Roma 2 vs 0 Empoli: Mourinho Suntik Zaniolo yang Kesal

ROMA – Pelatih AS Roma Jose Mourinho mengungkapkan saran yang dia berikan kepada Nicolo Zaniolo, yang kesal karena ditinggalkan dari skuad Liga Bangsa-Bangsa Italia, usai mengalahkan Empoli 2-0 di Stadio Olimpico, Minggu (3/10/2021) malam WIB.

Giallorossi kembali ke jalurnya dengan gol-gol dari Lorenzo Pellegrini dan Henrikh Mkhitaryan, setelah kekalahan 3-2 Derby della Capitale dari Lazio, meskipun Empoli memulai dengan cukup kuat dengan beberapa peluang bagus.

“Kami bermain bagus, solid dan kompak. Kami mengendalikan tim yang memainkan sepak bola bagus dan 15 poin dari tujuh putaran adalah penghitungan yang bagus,” kata Mourinho kepada DAZN dikutip radarsports.id dari Football Italia.

Zaniolo tampak sedikit kesal ketika dia diganti, meskipun itu mungkin juga ada hubungannya dengan kekesalannya karena dikeluarkan dari skuad Italia untuk Liga Bangsa-Bangsa.

“Saya mengatakan kepadanya bahwa ini adalah bagaimana Anda harus bereaksi terhadap momen kesedihan. Dia berharap berada di skuad Italia, saya menghormati keputusan Roberto Mancini dan Nico juga menghormatinya,” tuturnya.

“Dia telah bermain dengan baik dan jika dia terus bermain seperti ini, dia akan dipanggil. Dia dalam kondisi yang baik, juga mencoba bertahan bahkan ketika dia lelah. Saya sangat menyukai penampilannya,” ucapnya.

Elemen penting adalah kembalinya Pellegrini, yang diskors melawan Lazio dan menandatangani kontrak baru akhir pekan ini hingga Juni 2026.

“Pellegrini terus bergerak, menghubungkan lini tengah dengan serangan. Mereka mencoba untuk menandainya hari ini, tetapi tidak berhasil,” katanya.

Belajar dari Derbi

Sang pelatih sudah belajar bahwa suasana di Roma—baik untuk Roma maupun Lazio—dapat terbang dari antusiasme yang ekstrem ke depresi total berdasarkan satu atau dua hasil.

“Saya selalu mengatakan kami hanya perlu menang berikutnya dan bagi saya tampaknya orang-orang sedang belajar. Kami tahu perbedaan antara kami dan tim yang finis di atas Roma dalam beberapa tahun terakhir,” tuturnya.

“Saya menerima proyek yang berbeda dari semua yang saya ambil dalam karier saya. Namun saya sangat menyukai situasi ini dan saya senang memberikan waktu bermain untuk Darboe, Calafiori dan Zalewski,” ujarnya.

“Saya melihat Inter dan melihat mereka membawa Edin Dzeko dan Arturo Vidal dari bangku cadangan. Orang-orang harus memahami ini adalah perjalanan kami. Saya tenang setelah empat kemenangan dan saya tenang setelah kekalahan derbi. Saya tahu para penggemar ada di belakang kami,” katanya.

Ada momen manis ketika Mourinho memberi hormat kepada pelatih Napoli Luciano Spalletti, yang baru saja tiba di studio lain menyusul kemenangan tandang 2-1 atas Fiorentina.

“Apakah Anda mencoba untuk memenangkan setiap pertandingan? Saya pikir Anda harus kehilangan yang berikutnya, teman saya!” ujarnya bercanda.

Laga tandang berikutnya adalah melawan Roma.

Spalletti kemudian mengungkapkan bahwa mereka bertukar kartu Natal setiap tahun. (Sandy AW)

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!