Tammy Abraham Diminta Mou Jadi Monster

Striker Roma Tammy Abraham percaya Jose Mourinho telah mengubahnya menjadi “monster” dan pemain yang lebih agresif.

Abraham meninggalkan Chelsea untuk pindah ke ibukota Italia di musim panas dan telah mencetak lima gol sejauh musim ini.

Penurunan performa Roma bertepatan dengan masa mandul bagi Abraham, dengan hanya satu gol dalam delapan pertandingan terakhirnya.

Namun keputusan pemain berusia 24 tahun untuk meninggalkan Liga Premier terus dibuktikan di tingkat internasional—dengan Abraham terlibat dalam kemenangan Inggris atas Albania pada Sabtu.

Ditanya apa yang telah diajarkan Mourinho kepadanya di Stadio Olimpico sejauh ini, Abraham menjawab: “Jadilah monster saja!”

“Saya pikir salah satu hal yang dia katakan adalah saya adalah pemain yang terlalu baik dan Anda harus menunjukkan agresivitas itu seiring bertambahnya usia sebagai striker,” tuturnya dikutip radarsports.id dari Livescore, Minggu (14/11/2021).

“Ini tidak selalu tentang bersikap baik di lapangan. Anda membutuhkan karakter itu, Anda membutuhkan kehadiran itu untuk menakuti bek dan saya pikir itu adalah sesuatu yang saya pelajari dan menjadi lebih baik,” tuturnya.

“Selalu sulit, bergerak dan mengalami negara yang berbeda dan budaya yang berbeda,” ucapnya.

“Saya merasa semakin cepat saya beradaptasi semakin baik, dan mulai mempelajari berbagai jenis sepak bola dan gaya yang berbeda. Saya telah melebarkan sayap saya dan mudah-mudahan saya dapat mempertahankan tingkat penampilan yang saya butuhkan untuk tetap berada di tim,” ujarnya.

“Tentu saja (Piala Dunia) ada di benak saya. Namun sebenarnya saya hanya ingin bermain sepak bola. Bagi saya, ini masih karier muda dan saya hanya merasa perlu keluar dan memainkan beberapa pertandingan untuk meningkatkan dan mencapai target level tertinggi dan mudah-mudahan saya bisa terus berjuang,” tuturnya.

Lebih Percaya Diri

Abraham datang dari bangku cadangan untuk menggantikan pahlawan hat-trick Harry Kane dalam kemenangan 5-0 kualifikasi Piala Dunia atas Albania di Wembley, Sabtu.

Dia sekarang memiliki sembilan penampilan dan dua gol untuk Inggris dan akan berharap untuk awal yang langka ketika Inggris menghadapi San Marino pada Selasa pukul 02.45 WIB, mengetahui hasil imbang akan menjamin mereka mendapat tempat di Piala Dunia tahun depan.

“Ya, tentu saja, saya selalu menjadi seseorang yang mendukung diri sendiri dan percaya pada diri sendiri dan Anda harus siap karena apa pun bisa terjadi dalam sepak bola,” katanya ketika ditanya apakah dia bertekad untuk menjadi orang yang tepat untuk menggantikan kapten Kane saat dibutuhkan.

“Bagi saya ini tentang selalu berusaha untuk siap. Tentu saja pemain mengalami cedera dan mantra buruk dll. Namun sebagai pemain Anda harus siap dan itu adalah sesuatu yang Anda harus siap, kapan pun panggilan datang dan peluang datang,” tuturnya.

“(Kane) fenomenal. Semua orang sangat senang untuknya. Terutama di bangku cadangan, setiap kali dia mencetak gol. Itu hanya menunjukkan bahwa dia kelas dunia,” ujarnya.

“Dia masuk ke posisi tertentu di mana kemungkinan tidak menguntungkannya, tampaknya, tetapi dia menyingkirkannya seperti yang selalu dia lakukan,” ucapnya.

“Anda tahu dia berjuang dan berjuang dan berusaha menjadi lebih baik di setiap pertandingan. Dia adalah seseorang yang sangat saya hormati dan mudah-mudahan dia bisa mendapatkan lebih banyak lagi,” katanya. (Sandy AW)

Sandy AW

Redaktur Pelaksana Radar Tasikmalaya e-Paper

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!