Presiden UEFA Ancam Akan Boikot Piala Dunia

Presiden UEFA Aleksander Ceferin mengatakan penyelenggaraan Piala Dunia setiap dua tahun akan membunuh sepak bola. Dia pun memperingatkan negara-negara Eropa dapat memboikot turnamen tersebut.

Mantan manajer Arsenal Arsene Wenger telah ditugaskan untuk memeriksa apakah memperpendek jarak antara final dari empat tahun menjadi dua adalah mungkin.

Studi kelayakan Wenger mengikuti permintaan dari asosiasi sepak bola Arab Saudi ke Kongres FIFA pada Mei. Sementara CONMEBOL—badan pengatur sepak bola Amerika Selatan—mengajukan permintaan serupa pada November 2018.

Liga Premier dan Liga Championship Inggris telah menyatakan penentangan mereka terhadap Piala Dunia dua tahunan bersama dengan anggota lain dari grup Liga Eropa.

Ceferin yakin Piala Dunia dua tahunan itu melawan prinsip-prinsip dasar sepak bola dan mengkritik FIFA karena tidak berkonsultasi dengan UEFA sebelum mengumumkan rencana mereka.

Ditanya bagaimana UEFA dapat memblokir Piala Dunia yang berlangsung setiap dua tahun, Ceferin mengatakan kepada The Times: “Kami dapat memutuskan untuk tidak bermain di dalamnya.”

“Sejauh yang saya tahu Amerika Selatan berada di halaman yang sama, semoga sukses dengan Piala Dunia seperti itu,” tuturnya dikutip radarsports.id dari Sky Sports, Jumat (10/9/2021).

“Saya pikir itu (Piala Dunia dua tahunan) tidak akan pernah terjadi karena sangat bertentangan dengan prinsip dasar sepak bola,” ucapnya.

“Memainkan turnamen satu bulan setiap musim panas, bagi para pemain itu pembunuh. Jika setiap dua tahun bentrok dengan Piala Dunia Wanita, dengan turnamen sepak bola Olimpiade,” tuturnya.

“Nilainya justru karena setiap empat tahun, Anda menunggunya. Ini seperti Olimpiade, ini adalah acara besar. Saya tidak melihat federasi kami mendukung itu,” katanya.

“Saya berharap mereka (FIFA) akan sadar karena saya tidak melihat pendekatan yang tepat untuk pergi ke mana pun kecuali konfederasi, untuk tidak berbicara dengan kami. Mereka tidak datang, mereka tidak menelepon, saya tidak mendapatkan surat atau apa pun. Saya baru saja membaca di media,” ujarnya.

Sistem Saat Ini Sudah Kuno
Arsene Wenger, kepala pengembangan sepak bola global FIFA. FOTO: Twitter MedioClubID

Arsene Wenger sedang melakukan studi kelayakan atas permintaan 166 asosiasi sepak bola.

Perubahan yang diusulkan pada kalender internasional akan berarti final besar setiap tahun, bergantian antara Piala Dunia di tahun genap dan final kontinental seperti Kejuaraan Eropa dan Copa America di tahun ganjil.

Di dalamnya, FIFA mengusulkan untuk memotong jumlah jendela internasional dalam satu musim menjadi satu atau paling banyak dua, pada bulan Oktober dan Maret, dengan tidak ada tim nasional yang memainkan lebih dari tujuh pertandingan termasuk babak playoff.

Wenger mengatakan kalender saat ini ketinggalan zaman, tidak praktis dan tidak efisien. Dia menyatakan sebagai mantan manajer klub dia akan melompat pada perubahan.

“Saya mencoba membuat kalender yang jelas, mudah dipahami dan modern. Itu berarti pemisahan yang lebih baik antara sepak bola klub dan federasi,” kata pria Prancis itu.

“Dengan menghormati keseimbangan 80-20 persen ini, saya percaya, jika saya berada di klub, saya akan menandatangani dengan kedua tangan untuk program itu,” tuturnya.

“Ini akan memberi saya waktu untuk memiliki para pemain dan mendapatkan fokus pada apa yang penting bagi klub. Secara keseluruhan, saya akan mengatakan pemisahan yang lebih baik antara klub dan sepak bola tim nasional akan meningkatkan kualitas konsentrasi di kedua sisi,” ucapnya.

Proposal tersebut diperjuangkan oleh sekelompok mantan pemain internasional seperti pemenang Piala Dunia 2002 Ronaldo, bersama dengan mantan kiper Denmark Peter Schmeichel dan mantan gelandang Australia Tim Cahill.

Wiegman Menentang

Pelatih Timnas Wanita Inggris Sarina Wiegman menentang proposal Piala Dunia setiap dua tahun. Dia memilih keselamatan para pemain sebagai alasan utama dia menentang rencana FIFA tersebut.

“Saya pikir di Eropa kami memiliki kompetisi yang sangat bagus,” kata wanita berusia 51 tahun itu.

“Jadi Euro itu hebat, Piala Dunia itu hebat, Olimpiade itu hebat, jadi itu adalah tiga turnamen. Saya pikir jika Anda memiliki Piala Dunia setiap dua tahun, itu terlalu banyak untuk para pemain saat ini, jadi saya tidak akan bersorak untuk itu sekarang,” tuturnya.

“Terlalu banyak turnamen, untuk Eropa itu bagus (saat ini), perkembangan di Eropa untuk sepak bola wanita berada di depan sebagian besar benua lain,” ujarnya.

“Jadi untuk Eropa itu tidak perlu, ini tentang visibilitas tetapi saya juga berpikir kami perlu menjaga keselamatan para pemain dan terkadang mereka perlu istirahat,” katanya.

“Tentu saja karena covid kami memiliki lima turnamen berturut-turut, itu sudah cukup. Di turnamen besar Anda menginginkan pemain terbaik di lapangan,” ucapnya.

“Jika Anda melihat sekarang di kompetisi di Inggris ada begitu banyak pertandingan, Liga Champions, pemain internasional dan Anda bermain untuk tim klub Anda. Anda memainkan begitu banyak pertandingan karena Anda adalah salah satu yang terbaik, Anda adalah pengubah permainan jadi ketika bisakah kamu istirahat, kami harus menjaga keselamatan para pemain,” tuturnya.

“Anda tidak ingin dua turnamen (pria dan wanita) pada saat yang sama karena orang harus memilih,” ujarnya. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief