Roma 2 vs 2 Bodo/Glimt: Mourinho Kecam Wasit dan Pemainnya

ROMA – Jose Mourinho mengkritik beberapa pemain AS Roma setelah bermain imbang 2-2 melawan Bodo/Glimt di Liga Konferensi Eropa, Jumat (5/11/2021) dini hari WIB. Mou juga menyalahkan wasit yang memimpin laga di Stadio Olimpico itu.

Giallorossi menjaga rotasi skuad seminimal mungkin setelah kekalahan 6-1 di Norwegia. Namun masih tertinggal dua kali di Olimpico sebelum meraih hasil imbang 2-2 dengan Stephan El Shaarawy (54’) dan Roger Ibanez (84’).

Mourinho sangat marah dengan keputusan wasit di Serie A. Namun tidak ada VAR di Liga Konferensi Eropa dan mereka ditolak dua penalti yang jelas atas pelanggaran.

“Saya pikir hasilnya keras untuk kami. Itu bukan performa yang bagus. Kami membuat banyak kesalahan teknis. Terutama di babak pertama saat bermain dari belakang. Setiap kali pergi ke Veretout atau Darboe, kami kehilangan bola,” kata Mourinho kepada Sky Sport Italia dikutip radarsports.id dari Livescore.

“Realitas permainan adalah 2-2. Namun dua penalti sangat jelas. Jelas seperti siang hari. Anda dapat berbicara tentang apa pun yang Anda inginkan. Namun kenyataannya adalah 2-2. Mereka memiliki dua tembakan tepat sasaran dan dua gol. Kami mencetak dua gol dan dua penalti yang jelas ditolak,” tuturnya.

“Saya tidak tahu apakah mereka mendapatkan wasit yang buruk dan memulai karier mereka untuk Liga Konferensi. Saya tidak mengatakan apa-apa tentang wasit di Norwegia. Karena kami kalah 6-1. Namun di sini dua penalti sudah jelas,” ujarnya.

Keseimbangan

Mourinho ditanya apakah dia akan membuat penyesuaian taktis untuk memberi Roma keseimbangan yang lebih besar. Karena mereka tampaknya terjebak dalam serangan balik, dan sekali lagi menyalahkan kurangnya kekuatan yang dimilikinya.

“Keseimbangan datang dari para pemain yang kami miliki. Matias Vina cedera. Jadi saya harus memilih bek kiri. Solbakken memiliki leg pertama yang fantastis. Malam ini Ibanez memasukkannya ke dalam sakunya, dia hanya memiliki satu sentuhan dan mencetak gol yang fantastis,” tuturnya.

“Saya harus melindungi Kumbulla. Karena dia bermain buruk di game pertama dan ini bukan pertandingan yang tepat untuknya. Jadi saya harus menempatkan Cristante di pertahanan. Jadi siapa yang saya tempatkan di lini tengah? Saya harus menempatkan Darboe,” ujarnya.

“Orang-orang berbicara tentang keseimbangan taktis. Namun terkadang juga tentang menyeimbangkan karakteristik para pemain. Milan berjuang melawan kami, mereka memperkenalkan Bakayoko dan Tonali. Kita tidak bisa melakukan itu,” ujarnya.

“Ini adalah pertandingan di mana saya tidak merasakan masalah di sana. Kami memegang kendali, Pellegrino dan Solbakken tidak membuat masalah kali ini. Saya tidak memiliki bek sayap yang bisa menyerang. Saya pikir masalahnya jika ada sesuatu di depan, Zaniolo, Tammy Abraham, dan Mkhitaryan membuat banyak kesalahan dalam umpan, keputusan, dan kurangnya kemahiran mereka,” tuturnya.

“Kami berjuang untuk mencetak gol ketika kami memiliki peluang. Namun sekali lagi, wasit benar-benar menentukan. Para pemain menghormati jersei itu sampai akhir,” ujarnya.

“Kami memiliki tujuh poin, tidak sepenuhnya tergantung pada kami jika kami mendapatkan posisi teratas sekarang. Namun kami mengendalikan posisi kedua,” katanya.

Roma hanya memenangkan satu dari tujuh pertandingan kompetitif terakhir mereka, apakah masalah utama kurangnya gol dari para striker?

“Memang benar, Zaniolo dan Abraham tidak dalam kondisi yang baik. Hanya El Shaarawy yang melakukan serangan dengan baik saat ini. Shomurodov melakukannya dengan cukup baik dari bangku cadangan. Kita bisa melihat statistik pragmatis itu. Namun berapa banyak poin yang hilang karena kesalahan wasit? Lihat pertandingan dengan Juventus, Milan dan Bodo/Glimt,” tuturnya. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief