Torino 0 vs 1 Juventus: Allegri Anggap Nyonya Tua Terbaik Musim Ini

TURIN – Massimiliano Allegri yakin Juventus mengalahkan Torino di Stadio Olimpico Grande, Sabtu (2/10/2021) malam WIB, dengan salah satu penampilan terbaik mereka musim ini sejauh ini dan menjelaskan di mana Moise Kean dan Matthijs de Ligt perlu ditingkatkan.

Bianconeri berjuang di babak pertama dengan hanya 39 persen penguasaan bola. Namun memasukkan Juan Cuadrado dan memindahkan Federico Chiesa ke penyerang tengah membuat perbedaan.

Chiesa memberikan assist kepada Manuel Locatelli untuk mencetak gol krusial, masuk dari sisi dalam gawang pada menit ke-86, dan Juve menjaga clean sheet setelah kebobolan selama 20 pertandingan Serie A berturut-turut, sejak Maret.

“Kami agak terlalu statis di babak pertama, terutama di sisi kanan, dan Kean tampil lebih baik menjelang akhir babak pertama. Namun kami terlalu sering kehilangan penguasaan bola,” kata Allegri kepada DAZN dikutip radarsports.id dari Football Italia.

“Toro kehilangan intensitas seiring berjalannya waktu dan kami bergerak lebih banyak. Jadi semakin banyak Anda bergerak, semakin Anda membuat lawan kehilangan titik referensi,” tuturnya.

“Locatelli beradaptasi dengan baik, dia bisa berkembang pesat. Dia mulai memvariasikan gerakannya. Jadi umpan pendek dan panjang, dia hanya perlu meningkatkan posisinya,” katanya.

Ada perubahan yang pasti dari kecepatan dan temperamen dalam skuad Juventus selama beberapa pertandingan terakhir, termasuk kemenangan 1-0 Liga Champions atas Chelsea.

“Setelah jeda untuk tugas internasional, kami menemukan keinginan untuk bertahan ketika kami perlu bertahan dan menyerang ketika kami perlu menyerang,” ujarnya.

“Akan mengecewakan untuk tidak memenangkan pertandingan setelah penampilan itu, yang setelah babak pertama melawan Milan, saya rasa adalah yang terbaik musim ini,” ucapnya.

Kean adalah satu-satunya penyerang tengah yang tersedia dengan cedera pada Paulo Dybala dan Alvaro Morata, sekali lagi dia hanya bertahan setengah babak hari ini sebelum digantikan.

“Selain kehilangan bola beberapa kali di awal, dia melakukannya dengan cukup baik. Dia menghancurkan ketika dia berlari ke gawang, tetapi sedang mengerjakan tekniknya, sentuhan dan kontrol pertamanya,” tuturnya.

Allegri mengatakan sebelum musim dimulai bahwa pemain seperti Matthijs de Ligt dan Dejan Kulusevski masih terlalu muda untuk menjadi tokoh kunci.

“Ini masalah pengalaman. De Ligt adalah pemain yang bagus, meskipun berusia 22 tahun, dan jangan lupa dia berasal dari jenis sepak bola yang berbeda. Jadi di Italia dia perlu meningkatkan kemampuan membaca situasi dan agresinya dalam menjaga. Dia tampil bagus dan bisa benar-benar meningkat,” katanya.

“Hal yang sama berlaku untuk Kulusevski. Kami memiliki pemain muda berbakat dan bekerja untuk meningkatkan mereka secara individu. Mereka memiliki keuntungan bermain dengan rekan satu tim seperti Giorgio Chiellini dan Leonardo Bonucci,” ujarnya.

Bonucci berada di bangku cadangan hari ini, meskipun dia menghabiskan sebagian besar permainan untuk memberikan nasihat di pinggir lapangan. Bagaimana bek bekerja sebagai asisten manajer sementara?

“Dia memberi tahu saya bahwa ada slot lain yang tersisa untuk melakukan pergantian pemain, saya bilang tidak, itu akan memberi mereka waktu 30 detik lagi untuk bermain! Alih-alih pemain hebat, saya pikir Leonardo telah jauh lebih dewasa dan menjadi lebih tenang dan lebih santai dengan tanggung jawab yang dia pegang terhadap grup. Di satu sisi, itu positif dia semakin dewasa, di sisi lain itu berarti dia semakin tua!” katanya. (Sandy AW)

Fakta Opta:
  • Locatelli telah mencetak dua gol dalam tujuh penampilan Serie A musim ini. Hanya musim lalu (empat) dia mencetak lebih banyak gol dalam satu musim kompetisi papan atas.
  • Gelandang Juventus telah mencetak gol dalam dua penampilan liga berturut-turut untuk pertama kalinya dalam kariernya di Serie A.
  • Torino menurunkan XI termuda mereka dalam pertandingan Serie A (24 tahun dan 45 hari) sejak Mei 1996 melawan Lazio.
  • Juve gagal mendapatkan satu pun tembakan tepat sasaran di babak pertama Serie A melawan Torino untuk pertama kalinya sejak Opta mulai mengumpulkan data ini pada 2004-05, akhirnya mengenai target pada menit ke-53.
  • Chiellini menyamakan level dengan Gaetano Scirea dengan 377 penampilan Serie A untuk Juve, terbanyak keempat dalam sejarah mereka.

Sumber: Livescore

Sandy AW

Editor in Chief