Pioli: Milan Selalu Pergi untuk Menang Melawan Juventus

Pelatih AC Milan Stefano Pioli menegaskan Rossoneri datang ke Allianz Stadium untuk memenangkan pertandingan walaupun dibatasi cedera beberapa pemain inti. Diavolo hanya mampu mencuri satu poin dari kandang Juventus di Serie A, Senin (20/9/2021) dini hari WIB.

Meski kehilangan enam pemain tim utama termasuk striker Olivier Giroud dan Zlatan Ibrahimovic, ditambah kehilangan Simon Kjaer di babak pertama, Rossoneri tumbuh seiring permainan berlanjut dan bangkit dari gol serangan balik awal Alvaro Morata pada menit keempat.

Ante Rebic bangkit untuk menyambut sepak pojok Sandro Tonali untuk menyamakan kedudukan (76’). Lalu Pierre Kalulu berpotensi membuat gol penentu kemenangan tetapi digagalkan oleh penyelamatan Wojciech Szczesny yang putus asa.

“Kami datang ke sini untuk memenangkan pertandingan. Juventus tampil lebih baik di 20 menit pertama, lebih bertekad dan fokus. Namun kami terus bermain dan melakukan jauh lebih baik menjelang akhir dengan peluang untuk menang. Jadi secara keseluruhan itu adalah kinerja yang positif,” kata Pioli kepada DAZN dikutip radarsports.id dari Football Italia.

Pioli mengungkapkan Milan melawan Juventus yang diperkuat deretan bintang seperti Paulo Dybala, Morata, Alex Sandro, Juan Cuadrado, Leonardo Bonucci dan Giorgio Chiellini. Namun timnya memainkan sepak bola yang bagus. “Kami kebobolan gol di mana kami membuat terlalu banyak kesalahan naif, yang memungkinkan Juve bertahan lebih dalam dan membalas di babak pertama,” tuturnya.

“Seperti biasa, Milan tidak kekurangan hasrat, karakter, determinasi, dan gertakan. Jadi kami terus mencari kemenangan sepanjang pertandingan,” ujarnya.

Hambatan Cedera

Karena cedera Davide Calabria, Fikayo Tomori awalnya digunakan sebagai bek kanan. Namun kemudian berubah juga ketika Simon Kjaer keluar karena masalah otot.

“Juventus bekerja sangat baik di sisi kanan. Jadi kolaborasi antara Saelemaekers dan Tomori seharusnya lebih baik. Namun juga benar bahwa Juve pantas mendapatkan pujian karena lolos dari tekanan awal kami dan itu membuka ruang,” ujar sang pelatih.

“Mungkin musim lalu kami tidak perlu berharap keajaiban untuk memenangkan pertandingan ini, tetapi tentu saja berharap untuk keberuntungan. Sekarang kami harus sadar bahwa kami berada di level ini dan harus mengejar kemenangan sampai akhir. Saya menyukai keberanian itu, kami siap mengambil risiko kekalahan untuk mendorong kemenangan,” kata Pioli.

Adaptasi Rebic

Kekurangan striker berarti bahwa Rebic telah diadaptasi dalam peran penyerang tengah. Meskipun dia jelas lebih memilih posisi pendukung yang lebih luas.

“Dia memiliki intensitas dan kualitas yang luar biasa, dapat bermain dalam peran apa pun dan membantu hari ini. Dia adalah pemain yang sangat penting bagi kami dan benar-benar dapat membantu kami untuk membuka permainan juga,” ucapnya.

“Saya selalu melihat pemain saya siap untuk mengatasi keterbatasan mereka, mereka memiliki kualitas dan bekerja sepanjang minggu dengan ketekunan dan rasa memiliki. Lawan mungkin lebih baik pada malam itu, tetapi kami akan selalu memberikan yang terbaik untuk meraih kemenangan,” katanya.

Pioli menunjukkan sesuatu tentang pertandingan malam ini setelah kekalahan 3-2 dari Liverpool di Liga Champions, yang menunjukkan perbedaan radikal dalam tempo antardivisi.

“Saya hanya ingin membuat catatan bahwa orang-orang mengatakan tim Italia berjuang di Eropa karena tempo. Saya akan mengatakan hari ini kami memiliki 48 menit sepak bola yang sebenarnya dimainkan,” tuturnya.

“Terlalu banyak celah, terlalu banyak pertarungan, terlalu banyak menunggu, terlalu banyak tendangan bebas, terlalu banyak penghentian. Kami perlu meningkatkan ini semua bersama-sama atau kami pasti akan berjuang ketika memasuki atmosfer yang berbeda,” ujarnya. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief