Real Madrid 2 vs 1 Rayo Vallecano: Performa Benzema Membenarkan Semua Pujian

MADRID – Karim Benzema sepenuhnya pantas mendapatkan pujian untuk awal yang menakjubkan musim ini, menurut rekan setimnya di Real Madrid, Toni Kroos.

Benzema mencetak gol kedua Los Blancos dalam kemenangan 2-1 atas Rayo Vallecano di Santiago Bernabeu pada Minggu (7/11/2021) malam WIB dan memimpin LaLiga untuk gol (10) dan assist (tujuh).

Penyerang asal Prancis itu sekarang telah terlibat langsung dalam 22 gol dalam 15 pertandingan untuk Madrid di semua kompetisi musim ini. Dia hanya tertinggal dari bintang Bayern Munchen Robert Lewandowski (25 keterlibatan dalam 17 pertandingan) dari pemain di lima liga top Eropa.

“Saya melihat apa yang dilakukan Karim (Benzema) dalam latihan dan bagaimana dia bermain dan pantas mendapatkan setiap kesuksesan,” kata Kroos kepada Movistar dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Namun yang penting bagi saya adalah apa yang Anda menangkan bersama kami. Saya senang dengan gol saya. Namun karena itu membantu kami menang. Penghargaan individu tidak terlalu menarik minat saya,” tuturnya.

“Kami datang dari pertandingan sulit di Liga Champions dan saat kedudukan 2-1 Anda sedikit menderita. Vinicius telah banyak membantu kami sejauh ini, di masa-masa sulit juga, dan saya harap dia terus seperti ini,” ucapnya.

Kelelahan

Benzema kini telah mencapai 10 gol dalam 11 dari 13 musimnya di La Liga (10 pada 2021-22) dan hanya mantan superstar Barcelona Lionel Messi (15) yang telah mencetak 10 gol lebih dalam lebih banyak kampanye di kompetisi di abad ke-21 daripada penyerang Prancis.

Penyerang berusia 33 tahun itu ditarik keluar oleh pelatih kepala Madrid Carlo Ancelotti dengan tujuh menit tersisa dan digantikan oleh Eden Hazard.

Ancelotti merasa Benzema bisa saja mencetak lebih banyak gol—setelah satu gol disambar VAR di awal babak pertama sebelum dia mencetak gol dari jarak dekat—tetapi mengalami kelelahan di babak kedua.

“Sangat jarang Karim melewatkan peluang yang kami miliki,” ujar Ancelotti. “Saya mengeluarkannya karena dia lelah,” ucapnya.

Gagal Clean Sheet

Rayo membalaskan satu gol melalui mantan striker Atletico Madrid Radamel Falcao, yang mencetak satu gol setiap 67 menit di LaLiga musim ini dengan rasio terbaik di kompetisi (lima gol setelah 334 menit bermain).

Penjaga gawang Madrid Thibaut Courtois mengakui kegagalan menjaga clean sheet membuat kemenangan menjadi tipis dan rekan satu timnya harus belajar untuk meraih kemenangan jika mereka tidak bisa produktif di depan gawang.

“Itu bagian yang baik dan bagian yang pahit pada akhirnya,” kata Courtois.

“Kami mengendalikan permainan. Namun pada akhirnya itu hampir berakhir imbang. Hari ini tiga poin sangat penting. Mereka telah mendorong dan kami tidak memanfaatkan peluang kami untuk mencetak lebih banyak gol,” ujarnya.

“Kami mengatur permainan dengan cukup baik. Namun di babak kedua dari belakang mereka hampir mencetak gol dan di sana kami harus meningkatkan. Tim telah menunjukkan bahwa mereka tahu bagaimana bertarung dan bahwa kami fokus sampai akhir,” tuturnya.

“Kami harus berusaha menjaga clean sheet dan menutup pertandingan. Itu adalah sesuatu yang harus kami ubah karena kami memiliki banyak kualitas untuk mencetak lebih banyak gol,” katanya.

Di puncak klasemen sementara LaLiga, Madrid mengoleksi 27 poin dari 12 pertandingan. Di bawahnya, Real Sociedad menekan dengan 25 poin. Lalu, Sevilla dan Atletico Madrid, yang memiliki satu pertandingan di tangan, masing-masing mengoleksi 24 poin dan 22 poin. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief