Ronaldo Dibandingkan dengan Michael Jordan oleh Solskjaer

Ole Gunnar Solskjaer membandingkan Cristiano Ronaldo dengan legenda NBA Michael Jordan setelah sang superstar memastikan Manchester United bermain imbang 2-2 melawan Atalanta, Rabu (3/11/2021) dini hari WIB.

Ronaldo dua kali menginspirasi United untuk bangkit dari ketertinggalan, membatalkan gol dari Josep Ilicic dan kemudian Duvan Zapata saat Setan Merah meraih hasil imbang 2-2.

Dua gol pemain internasional Portugal itu mencegah United dari kekalahan tandang keempat berturut-turut di Piala Eropa/Liga Champions untuk pertama kalinya dan menjaga timnya tetap di puncak grup mereka, sejajar dengan Villarreal dan dua poin lebih baik dari lawan Rabu.

Ronaldo juga menjadi pemain tertua kedua yang mencetak dua gol Liga Champions setelah Filippo Inzaghi (37 tahun dan 86 hari) pada November 2010, dan Solskjaer menyamakan pengaruh penyerangnya dengan mantan superstar Chicago Bulls, Jordan.

“Kami semua memiliki peran dan tanggung jawab kami,” kata Solskjaer kepada wartawan pada konferensi pers pasca-pertandingannya dikutip radarsports.id dari Livescore. “Cristiano adalah pemimpin di grup. Namun itulah yang dia lakukan: dia mencetak gol,” ujarnya.

“Kami tidak senang kebobolan dua gol. Keduanya margin yang sangat, sangat bagus. Yang pertama saya pikir harus offside, yang kedua adalah onside satu sentimeter, mungkin. Dia mungkin offside musim lalu, itu margin yang bagus,” tuturnya.

“Namun dia memang memberikan momen-momen itu. Saya yakin Chicago Bulls juga tidak keberatan memiliki Michael Jordan,” ujarnya.

“Kadang-kadang tim memiliki pemain yang mereka miliki, dan itulah mengapa mereka berada di Man United dan mengapa mereka menjadi juara di Chicago Bulls—Anda datang dengan momen-momen itu,” katanya.

United hanya memenangkan tiga dari sembilan pertandingan terakhir mereka di semua kompetisi, meninggalkan tekanan pada Solskjaer. Namun mantan bintang Setan Merah itu memuji dukungan yang terus diterima timnya.

“Perasaan yang luar biasa, dukungan itu untuk tim dan untuk saya pribadi. Itu membuat Anda rendah hati,” tutur Solskjaer.

“Mereka tahu bahwa yang kami inginkan adalah tim dan klub melakukannya dengan baik. Tentu saja kami ingin melakukan yang terbaik, dan saya menghargai dukungan baru-baru ini,” ujarnya.

Jadon Sancho, yang peluangnya terbatas sejak bergabung dari Borussia Dortmund pada akhir musim, tampil sebagai pemain pengganti di babak kedua, dan Solskjaer puas dengan penampilan pemain internasional Inggris itu.

“Saya melakukan kejahatan setiap kali saya memilih tim,” katanya. “Selalu ada pemain yang tersisih. Melawan Tottenham, itu adalah sistem yang berbeda. Sekali lagi ini adalah sistem yang berbeda,” ujarnya.

“Jadon memiliki sikap yang fantastis, kualitas yang dia miliki, dan dia sangat tajam ketika dia masuk. Sundulan pertama yang dia bersihkan, dan kemudian dia sangat bagus saat menguasai bola,” tuturnya.

“Dia punya peran yang sangat besar untuk kami mainkan selama bertahun-tahun sebagai pemain bagus,” ucapnya. (Sandy AW)

Baca Juga:

Dibobol Ronaldo, Gasperini Memendam 1.000 Kekecewaan

Ronaldo: Awalnya Memang Berat

Atalanta 2 vs 2 Manchester United: Lagi-Lagi Ronaldo

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!