Prancis Bukan Kapal Karam

KOPENHAGEN, RADARSPORTS.ID – Pelatih kepala Prancis Didier Deschamps menegaskan timnya jauh dari kapal karam setelah kalah 2-0 dari Denmark di pertandingan terakhirnya, Senin, 26 September 2022, sebelum menuju Qatar 2022.

Prancis akan menuju ke upaya mempertahankan trofi Piala Dunia mereka pada bulan November di belakang kampanye Liga Negara UEFA yang buruk yang membuat mereka tertatih-tatih di urutan ketiga di Grup A1.

Tiga kekalahan dalam pertandingan kompetitif sejak Maret berarti Prancis telah menyamai rekor terburuknya dalam satu tahun kalender.

Baca juga: Belanda Punya Pit Bull yang Terkam Bintang Lawan

Setelah dianggap sebagai pesaing kuat untuk menjadi juara dunia lagi, kekalahan kedua Prancis dari Denmark pada 2022—menjelang pertempuran Grup D antara tim di Qatar—telah memicu alarm di antara para pendukung.

Didier Deschamps, yang memandu tim meraih kemenangan di Rusia 2018, telah menolak anggapan bahwa timnya berada dalam krisis. Dia menunjuk pada keputusannya untuk menurunkan tim yang lebih muda dan membandingkan performa Prancis dengan rival utama lainnya yang berjuang untuk mendapatkan hasil.

”Saya tidak berpikir itu kapal karam,” katanya kepada TF1 dilansir Livescore.

Baca juga: Maldini Yakin Leao Tak Akan Kabur ke Chelsea

”Kami memiliki banyak peluang. Kami lemah, kami membuat kesalahan saat bermain dari belakang,” tutur Didier Deschamps.

Tim Muda

”Ini adalah tim muda Prancis, yang sebagian besar tidak memiliki pemain dengan pengalaman di level tertinggi. Ini bukan masalah sistem,” ucapnya.

Sandy AW

Editor in Chief