rata-rata kurang dari dua poin per game (PPG) di LaLiga (1,96 PPG), sekali lagi dengan nyaman di belakang yang terburuk berikutnya di Setien (2,21 PPG).

Barca mengumumkan pada Kamis bahwa Sergi Barjuan akan mengambil alih tugas sementara saat pengganti permanen untuk Koeman—diharapkan Xavi—ditemukan. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief