Seberapa Penting Dani Alves bagi Barcelona?

Manajer baru Xavi bukan satu-satunya legenda Barcelona yang kembali ke klub. Dani Alves kembali dan ingin melakukan bisnis untuk raksasa Spanyol yang jatuh.

Bek kanan veteran itu memenangkan banyak penghargaan selama mantra pertamanya di Camp Nou. Namun ada keraguan apakah dia bisa mencapai kejayaan lagi.

Pada usia 38 tahun dan telah menghabiskan dua tahun terakhir bersama Sao Paulo di negara asalnya, Brasil, apa yang bisa dibawa pemain tua itu secara realistis ke tim Barca yang sedang berjuang ini?

Saat era baru dimulai dengan Barceloni Derby melawan Espanyol pada Minggu (21/11/2021) pukul 03.00 WIB, Livescore menganalisis bagaimana Alves dapat memperkuat Barca.

Lima Tahun Berjalan

Alves adalah bagian integral dari tim hebat Barcelona asuhan Pep Guardiola—dan tim Catalan itu masih tampil impresif ketika bek tersebut pergi ke Juventus pada Juni 2016.

Bagaimanapun, mantan bos Luis Enrique membawa mereka meraih treble pada 2014-15 dan dua kali lipat di musim terakhir sang bek.

Bagaimana waktu berubah. Awal buruk Blaugrana musim ini di bawah Ronald Koeman telah membuat mereka duduk di urutan kesembilan di LaLiga dan dengan pekerjaan yang harus dilakukan untuk memastikan kemajuan dari babak penyisihan grup Liga Champions.

Mungkin ada perasaan “mempersatukan kembali band” saat ini dan itu kemungkinan akan mengangkat mood di klub yang terkepung.

Namun Alves seharusnya tidak terlalu berharap ketika harus mengakhiri mantra keduanya dengan medali apa pun. Barcelona ini jauh dari yang dia tinggalkan.

Seorang Pria dalam Misi

Terlepas dari kondisi juara Eropa lima kali saat ini, Alves tampak sangat optimis tentang apa yang ada di depan di Barca.

“Ini adalah tantangan yang luar biasa dan saya terpesona olehnya. Untuk bertarung dan mempertahankan jersei ini. Ketika saya memakai jersei ini, saya merasa seperti seorang superhero,” ujarnya setelah penandatanganan kembali dikutip radarsports.id dari Livescore, Kamis (18/11/2021).

“Saya akan mencoba menyelamatkan Barca yang sangat kami cintai. Tidak ada margin untuk kesalahan. Ini adalah peluang besar,” tuturnya.

“Lebih dari 50 persen mentalitas kemenangan saya dihasilkan selama saya di sini. Saya masih memiliki rumah di sini dan sebagian keluarga saya tinggal di sini. Tidak dapat dihindari bahwa saya kembali,” katanya.

Seleksi Selecao

Meskipun dia tidak termasuk dalam skuad terbaru Tite untuk Brasil, Alves baru bermain pada bulan September—ketika dia masuk dari bangku cadangan dalam kemenangan kualifikasi Piala Dunia atas Peru.

Itu terjadi setelah dia menjadi kapten negaranya untuk emas Olimpiade di Tokyo, menyiapkan Matheus Cunha untuk gol pembuka di final melawan Spanyol.

Apakah dia tampil di Piala Dunia terakhir di Qatar tahun depan masih harus dilihat.

Namun fakta bahwa Alves masih berada di sekitar tim nasional adalah tanda kualitasnya yang bertahan lama setelah bertahun-tahun dalam permainan.

Di Mana Dia Akan Cocok?

Alves menyelesaikan waktunya di Sao Paulo dengan beroperasi sebagai bek sayap kanan defensif dalam sistem manajer Hernan Crespo.

Namun kecuali Xavi melempar bola melengkung yang luar biasa, peran itu tidak akan tersedia baginya di Barca.

Ada perasaan bahwa Alves telah dibawa untuk memberi manfaat bagi orang lain dengan pengalamannya sebanyak apa pun.

Jadi Sergino Dest seharusnya tidak menemukan tempatnya di bawah terlalu banyak ancaman dan Oscar Mingueza yang serba bisa tampaknya akan tetap menjadi opsi pilihan kedua di bek kanan.

Sebelum beralih ke bek sayap kanan, Alves telah memainkan peran lini tengah yang kreatif untuk Sao Paulo dan ada setiap kemungkinan dia dapat digunakan sebagai orang yang dapat diandalkan oleh Xavi.

Menutup Kebocoran

Jika Alves berbaris di belakang, dia akan memiliki pekerjaan di tangannya untuk membuatnya “kedap air”.

Barca hanya mencatatkan dua clean sheet di liga musim ini dan membuang keunggulan 3-0 untuk bermain imbang 3-3 melawan Celta Vigo terakhir kali—pertandingan LaLiga kedua berturut-turut di mana mereka kehilangan poin dari posisi kemenangan.

Blaugrana kebobolan 38 gol dalam 38 pertandingan saat mereka finis ketiga musim lalu. Namun mereka telah mengirim 15 dalam 12 pertandingan kali ini, menempatkan mereka di jalur untuk membiarkan 47 selama kampanye.

Itu akan mewakili kinerja pertahanan terburuk mereka sejak kebobolan dalam jumlah yang sama pada 2002-03.

Alves mungkin bukan lagi pemain kelas satu seperti dulu. Namun pengalamannya pasti akan membantu menopang barisan belakang Barcelona yang keropos. (Sandy AW)

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!