Thiago Silva Berharap Neymar Tetap Punya Gairah Bermain Sepak Bola

Kapten Brasil Thiago Silva berharap Neymar tidak kehilangan kegembiraannya dalam sepak bola setelah bintang Selecao itu mengungkapkan bahwa Piala Dunia 2022 mungkin menjadi yang terakhir baginya.

Neymar telah mendominasi berita utama sejak mengisyaratkan pertunjukan Qatar tahun depan bisa menjadi kehebohan terakhirnya bersama Brasil, setelah mengakui dia tidak tahu apakah dia memiliki kekuatan mental untuk berurusan dengan sepak bola lebih lama.

Pemain berusia 29 tahun itu telah membawa beban bangsa di tengah kritik sejak tampil bersama Santos pada 2009 sebelum melakukan debutnya di Brasil pada tahun berikutnya.

Hanya legenda Brasil Pele (77) yang telah mencetak lebih banyak gol untuk tim nasional daripada Neymar (69), yang telah memenangkan Piala Konfederasi (2013) dengan kekuatan Amerika Selatan untuk pergi dengan medali emas Olimpiade pada 2016.

Silva langsung memberikan dukungan kepada rekan setimnya di Brasil Neymar.

Bintang Paris Saint-Germain itu salah menempatkan 15 umpan dalam hasil imbang 0-0 melawan Kolombia pada Senin—penghitungan tertingginya dalam pertandingan kampanye kualifikasi ini.

“Di sini, di tim nasional, saya telah melalui beberapa momen yang sangat mirip (dengan apa yang dialami Neymar), terutama setelah Piala Dunia 2014 (kekalahan semifinal 7-1 dari Jerman menyusul cedera Neymar di akhir turnamen),” kata Silva kepada wartawan, setelah juga bermain bersama Neymar di Paris Saint-Germain, dikutip radarsports.id dari Livescore, Rabu (13/10/2021).

“Saya disebut cengeng, lemah, sangat lemah, secara mental. Ini adalah hal-hal yang menyakiti Anda dan Anda tahu bahwa Anda tidak seperti yang disebutkan,” tuturnya.

“Saya harap dia tidak kehilangan kegembiraannya, terus bahagia seperti biasanya. Dia adalah anak yang sangat istimewa dan, ketika dia bahagia, melakukan apa yang dia sukai, dia memberikannya,” ujarnya.

“Jika kamu membutuhkan seseorang yang kuat untuk berada di sisimu, ketahuilah bahwa aku akan selalu ada. Keluarga Silva mencintaimu,” ucap Silva dalam sebuah cerita Instagram.

Kualifikasi Piala Dunia

Silva berbicara saat Brasil mempersiapkan diri untuk kualifikasi Piala Dunia CONMEBOL melawan Uruguay pada Jumat.

Laju sembilan kemenangan beruntun Brasil dalam kampanye kualifikasi mereka berakhir di Kolombia.

Tim asuhan Tite, Brasil, tetap berada di puncak klasemen CONMEBOL, unggul enam poin dari rivalnya Argentina melalui 10 pertandingan.

“Saya pikir kami berada di jalan yang benar,” kata Silva.

Silva menyatakan dirinya sudah lama bersama tim Brasil dan telah melalui semua tahapan dan empat siklus Piala Dunia. “Saya tahu betapa sulitnya membangun tim dan grup yang akan bersaing di Piala Dunia, dan tentu saja Tite memiliki tugas yang sangat besar untuk memilih 23 pemain. Begitu banyak sehingga dia memanggil beberapa pemain baru dan menyerahkan debut mereka kepada mereka,” tuturnya.

“Dia menunjukkan pengalaman yang dia miliki. Namun pada saat yang sama, dia harus membuat 23 keputusan Piala Dunia. Kami belum bermain sangat baik, tetapi kami sedang menuju jalur kemenangan yang baik. Di satu sisi, bentuk ini juga menguatkan kami. Dalam kasus Argentina di final Copa America, ini memberi kami kekuatan, dalam beberapa hal itu menciptakan cangkang yang lebih kuat, Anda tahu,” ujarnya.

“Kami akan melalui semua tahapan ini, dan saya yakin kami akan tangguh dan kuat di Qatar. Meskipun kami belum mencapai tujuan utama kami secara matematis (untuk kualifikasi), kami sangat dekat dengan itu,” ucapnya. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief