Thibaut Courtois Kecam UEFA dan FIFA atas Jadwal yang Melelahkan

Penjaga gawang Belgia Thibaut Courtois menuduh otoritas sepak bola memprioritaskan pendapatan daripada kesejahteraan pemain dalam penilaian yang memberatkan dari kalender sepak bola global.

Kiper berusia 29 tahun tersebut berbicara setelah negaranya kalah 2-1 melawan juara Eropa Italia di pertandingan perebutan tempat ketiga Liga Negara UEFA pada Minggu (10/10/2021) dini hari WIB—pertandingan yang dia gambarkan sebagai tidak ada gunanya dalam persiapan.

Kedua negara melakukan sejumlah perubahan pada starting line-up mereka dari kekalahan semifinal masing-masing di pertengahan pekan, dengan Belgia tidak dapat memanggil kapten Eden Hazard dan striker Romelu Lukaku karena kelelahan otot. “Permainan ini hanya permainan uang dan kami harus jujur tentang itu,” kata Courtois dikutip radarsports.id dari Sky Sports.

“Kami hanya memainkannya karena untuk UEFA itu uang ekstra,” ujarnya.

“Lihatlah seberapa banyak kedua tim berubah (line-up). Jika kedua tim berada di final, akan ada pemain lain di final yang bermain,” tuturnya.

“Ini benar-benar menunjukkan bahwa kami memainkan terlalu banyak permainan,” ucapnya.

Ketika Liga Negara UEFA dirumuskan, asosiasi nasional menginginkan ada dua pertandingan di minggu final kompetisi.

Jika mereka tidak lolos ke dua pertandingan terakhir, kemungkinan tim akan bermain di Kualifikasi Piala Dunia akhir pekan ini.

Sky Sports News telah menghubungi UEFA untuk memberikan komentar.

Piala Dunia Dua Tahunan

Courtois, yang bermain untuk Real Madrid—salah satu klub di balik konsep Liga Super yang gagal, juga mengkritik proposal FIFA untuk menggelar putaran final Piala Dunia setiap dua tahun.

Rencana untuk merombak kalender internasional telah dirancang oleh kepala pengembangan global FIFA Arsene Wenger. Tujuannya mengadakan turnamen besar setiap musim panas dan lebih sedikit pertandingan kualifikasi sepanjang tahun.

UEFA telah menyatakan penentangan mereka terhadap final dua tahunan bersama dengan kelompok penggemar.

“Mereka (UEFA) membuat trofi ekstra (Liga Konferensi UEFA)… selalu sama,” katanya.

“Mereka bisa marah tentang tim lain yang menginginkan Liga Super tetapi mereka tidak peduli dengan para pemainnya, mereka hanya peduli dengan kantong mereka,” tuturnya.

“Ini adalah hal yang buruk bahwa pemain tidak dibicarakan. Dan sekarang Anda mendengar tentang Kejuaraan Eropa dan Piala Dunia setiap tahun, kapan kami akan beristirahat? Tidak pernah,” ujarnya.

Rentan Cedera

Courtois mengatakan cedera hanya akan menjadi lebih umum di antara para pemain jika jadwal pertandingan terus bertambah.

“Jadi pada akhirnya pemain top akan cedera dan cedera dan cedera. Itu sesuatu yang harus jauh lebih baik dan lebih diperhatikan,” ujar pemenang Liga Premier dan La Liga dua kali itu.

“Kami bukan robot! Ini hanya semakin banyak permainan dan semakin sedikit istirahat bagi kami dan tidak ada yang peduli dengan kami,” katanya.

“Tahun depan kami memiliki Piala Dunia pada bulan November, kami harus bermain sampai tahap akhir Juni lagi. Kami akan cedera! Tidak ada yang peduli dengan para pemain lagi,” tuturnya.

“Liburan tiga minggu tidak cukup bagi pemain untuk dapat melanjutkan selama 12 bulan di level tertinggi. Jika kami tidak pernah mengatakan apa pun, itu akan selalu sama,” ucapnya. (Sandy AW)

Sandy AW

Editor in Chief