Pelatih Legendaris Sacchi Ceritakan Kejayaannya di Milan

Mantan pelatih AC Milan Arrigo Sacchi mengatakan Liga Premier Inggris memiliki pelatih terbaik di dunia dan mengklaim idenya tidak pernah diterima di Italia.

Mantan pelatih berbicara dengan mantan bek Liverpool Jamie Carragher untuk mempromosikan buku barunya, “The Immortals” dan membahas beberapa topik dalam sebuah wawancara dengan Telegraph.

Sacchi meraih delapan trofi selama menjadi pelatih Milan, termasuk satu Scudetto dan dua Piala Eropa.

Mantan pelatih kepala Italia itu menghabiskan empat musim di San Siro antara 1987 dan 1991 dan kembali untuk tugas enam bulan pada 1996-97 setelah lima tahun bersama Azzurri.

Sacchi menjelaskan idenya kepada Carragher, berbicara tentang semangat dan mentalitas yang diperlukan untuk berhasil.

“Selalu ada empat hal yang saya cari dalam diri seorang pemain: kecerdasan, kesopanan, kerendahan hati, dan keinginan,” kata Sacchi kepada Telegraph dikutip radarsports.id dari Football Italia, Sabtu (30/10/2021).

“Ketika saya pertama kali tiba di Milan ada pemain yang tidak saya inginkan karena saya tahu dia akan keluar setiap malam dan tidur di tempat latihan. (Pemilik Milan saat itu Silvio) Berlusconi bertanya kepada saya, ‘baiklah, siapa yang harus kita tandatangani?’,” ujarnya.

“Saya tidak mengatakan kepadanya siapa pun—kita harus menggunakan penggantinya, karena dia rendah hati, dan dia ingin belajar. Alessandro Costacurta mengatakan bahwa dia pikir saya akan pergi dalam sebulan,” tuturnya.

“Profil dan mentalitas pemain sangat penting. Daniele Massaro adalah pemain yang secara teknis sangat baik tetapi pada awalnya dia tidak bekerja keras. Jadi dia harus belajar. Ruud Gullit adalah pengaruh besar tidak hanya secara teknis, tetapi dari sudut pandang manusia. Semangatnya sama pentingnya dengan bakatnya. Kerja keras, serta gaya permainan, adalah inti dari segalanya,” katanya.

Inspirasi Total Fooball

Sacchi mengungkapkan “total football” Ajax adalah inspirasinya selama di ruang istirahat Rossoneri dan menekankan menang tanpa gaya bukanlah kemenangan sama sekali.

“Ada tiga tim hebat, masing-masing 20 tahun setelah yang lain,” tuturnya. “Ajax dari (Rinus) Michels, Milan saya dan Barcelona dari Pep (Guardiola),” ujarnya.

“Ajax—tim total football—adalah pengaruh besar. Dan ketika saya masih kecil, saya menyukai Real Madrid dari Di Stefano, Puskas dan Gento. Sepak bola bagi saya selalu menjadi tontonan, sebuah tontonan. Tujuannya adalah untuk menghibur. Menang tanpa gaya bukanlah kemenangan sama sekali,” tuturnya.

Mantan pelatih mengubah segalanya di Milan dan membantu mengarahkan para pemain yang saat itu tidak berpengalaman ke puncak sepak bola Eropa, yang berarti ide-idenya diminati di seluruh benua.

Sacchi mengungkapkan bahwa dia diundang oleh FA Inggris untuk berbicara tentang Rossoneri dan mengklaim dia masih bisa melihat metodenya digunakan di Inggris.

“Suatu kali, saya diundang ke Inggris oleh FA, untuk berbicara tentang tim Milan saya,” ujar Sacchi. “Ada waktu lain ketika sekelompok pelatih Prancis datang untuk menonton tim saya berlatih: Gerard Houllier, Luis Fernandez, Arsene Wenger. Mereka mengatakan mereka belum pernah melihat tim bekerja begitu keras,” tuturnya.

Pep dan Klopp Terbaik di Dunia

Pelatih berusia 75 tahun itu menunjuk Inggris ketika ditanya tentang pelatih terkuat di dunia, terlepas dari kembalinya Max Allegri, Luciano Spalletti, Jose Mourinho dan Maurizio Sarri di Serie A.

“Inggris sekarang memiliki pelatih terbaik di dunia,” katanya. “Pep dan (pelatih Liverpool) Klopp adalah dua pemain hebat yang memungkinkan sepak bola bergerak maju. Tanpa pelatih seperti itu, sepak bola mati,” ujarnya.

“Saya menyaksikan Liverpool bermain melawan Barcelona dan saya emosional. Saya emosional karena itu bukan hanya kemenangan tim, itu adalah seluruh kota. Di kehidupan selanjutnya, saya ingin menjadi pelatih di Inggris,” tuturnya.

“Kecerdasan sepak bola para penggemar selalu berbeda di Inggris. Namun saya khawatir karena klub-klub itu dibeli oleh orang-orang dari Amerika dan Timur Tengah yang tidak sepaham itu,” ucapnya.

“Pelajaran Milan telah dipelajari dan dikembangkan di mana-mana kecuali Italia. Nabi tidak pernah diterima di negaranya sendiri,” katanya. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief